Josip Broz Tito dari Yugoslavia: Kepala Negara Terkenal

Masa muda

Josip Broz Tito memulai karirnya sebagai seorang revolusioner, berakhir sebagai Presiden lama Komunis Yugoslavia. Tito lahir di Kumrovec, kemudian di bawah pemerintahan Austria-Hongaria di tempat yang sekarang Kroasia, pada 7 Mei 1892. Dia tumbuh di bawah asuhan neneknya sampai usia 7 tahun di Desa Podsreda, di tempat yang sekarang menjadi Slovenia. Dia hanya kembali ke desanya Kumrovec ke orang tuanya untuk menghadiri sekolah dasar pada tahun 1900. Pada tahun 1907, pada usia 15, Tito kembali meninggalkan rumah untuk bekerja di Sisak sebagai masinis. Di sana, ia bergabung dengan Partai Sosial-Demokratik Kroasia. Pada tahun 1913, ia juga pergi ke Mannheim untuk bekerja di pabrik mobil Benz, dan kemudian dipekerjakan oleh Daimler sebagai pengemudi tes di Austria.

Bangkitlah untuk Berkuasa

Pada usia 21, Tito bergabung dengan resimen Kroasia di Angkatan Darat Austro-Hungaria setelah wajib militer, dan menghadiri sebuah sekolah untuk perwira yang tidak ditugaskan, menjadikannya seorang Sersan. Pada 1914, ia berada di Galicia berperang melawan Rusia, dan merupakan Sersan Mayor termuda di angkatan darat. Kemudian, dia akan dianugerahi medali Perak Keberanian karena keberanian yang luar biasa, dan ditawan oleh Rusia pada tahun 1915. Di sebuah kamp kerja Rusia, dia melarikan diri dan bergabung dengan kaum Bolshevik pada tahun 1917. Menjelang Januari 1920, Tito sekarang menjadi menikah dan kembali ke tempat yang pada waktu itu telah menjadi kerajaan Yugoslavia, dan bergabung dengan Partai Komunis di sana pada tahun 1934. Pada tahun 1937, ia diangkat menjadi Sekretaris Jenderal Partai Komunis Yugoslavia, dan akan memimpin partai itu hingga kematiannya pada tahun 1980. .

Kontribusi

Selama bertahun-tahun ia habiskan sebagai pekerja biasa, tentara, agitator, tahanan, dan anggota Partai Komunis telah membantu mempersiapkan Tito untuk masa depannya sebagai pemimpin negaranya. Dari 1945 hingga 1980, Tito adalah kepala negara Yugoslavia. Dia membawa merek komunisme yang santai, yang memungkinkan negaranya menikmati hubungan baik dengan negara-negara non-komunis. Pada saat ini, banyak orang Jerman, Italia, Cekoslowakia, dan Hongaria semuanya disambut di Yugoslavia. Tito mencapai ledakan ekonomi untuk Yugoslavia pada 1960-an dan 1970-an, sebagian besar sebagai akibat dari kebijakan ketidaksejajarannya terkait hubungan dengan Uni Soviet. Pada tahun 1971, ia menciptakan 22 anggota Presidensi Kolektif dari enam republik (Slovenia, negara asalnya Kroasia, Bosnia dan Herzegovina, Serbia, Montenegro, Makedonia, dan dua provinsi otonom (Kosovo dan Vojvodina) yang merupakan Republik Sosialis Federal Yugoslavia yang ia pimpin. LED.

Tantangan

Sebagai pemimpin Yugoslavia, Tito menghadapi banyak tantangan, baik di dalam maupun luar negeri. Tantangan internalnya termasuk penolakan Kroasia dan Slovenia dalam pembagian keuntungan mereka dengan wilayah Yugoslavia yang kurang menguntungkan. Akibatnya, banyak pemimpin mereka yang merdeka diasingkan atau dikirim ke kamp kerja paksa oleh Tito. Dari luar negeri, ia juga memisahkan diri dari Uni Soviet pada tahun 1948 sebagai bagian dari kebijakan ketidaksejajarannya, yang mengakibatkan AS tidak ikut campur dalam urusan Yugoslavia. Namun, ini menciptakan keretakan besar antara dia dan Stalin, dan mengakibatkan pengusiran Yugoslavia dari Asosiasi Internasional Negara-negara Sosialis pada tahun 1949.

Kematian dan Warisan

Josip Broz Tito memperkenalkan banyak reformasi di Yugoslavia yang meningkatkan kesejahteraan bangsanya. Dia diangkat menjadi "presiden seumur hidup" pada tahun 1974 tetapi, pada 4 Mei 1980, Tito menyerah pada gangren, setelah kaki kirinya diamputasi karena penyumbatan arteri dan menjadi terinfeksi. Pemakaman yang diikuti dihadiri oleh negarawan, politisi, raja, dan pangeran dari 128 negara, dan merupakan kehadiran negara terbesar untuk pemakaman dalam sejarah sampai saat itu. Penghargaan ini untuk Tito datang karena ia adalah pendiri Gerakan Non-Blok (negara-negara dengan Uni Soviet) dan sebagai salah satu pemimpin Sekutu dalam Perang Dunia II. Dia membawa banyak perubahan yang pertama di Yugoslavia, dan akhirnya mendorong banyak pemimpin yang akan mengikutinya juga. Meskipun begitu banyak niat baik, Tito sering dikritik sebagai otoriter dan diktator yang berurusan dengan lawan-lawannya dengan keras. Hari ini, kota-kota Titovo Velenje (di Slovenia), Titov Vrbas (di Vojvodina), Titova Mitrovica (di Kosovo), Titovo Uzice (di Serbia), Titograd (di Montenegro), Titov Veles (di Makedonia), Titova Korenica (di Kroasia), dan Titov Drvar (di Bosnia dan Herzegovina) semuanya memakai namanya untuk menghormatinya.

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019