Kemenangan Longsor Terbesar Dalam Sejarah Pemilihan Presiden AS

10. Herbert Hoover mengalahkan Al Smith, 1928 (margin 17, 41%)

Pemilihan Presiden 1928 mengantarkan kemenangan besar bagi kandidat Republik, Herbert Hoover, yang menang dengan margin besar 17, 41% dalam pemilihan. Pada waktu itu, Partai Republik dihormati karena keberhasilan mereka dalam mengantar ledakan ekonomi di negara itu pada tahun 1920-an. Calon Demokrat, Al Smith, di sisi lain, menderita kritik karena sikap anti-pelarangannya, dan warisan korupsi Tammany Hall (mesin politik yang telah lama mendominasi politik Kota New York) yang dengannya ia dikaitkan. Anti-Katolik juga percaya bahwa jika Smith berkuasa, negara akan didiktekan oleh Gereja Katolik tempat ia berasal, dan bahkan dipengaruhi oleh Paus. Dengan demikian, orang memilih Hoover daripada Smith dalam pemilihan 1928. Hoover bahkan berhasil meraih kemenangan di negara bagian Smith, New York. Namun, Smith memenangkan pemilihan hanya di dua negara bagian New England, yang merupakan rumah bagi sebagian besar pemilih Katolik, serta beberapa negara tradisional Demokrat di Amerika Serikat bagian Selatan.

9. Franklin Roosevelt mengalahkan Herbert Hoover, 1932 (margin 17, 76%)

Selama masa pemerintahan Presiden Republik Hoover, ekonomi Amerika telah mengalami kemunduran besar yang dikenal sebagai Depresi Hebat. Ini adalah penyebab utama yang dikatakan telah menyebabkan kemenangan telak dari lawan Hoover, kandidat Demokrat Franklin D. Roosevelt. Roosevelt mengalahkan kandidat Republik Herbert Hoover dengan selisih 17, 76% dalam Pemilihan Presiden 1932. Selama pemilihan, para pemilih Amerika dihadapkan pada pilihan yang sulit. Di satu sisi adalah Hoover, dengan kebijakan-kebijakannya yang tampaknya tidak berhasil yang, selama masa jabatannya, tampaknya tidak banyak menghasilkan yang lebih baik. Kemudian, di sisi lain, adalah Roosevelt, dengan program 'New Deal' yang didefinisikan dan diusulkan secara longgar. Dalam kampanyenya, Roosevelt berjanji untuk memberikan bantuan kepada petani, melaksanakan pemantauan pemerintah atas kekuatan ekonomi swasta, dan memperkenalkan anggaran berimbang. Sementara Roosevelt tampak percaya diri dengan kata-katanya, Hoover tetap muram dan tegas sepanjang kampanye. Pada akhirnya, Roosevelt memenangkan pemilihan dengan menerima 57, 3% suara mendukungnya, sementara Hoover hanya menerima 39, 6% suara rakyat Amerika.

8. Andrew Jackson mengalahkan Henry Clay, 1832 (margin 17, 81%)

Pemilihan Presiden Amerika tahun 1832 itu unik, karena itu adalah pemilihan pertama dalam sejarah AS di mana calon Presiden dinominasikan oleh konvensi pencalonan nasional. Presiden yang berkuasa, Andrew Jackson, menerima dukungan luar biasa dari rekan-rekan Demokratnya sendiri, dan dicalonkan dari partai itu dalam upaya pemilihan ulang, sementara Partai Republik mencalonkan Henry Clay sebagai kandidat Presiden mereka. Orang lain yang ikut lomba adalah William Wirt dari Partai Anti-Masonik dan John Floyd dari Partai Nullifier. Seluruh kampanye didominasi oleh masalah berurusan dengan Bank Amerika Serikat. Bank itu sangat tidak populer di kalangan sebagian besar populasi Amerika, yang menganggap bank hanya alat bagi orang kaya. Sementara Jackson sepenuhnya bertekad untuk menghilangkan bank setelah ia berkuasa, dan kemudian memveto otorisasi kembali bank segera setelah dicalonkan, Clay memutuskan untuk mengkritik Jackson tentang masalah ini. Clay mendasarkan kampanyenya dari Pennsylvania, tempat bank itu bermarkas, dan mulai menjadikan veto Jackson sebagai masalah besar dalam kampanye itu. Namun, upayanya terbukti sia-sia pada akhirnya, dan ia kalah dari Jackson pada pemilihan umum tahun 1832 dengan selisih 17, 81%.

