Hewan apa yang hidup di Afrika?

Afrika diberkahi dengan beragam hewan liar. Untuk setiap pengaturan ekologis di dalamnya, ada hewan liar yang cocok, dan habitat yang digunakan untuk mempertahankannya. Beberapa hewan liar ini diklasifikasikan sebagai "terancam punah", sementara yang lain lebih padat, dan, karena itu, "paling tidak perhatian". Terlepas dari ukuran populasi masing-masing, mereka masing-masing berkontribusi pada keseimbangan keanekaragaman hayati di dalam dan di seluruh wilayah Afrika masing-masing.

10. Jerapah

Jerapah adalah hewan tertinggi di dunia, dan terkenal karena kaki dan lehernya yang panjang. Dari kepala hingga kaki, tinggi jerapah dewasa adalah dari 14 hingga 19 kaki, dan binatang itu memiliki berat 1.750 hingga 2.800 pound, menurut National Geographic (NG). Memiliki surai coklat di leher, dan kepalanya memiliki dua tanduk berbulu. Mantel jerapah memiliki bercak coklat bernoda hitam, yang dipisahkan oleh warna krem. Ini herbivora, dan memakan daun, tunas pohon, dan tunas dari pohon seperti Akasia, dan tanaman berduri lainnya dan rumput dalam jumlah yang lebih kecil. Jerapah ditemukan di negara-negara Afrika seperti Kenya, Kamerun, Chad, Niger, Uganda, Afrika Selatan, Namibia, dan Botswana. Negara-negara ini memiliki dataran padang rumput liar, hutan, dan sabana yang cocok untuk mereka. Jerapah bersifat sosial, dan betina hidup dalam kelompok 10 hingga 12 hewan. Saat bahagia, jerapah akan berlari kencang dan terlibat dalam perilaku menyenangkan. Laki-laki mencapai kematangan seksual pada 7 tahun, dan perempuan pada 4 tahun. Umur rata-rata mereka adalah 25 tahun. Menurut Giraffe Conservation Foundation, kurang dari 80.000 jerapah tetap ada secara global.

9. Hippopotamus

Setelah gajah dan badak, kuda nil adalah mamalia darat terbesar ketiga di dunia. Pada saat jatuh tempo penuh, beratnya antara 5.000 hingga 8.000 pound. Panjang hippo dari kepala ke pantat adalah 9, 5 hingga 14 kaki, dan panjang ekor mereka adalah 35 hingga 50 sentimeter, menurut National Geographic. Tingginya sekitar 5 kaki di pundak, menurut Africa Wildlife Foundation (AWF). Ada dua spesies, dan keduanya ditemukan di Afrika. Ini adalah kuda nil Besar dan Pigmi. Kuda nil besar ditemukan di sebelah selatan Sahara di Afrika Timur, sedangkan spesies Pygmy hidup di Afrika Barat. Habitat yang disukai adalah rawa, danau, dan sungai, di mana mereka dapat tetap terendam hingga 16 jam, menurut National Geographic. Kuda nil adalah herbivora, dan memakan rumput, alang-alang, dan tunas tanaman. Kulitnya tidak berambut dan berwarna coklat tua sampai hitam keabu-abuan, dan perutnya berwarna merah muda. Kulit kuda nil mengeluarkan zat merah berminyak yang bertindak sebagai sun block, pelembab, dan mekanisme perlindungan anti-kuman. Kuda nil bersifat sosial, dan hidup dalam kelompok yang terdiri dari 20 hingga 100. Pada siang hari, kuda nil tidak banyak bergerak, tetapi saat senja ia meninggalkan air untuk merumput. Dalam 5 hingga 6 tahun, wanita mencapai kematangan seksual. Usia rata-rata kuda nil di alam liar, menurut National Geographic, adalah 40 tahun.

