John Cabot - Penjelajah Dunia

Masa muda

John Cabot adalah penjelajah kelahiran Italia yang dikreditkan sebagai orang Eropa untuk "menemukan" daratan Amerika Utara untuk kedua kalinya. Ia dilahirkan sebagai Giovanni Caboto di Genoa, Italia, sekitar tahun 1450. Keluarga Cabot pindah ke Venesia sekitar tahun 1461, dan mereka menjadi warga Venesia yang dinaturalisasi. Ayahnya adalah seorang pedagang. Berdasarkan catatan sejarah yang tersedia untuk kita hari ini, diyakini bahwa Cabot juga bekerja sebagai pedagang rempah-rempah di Levant, atau Mediterania Timur. Dia juga melakukan perjalanan ke Mekah, yang merupakan pusat perdagangan untuk barang-barang Timur dan Barat. Sekitar waktu itulah Cabot mengintensifkan studinya di bidang navigasi dan pembuatan peta.

Karier

Setelah menyelesaikan studinya, Cabot mengembangkan minat bepergian ke pasar-pasar kaya dengan berlayar ke barat seperti yang dilakukan rekan senegaranya Christopher Columbus (yang juga lahir di Genoa). Sekitar 1490, Cabot menetap di area Pelabuhan Bristol di Inggris. Pada bulan Mei 1497, dengan dukungan dari Raja Inggris Henry VII, Cabot berlayar ke barat dengan kapalnya The Matthew berharap menemukan Asia. Sebagai gantinya. perjalanannya mendarat di tempat yang sekarang bernama Newfoundland, Kanada. Laporan sejarah melaporkan bahwa Cabot mengira Newfoundland untuk Asia. Untuk perjalanan keduanya, pada 1498, ia berangkat untuk menemukan Jepang. Raja memberi Cabot 5 kapal dengan 500 orang, meskipun ia tidak pernah terdengar lagi.

Penemuan

Seperti Christopher Columbus, John Cabot suka menjelajahi. Dia dikreditkan dengan mengklaim Amerika Utara untuk Inggris. Dia adalah orang Eropa pertama yang berlayar melintasi Atlantik menuju Inggris setelah diberi izin oleh Raja Henry VII. Menurut catatan sejarah Universitas Athabasca, John Cabot diyakini sebagai penulis sastra Italia-Kanada pertama, ketika kapalnya berlabuh di Newfoundland. Sebagai kapten kapalnya, ia menulis log tentang Newfoundland setelah tiba di sana, dan log ini berfungsi sebagai beberapa catatan tertulis pertama dari daerah tersebut.

Tantangan

Untuk pelayaran keduanya pada tahun 1498, Cabot diyakini menghadapi pemberontakan di antara 500 prajuritnya, atau dilanda oleh tantangan cuaca, seperti menggigit dingin dan ancaman gunung es. Meskipun catatan sejarah tentang peristiwa itu seringkali samar dan saling bertentangan, John Cabot umumnya diyakini telah meninggal dalam perjalanan keduanya ke Amerika Utara. Dari armada lima kapal yang ditugaskan kepadanya oleh Raja Henry VII, hanya satu kapal yang kembali. Rusak parah, itu berlabuh di Irlandia. Kisah-kisah para penyintas kapal ini membuat banyak orang membuat dugaan oleh para sejarawan bahwa John Cabot mungkin telah karam, setelah terperangkap dalam badai pada tahun 1498.

Kematian dan Warisan

Ada berbagai kisah tentang bagaimana John Cabot meninggal. Dari mereka semua, yang paling dapat dipercaya adalah bahwa dia meninggal ketika 5 kapalnya terjebak dalam badai hebat dalam perjalanan kedua ke Amerika Utara. Sejarawan memuji John Cabot sebagai salah satu penjelajah Italia terbesar pada masanya. Penjelajahan dan penemuannya di daratan Amerika Utara pada tahun 1497 adalah usaha patungan pertama ke Dunia Baru sejak Viking Utara diyakini melakukannya di abad ke-11, dipimpin oleh Leif Eriksson. Meskipun bukan penjelajah pertama yang menginjakkan kaki di Amerika Utara, Cabot dipuji karena telah meramalkan dominasi Inggris di benua yang akan datang, dan hubungan lama budaya dan bahasa Inggris dengan Amerika Utara kontemporer.

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019