Hewan Negara Nasional Di Oseania

Oceania dikenal dengan pulau-pulau terpencil dan keanekaragaman hayati yang kaya. Fauna Selandia Baru dinyatakan terlihat selamat sebelum manusia dilahirkan di bumi ini, karena burung yang tidak dapat terbang seperti Kiwi, Moa, dan Weka adalah yang pertama yang selamat di sini. Benua Australia terdiri dari 83% mamalia, 24% ikan dan serangga, 89% reptil dan 93% amfibi. Spesies Asia dan Australasian di bagian barat dan timur, masing-masing, juga mempengaruhi wilayah ekologi Indonesia. Pulau Papua Nugini adalah bagian dari benua Australia dan merupakan rumah bagi 222 spesies mamalia.

Signifikansi Hewan Nasional untuk Negara-Negara Kelautan

Ada banyak hewan nasional yang terkait dengan negara-negara Oseanik yang memiliki kepentingan terbesar. Di Australia, hewan nasional adalah Emu dan Kanguru Merah, Selandia Baru dikenal dengan Kiwi, Indonesia untuk Garuda dan Komodo, dan Papua Nugini untuk Dugong.

Australia

Red Kangaroo adalah salah satu marsupial terbesar yang ditemukan di benua Australia dan dapat bertahan hidup di lingkungan yang gersang karena mereka melestarikan cukup air dan vegetasi hijau segar untuk bertahan hidup di lingkungan seperti ini. Pada 1773, lukisannya pertama kali muncul di berbagai koleksi dan digunakan sebagai maskot, muncul di Lambang Australia dan banyak lagi. Emu, burung terbesar kedua di Australia adalah ikon penting karena telah muncul pada berbagai koin, Lambang Australia, dan Lambang Burung tidak resmi Australia. Burung itu mendapatkan nama itu pada tahun 1790, dan pada tahun 1816, ahli burung Prancis menyarankan dua nama generik untuk burung ini karena kecepatannya yang cepat.

Indonesia

Naga Komodo adalah kadal terbesar yang ditemukan di Pulau Komodo Indonesia, dan sejarah evolusi berawal dari 40 juta tahun yang lalu. Mereka ditemukan di padang rumput terbuka, hutan tropis dan sabana. UNESCO mengakui mereka sebagai spesies langka sehingga biosfer dibangun bagi mereka untuk melestarikan hewan. Garuda Pancasila adalah spesies mirip burung elang yang ditampilkan pada lambang nasional Indonesia dan diakui pada tahun 1950. Ini diambil dari kendaraan burung mitos Dewa Wisnu, dan bulu-bulu di lambang tersebut mewakili tanggal Kemerdekaan Indonesia.

Selandia Baru

Kiwi adalah burung yang tidak bisa terbang yang ditemukan di Selandia Baru, dan dianggap sebagai simbol nasional negara tersebut. Mereka sering terlihat di siang hari tetapi sebagai burung pemalu sehingga juga memiliki perilaku nokturnal, dan burung dikatakan telah berevolusi sekitar satu juta tahun yang lalu.

Papua Nugini

Dugong dari Papua Nugini adalah hewan laut herbivora yang ditemukan di perairan pantai yang hangat dan juga di perairan Pasifik yang lebih dalam.

Hubungan dengan Manusia dan Program Konservasi

Pemerintah masing-masing negara telah berupaya menyelamatkan hewan asli mereka dari eksploitasi komersial dan memulihkannya dengan memulai upaya konservasi yang lebih luas. Pemerintah negara-negara Oseanik mendirikan tempat-tempat suci dan taman nasional. Hewan-hewan ini diburu untuk diambil kulit, daging, dan minyaknya, sehingga larangan telah diberlakukan dalam beberapa tahun terakhir sehingga mereka dapat dilestarikan di habitat alami mereka, dan langkah-langkah diambil untuk menyelamatkan mereka dari pemangsa alami mereka juga.

Hewan Nasional Oseania

NegaraHewan Nasional
AustraliaKanguru Merah, Emu
IndonesiaNaga Komodo, Garuda
Selandia BaruKiwi
Papua NuginiDugong

Direkomendasikan

Apa Itu Kota Perlindungan?
2019
Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Amerika Selatan
2019
Negara Yang Membatasan Oman?
2019