Importir Besi dan Baja Berdasarkan Negara

Terlepas dari berapa banyak besi dan baja yang diproduksi oleh suatu negara, jika ia menghasilkan banyak produk berdasarkan bahan-bahan ini, ia kemungkinan harus mengimpornya juga. Pasokan dalam negeri yang tidak konsisten dan pertimbangan harga dapat membuat suatu negara perlu mengimpor besi dan baja, bahkan ketika ditambang dan diproses dalam jumlah besar di dalam negeri. Di zaman modern, perkembangan suatu negara pada tingkat tertentu tergantung pada produksi industrinya, yang pada gilirannya sering tercermin dalam total nasional impor dan ekspor besi dan baja, karena begitu banyak barang dihasilkan dari bahan-bahan ini. Dari jarum jahit dasar hingga kapal induk lengkap, banyak komponen teknologi dan industri yang diperlukan membutuhkan besi atau baja untuk produksinya. Kami melihat ke importir terbesar besi dan baja secara global, berdasarkan nilai finansial yang dinyatakan dalam dolar AS dengan harga saat ini.

Negara Teratas oleh Impor Besi dan Baja

Berdiri di tempat pertama dalam daftar ini adalah Amerika Serikat, dengan impor besi dan baja pada 2014 senilai $ 49 miliar dolar AS. Selain harus memenuhi permintaan domestik dan produksi produk berbasis besi dan baja yang dapat diekspor, AS perlu mengimpor ini demi memproduksi senjata yang akan digunakan untuk produksi pertahanan juga. Karena alasan inilah impor negara ini untuk produk-produk ini cukup tinggi untuk beberapa waktu sekarang. Jerman berada di posisi kedua dalam daftar ini, dengan nilai impor besi dan baja gabungan sebesar $ 31 miliar USD pada tahun 2014. Alasan di balik impor besi dan baja yang sedemikian besar oleh Jerman adalah karena posisi teratasnya untuk produk besi dan baja di seluruh dunia sebagai pemasok, terutama termasuk mobil dan mesin berat di antara mereka. Untuk memenuhi permintaan barang-barang ini yang terus meningkat, negara perlu mengimpor sejumlah besar bahan baku. Sebagai catatan, Jerman juga telah lama menjadi eksportir global terkemuka (13, 1% dari ekspor dunia) dari produk besi dan baja.

Masuk dalam urutan ketiga dalam daftar importir besi dan baja terbesar di dunia ini adalah Cina, dengan impornya senilai $ 22 miliar USD pada tahun 2014. Meskipun Cina adalah salah satu produsen besi dan baja terkemuka, domestiknya terus meningkat. permintaan, bersama dengan permintaan produk besi dan baja di seluruh dunia, semakin membuatnya perlu bagi negara untuk menghabiskan banyak pada impor ini. International Iron and Steel Institute, atau IISI, telah menyatakan bahwa output lemari es, mesin cuci, komputer dan mobil China sedang meningkat, yang telah meningkatkan kebutuhannya untuk mengimpor besi dan baja. Kebutuhan domestik untuk besi dan baja telah tumbuh juga, terutama karena peningkatan pemanfaatan baja canai dalam bahan bangunan, kapal, produk elektromekanis dan mesin berat China.

Negara Lain Dengan Impor Besi dan Baja Yang Patut Disimak

Beberapa negara lain yang masuk dalam daftar importir teratas besi dan baja di dunia adalah Korea Selatan, Italia, Prancis, dan Thailand. Masing-masing negara mengimpor produk besi dan baja masing-masing bernilai sekitar $ 21 miliar, $ 18 miliar, $ 14 miliar, dan $ 13 miliar. Negara-negara yang berhasil berada di posisi 9 dan 10 dalam daftar ini adalah Kanada dan Belanda. Statistik menunjukkan bahwa negara-negara ini mengimpor besi dan baja masing-masing senilai $ 12 miliar dan $ 11 miliar USD.

Ekonomi Ironclad

Dibutuhkan barang untuk membuat barang, dan tidak ada yang lebih benar dari ini dalam hal impor besi dan baja. Sama seperti besi dan baja membentuk tulang punggung banyak kapal terbesar di dunia, tanpa mereka banyak ekonomi negara pasti akan tenggelam juga. Dengan menjaga persediaan komponen-komponen integral ini secara tetap, negara-negara yang membuat daftar ini berusaha memastikan bahwa mereka menjaga ekonomi masing-masing tetap terapung.

Importir Besi dan Baja Berdasarkan Negara

  • Lihat informasi sebagai:
  • Daftar
  • Grafik
PangkatNegaraImpor Besi / Baja dalam USD
1Amerika Serikat$ 49, 418, 439, 000.00
2Jerman$ 31.546.209.685, 00
3Cina$ 22.472.855.000, 00
4Korea Selatan$ 21.210.070.702, 00
5Italia$ 18.886.334.169, 00
6Perancis$ 14.851.500.825, 00
7Thailand$ 13.196.240.790, 00
8Kanada$ 12.970.831.172, 00
9Belanda$ 11.578.815.369, 00
10Meksiko$ 11.385.552.785, 00
11Turki$ 11.332.551.076, 00
12Belgium$ 10.569.095.316, 00
13Arab Saudi$ 9.980.364.814, 00
14India$ 9.760.924.000, 00
15Polandia$ 9, 679, 286, 633, 00
16Uni Emirat Arab$ 9.504.212.797, 00
17Indonesia$ 9.417.777.831, 00
18Jepang$ 9.318.126.000, 00
19Kerajaan Inggris$ 9.186.546.652, 00
20Taiwan$ 9, 134, 558, 037.00
21Spanyol$ 9, 101, 349, 523.00
22Vietnam$ 8.627.712.658, 00
23Malaysia$ 7, 359, 734, 531.00
24Federasi Rusia$ 7, 348.272.090, 00
25Republik Ceko$ 6, 617, 920, 854.00

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019