Kapan Astrodome Dibangun?

Astrodome, yang terletak di Houston, Texas, adalah stadion berkubah serbaguna pertama. Ini secara resmi dibuka pada tahun 1965. Konstruksi pertama dimulai di Astrodome pada tahun 1962. Konstruksi Astrodome selesai pada bulan November 1964. Tujuan asli membangun Astrodome adalah untuk baseball. Dari 1965-1999, Astrodome adalah stadion rumah Houston Astros dari Major League Baseball. Itu juga merupakan tempat bagi Houston Oilers NFL sebelum mereka dipindahkan ke Nashville, Tennessee. NBA's Houston Rockets menggunakan Astrodome selama awal hingga pertengahan 1970-an. Ini juga telah digunakan untuk Houston Livestock Show dan Rodeo, hingga tahun 2002.

Astrodome akan menjadi trendsetter di antara tempat-tempat baseball. Itu adalah tempat baseball pertama dari jenisnya. Tim Baseball Liga Utama lainnya akan mengikuti jejak Houston. Seattle Mariners dan Minnesota Twins akan menjadi tim berikutnya yang bermain bisbol di fasilitas khusus dalam ruangan.

Kebutuhan untuk Membangun Astrodome

Houston Astros awalnya dikenal sebagai Houston Colt .45s. Mereka diberi nama untuk senjata yang digunakan pada zaman Barat Lama. Mereka memainkan permainan mereka di tempat terbuka, Stadion Colt. Houston, Texas adalah bisbol Liga Utama selatan terjauh yang pernah memiliki tim. Houston terletak di Teluk Meksiko dan memiliki iklim subtropis yang lembab. Pada saat itu, sebagian besar tim bermain di iklim kontinental yang lembab, atau dalam kasus tim baseball California (Giants, Dodgers, dan Angels), iklim Mediterania. Panas dan kelembaban menjadi masalah utama bagi para pemain dan penggemar. Temperatur datang sangat dekat dengan 100 ° F (38 ° C) dan kelembaban relatif tinggi. Ini bukan satu-satunya masalah. Houston terletak di Buffalo Bayou. Nyamuk adalah gangguan utama di kota yang terletak di geografi seperti rawa. Selama bulan-bulan musim panas, badai petir sore konstan yang menyebabkan penundaan pertandingan.

Mantan walikota Houston Roy Hofheinz adalah bagian dari kelompok yang membantu membawa Major League Baseball ke kota Houston. Dia juga akan memainkan peran dalam Astrodome yang sedang dibangun. Hofheinz melakukan perjalanan ke Roma dan melihat beberapa reruntuhan. Satu hal yang dia temukan adalah Colosseum pernah memiliki tenda, yang dikenal sebagai velaria. Velaria digunakan untuk melindungi penonton dari matahari Mediterania, dan dari jenis cuaca lainnya. Itu dalam belajar tentang arsitektur asli dari Colosseum Romawi bahwa Hofheinz akan mendapatkan ide tentang bagaimana membangun Astrodome. Astrodome akan menjadi kombinasi dari tenda-tenda Romawi itu. Namun, akan ada satu perbedaan. Kubah akan ditambahkan di atas tenda tersebut, menciptakan tempat bisbol dalam ruangan pertama.

Pembangunan Astrodome

Selama pembangunannya, beberapa perubahan dilakukan. Kubah itu seharusnya jauh lebih bulat. Ini akan sedikit diratakan untuk menyesuaikan cacat yang disebabkan oleh lingkungan Houston. Tanah adalah masalah lain selama konstruksi. Kota Houston terletak di wilayah dengan tanah liat gumbo, vertisol yang lengket. Jenis tanah ini sering menyusut dan bengkak, membuatnya sangat tidak stabil. Ini membuat bangunan dan jalan rentan terhadap kerusakan akibat amblesan. Stabilisasi kapur, proses pengaspalan, adalah tipe baru proses pengaspalan yang digunakan dalam menanggapi masalah tanah Houston. Ini mengurangi kadar air di tanah, dan meningkatkan kekuatan tanah, mengurangi kemampuannya untuk membengkak secara dramatis.

Masih ada masalah dengan stadion. Rumput alami digunakan. Karena rumput tidak memiliki sinar matahari, rumput mati. Rumput dicat hijau untuk tujuan estetika. Cat akan menempel pada seragam pemain. Kemudian, panel tembus ditambahkan ke kubah untuk membiarkan sinar matahari masuk. Ini adalah masalah bagi para pemain karena bola-bola terbang di lapangan sulit untuk ditangkap. Bola bisa menyatu dengan panel, membuat bola sulit dikenali. Astrodome akan segera menetapkan tren lain. Alih-alih menggunakan rumput asli, rumput bisbol sintetis diciptakan. Itu akan dikenal sebagai Astroturf. Astroturf pertama kali dipasang di Astrodome pada tahun 1966 dan akan digunakan oleh Astros selama musim baseball 1999.

Astrodome Hari Ini

Pada tahun 2000, Astros Houston akan pindah ke stadion baru, Minute Maid Park. Tempat Astros saat ini memiliki rumput alami dan atap yang terbuka. Astrodome tidak lagi digunakan untuk acara olahraga apa pun. Astrodome dianggap usang pada akhir 1990-an. Namun, ketika dibangun, itu dianggap sebagai mahakarya arsitektur.

Astrodome dibangun selama periode waktu ketika program luar angkasa tiba di Houston, Texas. Apa yang dikenal sebagai Johnson Space Center, pusat pelatihan astronot dibangun di Houston pada tahun 1961. Ketika Astrodome dibuka, tim mengubah nama mereka menjadi Astros. Ini mencerminkan peran Houston dalam Program Luar Angkasa. Sudah sepatutnya bahwa kota tempat para astronot berlatih akan memiliki tim baseball bernama "Astros", dan sebuah stadion yang dikenal sebagai "Astrodome". Kota Houston menjadi tempat dengan mata yang tertuju pada masa depan. Ini memiliki banyak pengalaman pertama. Tempat baseball indoor pertama, venue baseball indoor pertama yang menggunakan rumput alami, dan venue baseball indoor pertama (dan venue baseball pertama dalam bentuk apa pun) yang menggunakan AstroTurf. Itu adalah contoh inovasi dalam banyak hal, selama inovasi waktu didorong oleh Program Luar Angkasa.

Astrodome juga berfungsi sebagai pusat evakuasi ketika Badai Katrina mendarat di dekat New Orleans.

Mempertimbangkan apa yang Astrodome telah wakili, dan penggunaannya sepanjang sejarahnya, ia terdaftar dalam Daftar Tempat Bersejarah Nasional. Astrodome sekarang menjadi Landmark Antiquities Negara, suatu kehormatan yang diberikan kepadanya oleh Komisi Sejarah Texas.

Direkomendasikan

Seberapa Besar Texas?
2019
Negara Yang Membatasi Laut Adriatik?
2019
Siapa yang menyalakan Api Olimpiade?
2019