8. Wildebeest

Wildebeest adalah mamalia herbivora milik keluarga kijang. Memiliki surai gelap yang tidak bisa diatur di leher atas dan bawahnya, dan tanduk hitam yang tajam, melengkung ke atas. Mantelnya berwarna coklat muda dengan bintik-bintik warna hitam. Tinggi rusa kutub adalah 4, 5 kaki, dan panjangnya hingga 8 kaki, dan beratnya mencapai 600 pound, menurut National Geographic. Habitatnya adalah dataran berumput dan hutan terbuka yang ditemukan di Afrika tengah, selatan, dan timur, seperti yang ditemukan di cagar alam Serengeti dan Masai Mara. Wildebeests adalah hewan sosial yang berkerumun dan bepergian dalam kelompok, dan aktif siang dan malam, sambil terus-menerus merumput. Kedewasaan seksual untuk wanita dimulai pada 1, 5 hingga 2, 5 tahun, dan untuk pria wildebeest pada 3 hingga 4 tahun. Di alam liar, rentang hidup rata-rata mereka hingga 20 tahun, menurut National Geographic. Hewan buas dimangsa oleh singa, cheetah, hyena, anjing pemburu, dan buaya, dan sangat rentan terhadap hal ini saat melintasi sungai seperti Sungai Mara yang bermigrasi ke Serengeti.

7. Lemur

Lemur adalah primata dengan ekor cincin panjang, lebat, hitam dan putih. Ia memiliki moncong, hidung, dan bibir seperti anjing, kelopak matanya gelap, dan telinga yang berbulu berwarna putih. Bulu tebal Lemur berwarna coklat keabu-abuan di punggung, dan abu-abu di tungkai dan pantat. Bagian bawahnya memiliki campuran warna putih, abu-abu, dan krem, menurut ARKive Initiative (AI). Wajah lemur berwarna putih, dan matanya dikelilingi oleh bercak-bercak hitam, dan bagian atas kaki depannya memiliki bulu putih keabu-abuan, sedangkan cakar dan kakinya gelap. Beratnya 5 hingga 5, 7 pound. Panjang ekor lemur adalah 55 sentimeter, dan panjang kepala dan tubuhnya adalah 8, 5 hingga 45, 5 sentimeter, menurut National Geographic. Ditemukan di hutan berduri Madagaskar, hutan galeri dataran rendah, hutan gugur kering, hutan hujan, ngarai berbatu, dan lahan semak belukar kering, menurut ARKive Initiative. Di habitat ini, ia memakan buah-buahan, daun, bunga, batang, laba-laba, ulat, jangkrik, kepompong serangga, burung, bunglon, dan belalang. Lemur hidup dalam pasukan yang masing-masing terdiri dari 6 hingga 30 orang. Mereka ganas dalam melindungi wilayah mereka, dan menggunakan bau mereka sebagai mekanisme pertahanan. Kedewasaan seksual untuk lemur dimulai pada usia 2, 5 hingga 3 tahun. Di alam liar, lemur dapat hidup rata-rata 18 tahun, menurut National Geographic.

6. Gajah Afrika

Gajah Afrika adalah hewan darat terbesar di dunia, dengan dua subspesies. Ini adalah Hutan dan gajah Afrika Savanna. Tingginya hingga tinggi bahu berkisar 8, 2 hingga 13 kaki, dan beratnya 5.000 hingga 14.000 pound, menurut National Geographic. Panjang gajah Afrika dari kepala sampai pantat adalah 19 hingga 24 kaki, menurut World Wide Fund for Nature (WWF). Mantelnya yang keriput berwarna abu-abu, dan ditutupi bulu yang jarang. Gajah Afrika memiliki belalai untuk mencium, bernapas, minum air, dan mengambil benda seperti makanan. Populasi gajah Afrika terletak di sebelah selatan Gurun Sahara di negara-negara Afrika Timur, Tengah, Selatan, dan Barat seperti Kenya, Guinea, Niger, Afrika Selatan, Tanzania, Uganda, Zimbabwe, dan lainnya. Habitat yang cocok untuk gajah Afrika adalah padang rumput dan akasia savanna, hutan miombo, dan daerah berhutan, di mana mereka memakan hingga 300 pon makanan seperti akar, rumput, buah, kulit pohon, dan daun setiap hari, menurut National Geographic. Gajah Afrika hidup dalam kawanan sekitar 10, terdiri dari jantan dan betina secara terpisah. Kadang-kadang, beberapa unit keluarga bergabung untuk membentuk klan sekitar 70 gajah, masing-masing dipimpin oleh perempuan, menurut World Wide Fund for Nature. Gajah Afrika mencapai kematangan seksual pada 10 hingga 12 tahun, menurut Animal Diversity (AD). Di alam liar, mereka memiliki umur rata-rata hingga 70 tahun, menurut National Geographic.