7. Ronald Reagan mengalahkan Walter Mondale, 1984 (margin 18, 21%)

Pemilihan Presiden Amerika Serikat yang diadakan pada 6 November 1984, membawa kemenangan besar bagi kandidat presiden dari Partai Republik, Ronald Reagan. Dengan kemenangan itu, Reagan diangkat untuk kedua kalinya ke kantor bergengsi Presiden Amerika Serikat. Kandidat Demokrat, Walter Mondale, dikalahkan dalam pemilihan ini dengan selisih 18, 21%, tanah longsor utama dalam sejarah pemilu AS. Fakta menarik lainnya tentang pemilihan ini adalah bahwa untuk pertama kalinya dalam sejarah negara itu, sebuah partai besar memiliki seorang wanita di tiketnya, karena Mondale dan Demokrat telah memutuskan untuk memilih Geraldine Ferraro sebagai pasangannya. Meskipun kehadiran Ferraro memicu kampanye Mondale pada awalnya, kontroversi tentang Ferraro dan keuangan suaminya segera muncul. Hal ini menimbulkan kritik besar atas pilihan pasangan calon Mondale. Kesalahan lain yang dibuat oleh Mondale adalah janjinya untuk menaikkan pajak, yang sangat tidak disetujui oleh masyarakat Amerika. Di sisi lain, meskipun usia Reagan menjadi masalah, dan yang dilihat oleh beberapa orang sebagai kompromi kecocokannya untuk menjadi Presiden Amerika, ia terus memancarkan kepercayaan dan optimisme, dan memenangkan rakyat Amerika dengan karismanya yang unik dan platform konservatif.

6. Theodore Roosevelt mengalahkan Alton Parker, 1904 (margin 18, 83%)

Setelah pembunuhan Presiden McKinley pada tahun 1901, calon wakil presiden dalam pemilihan tahun 1900, Theodore Roosevelt, yang saat itu berusia 42 tahun, diangkat sebagai Presiden. Dalam prosesnya, "Teddy" menjadi Presiden Amerika Serikat termuda dalam sejarah. Dia memperjuangkan 'Kesepakatan Persegi', serangkaian tindakan yang melibatkan implementasi kebijakan domestik yang akan menjanjikan keadilan warga negara Amerika rata-rata. Ini termasuk memastikan makanan murni dan obat-obatan tersedia, dan bahwa jalur kereta api dan industri besar lainnya diatur dengan benar. Roosevelt juga seorang pelestari lingkungan yang hebat, dan karena itu menjadi pelopor dalam membangun taman nasional, monumen, dan kawasan lindung yang dapat digunakan untuk melindungi sumber daya alam negara yang luas. Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa Roosevelt berhasil mengalahkan calon Partai Demokrat, Alton Parker, dalam kemenangan besar dalam pemilihan presiden tahun 1904, ketika ia datang ke kantor untuk masa jabatan penuh dengan haknya sendiri.

5. Lyndon Johnson mengalahkan Barry Goldwater, 1964 (margin 22, 58%)

Dalam salah satu kemenangan pemilihan Presiden yang paling menghancurkan dalam sejarah AS, Lyndon Baines Johnson, yang telah menjabat sebagai Presiden AS. sejak pembunuhan John F. Kennedy pada tahun 1963, mengalahkan kandidat Republik, Barry Goldwater, dalam pemilihan 1964. Sepanjang kampanye, Goldwater mengkritik agenda domestik liberal Johnson, dan mempertahankan sikapnya sendiri tentang memveto Undang-Undang Hak Sipil yang terkenal. Dia juga mengancam akan menggunakan kekuatan untuk membubarkan rezim pemerintah Komunis Castro di Kuba, dan mengisyaratkan kemungkinan menggunakan senjata nuklir terhadap Vietnam Utara untuk mencapai tujuan negaranya sendiri. Pengiriman tegas Goldwater dan kebijakan keras gagal memengaruhi penduduk Amerika. Pemilihan berakhir dengan kemenangan besar bagi Johnson yang, dengan selisih mengejutkan 22, 58% dalam pemilihan umum, sekarang menjadi Presiden AS untuk masa jabatan penuh.

4. Richard Nixon mengalahkan George McGovern, 1972 (margin 23, 15%)

Pemilihan Presiden Amerika Serikat tahun 1972 diadakan pada tanggal 7 November, dan menyebabkan kemenangan kandidat Partai Republik, Richard Nixon, atas kandidat Demokrat, George McGovern, dengan telak. Dengan margin 23, 15%, ini adalah margin kemenangan terbesar ke-4 dalam sejarah pemilihan Presiden AS. McGovern menjalankan kampanye anti-perang yang sangat dihargai oleh banyak orang, meskipun statusnya 'orang luar', dan skandal seputar calon Wakil Presiden Demokrat, Thomas Eagleton, berkontribusi pada kegagalannya dalam memenangkan pemilihan. Kemenangan Nixon didasarkan pada penekanannya pada ekonomi yang sehat, dan keberhasilannya dalam menangani urusan luar negeri negara secara efisien. Ini termasuk pembentukan hubungan yang lebih baik dengan Cina dan mengakhiri keterlibatan Amerika di Vietnam, yang merupakan salah satu sorotan positif terbesar dari karir politik Nixon yang banyak dikritik.

