Kapan Letusan Gunung Berapi Besar Terakhir Di AS Terjadi?

Amerika Serikat telah memiliki sejumlah letusan gunung berapi di masa lalu. Di antara mereka, letusan besar paling serius terjadi pada 18 Mei 1980 di negara bagian Washington. Gunung yang menyebabkan letusan besar itu tidak lain adalah Gunung St. Helens, yang terletak di negara bagian Kabupaten Skamania. Hingga hari ini, masih diklasifikasikan sebagai yang paling merusak dalam sejarah AS.

Vulkanisme di AS

Ada sekitar 200 gunung berapi aktif di Amerika Serikat, dengan negara bagian Alaska, Hawaii, Oregon, California, dan Washington memiliki gunung berapi paling aktif di negara itu. Hawaii adalah rumah bagi gunung berapi aktif terbesar di dunia, Mauna Loa. Letusan Gunung St. Helens tahun 1980 dianggap sebagai letusan besar terakhir di AS. Letusan di Washington digolongkan sebagai peristiwa VEI 5, yaitu Volcanic Explosivity Index, yang merupakan ukuran dari ledakan sebuah gempa bumi. Skala berjalan dari satu hingga delapan dengan angka yang lebih tinggi yang berarti ledakan yang lebih tinggi dari letusan itu. Sebelum letusan, ada serangkaian gempa bumi dan emisi uap untuk periode sekitar dua bulan serta beberapa magma.

1980 Gunung St. Helens Erupsi

Pada tanggal 18 Mei 1980, tepat jam 8:32:17 (UTC − 7), gempa kuat berkekuatan 5.1 memicu longsor besar. Pada hari Minggu itu, semua penumpukan sebelum letusan menyebabkan gempa bumi terbesar dalam sejarah AS. Tanah longsor melaju dengan kecepatan antara 110 dan 155 mil per jam. Hasil dari tanah longsor adalah paparan magma dasit gunung di leher gunung. Batu dan uap cair yang diisi gas meledak beberapa detik kemudian. Proyektil berikutnya dilemparkan oleh letusan yang melaju dengan kecepatan sekitar 670 mph. Beberapa ilmuwan memperkirakan bahwa mereka mungkin melakukan perjalanan dengan kecepatan lebih tinggi dari suara.

Aliran bahan piroklastik menyebar ke luar dan menutupi area seluas sekitar 23 mil dan panjang sekitar 19 mil. Sekitar 230 mil persegi tutupan hutan dimusnahkan, sementara hawa panas melanda dan menghancurkan kehidupan di luar jangkauan aliran. Bahan aliran pada suhu tinggi juga bisa mencapai Sungai Toutle Fork Utara dan Danau Spirit. Kontak antara air dan material panas menyebabkan ledakan uap sekunder yang suaranya menyebar hingga ke British Columbia, California utara, Idaho, dan Montana. Menariknya, daerah yang dekat dengan ledakan tidak mendengar suara. Selain semua ini, sebuah kolom abu melonjak ke langit hingga ketinggian sekitar 12 mil. Untuk menempatkan letusan dalam perspektif, energi panas yang dikeluarkan oleh letusan adalah sekitar 24 megaton, yang sekitar 1.600 kali bom yang menghancurkan Hiroshima.

Akibat

Segera setelah letusan, ditetapkan bahwa ada korban jiwa dan harta benda. Sekitar 57 orang tewas sementara harta benda termasuk 47 jembatan, 200 rumah, 15 mil jalur kereta api, dan 185 mil jalan raya hancur. Secara tidak langsung, dua orang lagi meninggal karena visibilitas yang berkurang dari abu sementara dua lainnya meninggal saat menyekop abu. Selain itu, banyak tanaman pertanian termasuk kentang, gandum, apel, dan lainnya hancur. Kehidupan binatang, termasuk spesies ikan di sungai dan badan air, juga hilang. Sehari kemudian, letusan kedua terjadi meskipun tidak ada korban jiwa.

Direkomendasikan

Seberapa Besar Texas?
2019
Negara Yang Membatasi Laut Adriatik?
2019
Siapa yang menyalakan Api Olimpiade?
2019