3. Franklin Roosevelt mengalahkan Alf Landon, 1936 (margin 24, 26%)

Pada 3 November 1936, dalam kemenangan besar, Presiden Franklin D. Roosevelt yang berkuasa terpilih kembali ke kantor Presiden AS setelah mengalahkan kandidat Republik, Alf Landon. Presiden Roosevelt pertama kali menduduki jabatan empat tahun sebelumnya pada saat Amerika Serikat mengalami krisis ekonomi terburuk yang biasa disebut "Depresi Hebat". Roosevelt memperkenalkan kebijakan baru yang disebut 'New Deal' untuk menangani krisis ini. Meskipun pada awalnya berhasil, 'Kesepakatan Baru' tidak dapat memperkenalkan perubahan signifikan untuk memulihkan ekonomi AS sepenuhnya. Ini adalah masalah utama yang membentuk dasar kampanye untuk oposisi Republik. Namun, Landon tidak cocok untuk kepribadian Roosevelt yang kuat, dan, pada akhirnya, Roosevelt memenangkan suara rakyat, dengan kualitas kepemimpinannya, daripada kebijakannya, kemungkinan memberinya dorongan yang diperlukan untuk melakukannya.

2. Calvin Coolidge mengalahkan John Davis, 1924 (margin 25, 22%)

Pemilihan presiden Amerika tahun 1924 menyaksikan kemenangan besar kedua dalam sejarah Amerika Serikat, ketika Presiden Calvin Coolidge, kandidat Partai Republik dalam pemilihan, mengalahkan John Davis, kandidat Demokrat. Coolidge telah menjadi Presiden untuk jangka pendek, setelah kematian Presiden Warren G. Harding 1923. Jangka pendek yang dilayani oleh Coolidge sebagian besar damai dan sukses, ditandai dengan ekonomi yang tampaknya booming di negara ini dan tidak ada krisis yang tampak di luar negeri. Dengan demikian, Coolidge sudah menjadi favorit rakyat ketika ia berdiri untuk pemilihan Presiden pada tahun 1924. Davis, di sisi lain, adalah seorang mantan anggota kongres yang sedikit dikenal dan seorang Demokrat konservatif yang bahkan dijauhi oleh bagian penting dari partainya sendiri, siapa pun yang mendukung kandidat Progresif, M. LaFollette, sebagai gantinya. Yang mengatakan, kemenangan Coolidge diharapkan terjadi, dan itu terjadi dengan gaya.

1. Warren Harding mengalahkan James Cox, 1920 (margin 26, 17%)

Pemilihan Presiden AS tahun 1920 dipengaruhi oleh setelah Perang Dunia I. Negara ini menghadapi salah satu masa tersulitnya, dan ada kekacauan total di negara tersebut. Publik marah dengan kemarahan terhadap Presiden yang akan keluar, Woodrow Wilson, yang dipandang sangat tidak berhasil dalam menangani situasi tegang yang melanda negara ini. Pada pemilihan umum 1920, Demokrat menominasikan penerbit surat kabar, Gubernur James M. Cox, sebagai kandidat Presiden mereka, sementara Partai Republik memilih penerbit surat kabar lain, Senator Warren G. Harding, untuk bertindak sebagai milik mereka. Meskipun Cox melakukan yang terbaik untuk mengalahkan Harding, yang terakhir benar-benar mengabaikan Cox dalam kampanyenya, dan sebaliknya hampir sepenuhnya berfokus pada mengkritik kebijakan Wilson yang berkuasa. Dengan demikian, publik mendapatkan kepercayaan dan simpati pada kata-kata Harding, dan memberikan suara dengan sepenuh hati untuk kandidat Partai Republik ini, mendirikan Harding untuk kekuasaan eksekutif dengan selisih besar dalam pemilihan umum tahun 1920.

Kemenangan Vote Populer Terbesar Dalam Sejarah Pemilihan Presiden AS

PangkatCalonMargin KemenanganTahun
1Warren Harding, Rep. Mengalahkan James Cox, Dem.26, 17%1920
2Calvin Coolidge, Rep. Mengalahkan John Davis, Dem.25, 22%1924
3Franklin Roosevelt, Dem. mengalahkan Alf Landon, Rep.24, 26%1936
4Richard Nixon, Rep. Mengalahkan George McGovern, Dem.23, 15%1972
5Lyndon Johnson, Dem. mengalahkan Barry Goldwater, Rep.22, 58%1964
6Theodore Roosevelt, Rep. Mengalahkan Alton Brooks Parker, Dem.18, 83%1904
7Ronald Reagan, Rep. Kekalahan Walter Mondale, Dem.18, 21%1984
8Andrew Jackson, Dem. mengalahkan Henry Clay, NR17, 81%1832
9Franklin Roosevelt, Dem. mengalahkan Herbert Hoover, Rep.17, 76%1932
10Herbert Hoover, Rep. Mengalahkan Al Smith, Dem.17, 41%1928
11Dwight Eisenhower, Rep. Mengalahkan Adlai Stevenson, Dem.15, 40%1956
12Woodrow Wilson, Dem. mengalahkan Theodore Roosevelt, Prog.14, 44%1912
13Martin Van Buren, Dem. mengalahkan William Henry Harrison, Whig14, 20%1836
14Andrew Jackson, Dem. mengalahkan John Quincy Adams, NR12, 25%1828
15James Buchanan, Dem. mengalahkan John Fremont, Rep.12, 20%1856
16Ulysses Grant, Rep. Mengalahkan Horace Greeley, LR11, 80%1872
17Dwight Eisenhower, Rep. Mengalahkan Adlai Stevenson, Dem.10, 85%1952
18Abraham Lincoln, Rep. Mengalahkan John Breckinridge, Dem.10, 13%1860
19Abraham Lincoln, Rep. Mengalahkan George McClellan, Dem.10, 08%1864
20Franklin Roosevelt, Dem. mengalahkan Wendell Willkie, Rep.9, 96%1940
21Ronald Reagan, Rep. Kekalahan Jimmy Carter, Dem.9, 74%1980
22William Taft, Rep. Kekalahan William Jennings Bryan, Dem.8, 53%1908
23Bill Clinton, Dem. mengalahkan Bob Dole, Rep.8, 51%1996
24George HW Bush, Rep. Mengalahkan Michael Dukakis, Dem.7, 72%1988
25Franklin Roosevelt, Dem. mengalahkan Thomas Dewey, Rep.7, 50%1944
26Barack Obama, Dem. mengalahkan John McCain, Rep.7, 27%2008
27Franklin Pierce, Dem. mengalahkan Winfield Scott, Whig6, 95%1852
28William McKinley, Rep. Mengalahkan William Jennings Bryan, Dem.6, 12%1900
29William Henry Harrison, Whig mengalahkan Martin Van Buren, Dem.6, 05%1840
30Bill Clinton, Dem. mengalahkan George HW Bush, Rep.5, 56%1992
31Ulysses Grant, Rep. Mengalahkan Horatio Seymour, Dem.5, 32%1868
32Zachary Taylor, Whig mengalahkan Lewis Cass, Dem.4, 79%1848
33Harry Truman, Dem. mengalahkan Thomas Dewey, Rep.4, 48%1948
34William McKinley, Rep. Mengalahkan William Jennings Bryan, Dem.4, 31%1896
35Barack Obama, Dem. mengalahkan Mitt Romney, Rep.3, 86%2012
36Woodrow Wilson, Dem. mengalahkan Charles Evans Hughes, Rep.3, 12%1916
37Grover Cleveland, Dem. mengalahkan Benjamin Harrison, Rep.3, 01%1892
38George W. Bush, Rep. Mengalahkan John Kerry, Dem.2, 46%2004
39Jimmy Carter, Dem. mengalahkan Gerald Ford, Rep.2, 06%1976
40James Polk, Dem. mengalahkan Henry Clay, Whig1, 45%1844
41Richard Nixon, Rep. Mengalahkan Hubert Humphrey, Dem.0, 70%1968
42Grover Cleveland, Dem. mengalahkan James Blaine, Rep.0, 57%1884
43John Kennedy, Dem. mengalahkan Richard Nixon, Rep.0, 17%1960
44James Garfield, Rep. Mengalahkan Winfield Scott Hancock, Dem.0, 09%1880
45George W. Bush, Rep. Mengalahkan Al Gore, Dem.-0, 51%2000
46Benjamin Harrison, Rep. Mengalahkan Grover Cleveland, Dem.-0, 83%1888
47Rutherford Hayes, Rep. Mengalahkan Samuel Tilden, Dem.-3, 00%1876
48John Quincy Adams, D.-R. mengalahkan Andrew Jackson, D.-R.-10, 44%1824

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019