5. Zebra

Zebra adalah mamalia herbivora yang dikenal karena garis-garis hitam dan putih di seluruh tubuhnya. Tingginya di bahu adalah 3, 5 hingga 5 kaki, dan beratnya 440 hingga 990 pound. Afrika Timur dan Selatan adalah tempat populasi zebra tersebar di negara-negara seperti Kenya, Tanzania, Uganda, Rwanda, Ethiopia, Namibia, Angola, dan Afrika Selatan, menurut Africa Wildlife Foundation. Negara-negara ini memiliki padang rumput tanpa pohon dan habitat hutan sabana dengan rumput, semak, tumbuhan, ranting, daun, dan kulit kayu untuk dimakan zebra. Zebra adalah hewan sosial yang hidup di harem yang terdiri dari satu kuda jantan dan hingga enam zebra betina plus anak-anak mereka menurut Defenders of Wildlife (DOW). Kadang-kadang, mereka berkumpul dan membentuk harem hingga 30 anggota. Zebra tidur berdiri, dan akan menyalak untuk memperingatkan orang lain tentang bahaya. Zebra betina mencapai kematangan seksual 2 tahun, dan jantan 3 tahun. Di alam liar, zebra dapat hidup rata-rata 25 tahun, menurut National Geographic. Predatornya adalah singa, cheetah, hyena, anjing pemburu, dan manusia.

4. Mamba Hijau Barat

Mamba hijau barat adalah ular hijau mengkilap yang perutnya berwarna hijau terang. Panjang rata-rata adalah 6 kaki, dan yang terpanjang yang pernah dicatat adalah 12 kaki. Menurut Uni Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN), mamba hijau barat adalah asli Benin, Gambia, Guinea, Guinea-Bissau, Senegal, Sierra Leone, dan Togo. Di negara-negara ini, mamba hijau barat hidup di hutan lembab di mana curah hujan melebihi 1.500 milimeter per tahun, tetapi di Togo kisaran habitatnya meliputi hutan terbuka yang lebih kering di utara, savana Guinea di barat, dan zona danau pesisir juga. Dalam lingkungan ini terutama memakan hewan pengerat, serta burung, kadal, dan kelelawar, menurut Uni Internasional untuk Konservasi Alam. Mamba hijau barat hidup di atas rayap yang ditinggalkan dan liang binatang, dan di medan berbatu dan semak yang jarang. Ini aktif di malam hari di mana populasinya besar. Jika terpojok, mamba hijau barat mendesis, dan menyerang musuh dengan racun keputihan yang memengaruhi pernapasan dan detak jantung. Ia dapat mencapai kecepatan 7 mil per jam jika berlari dari predator. Mamalia hijau Barat menjalani gaya hidup menyendiri, dan jantan menemukan pasangan betina di musim semi dengan melacak jejak aroma mereka, menurut laporan Kebun Binatang Jacksonville. Kematangan seksual dimulai setidaknya 18 bulan, dan ular itu memiliki umur 12 hingga 20 tahun di penangkaran, menurut Majalah Reptil.

3. Badak Putih

Setelah gajah, badak putih "hampir terancam" adalah mamalia darat terbesar kedua di dunia. Warna kulitnya coklat keabu-abuan, meskipun nama depan menunjukkan itu putih. Pada saat kematangan penuh, panjang badak putih dari kepala ke pantat adalah 3, 4 hingga 4, 2 meter, dan panjang ekornya adalah 50 hingga 70 sentimeter, menurut National Geographic. Ketinggian badak putih di bahu dapat mencapai 1, 85 meter, menurut World Wide Fund for Nature, dan tanduk depan bisa sepanjang 60 hingga 150 sentimeter. Menurut National Geographic, beratnya antara 3.168 dan 7.920 ton, meskipun wanita secara signifikan lebih kecil. Di Afrika, 98, 8 persen badak putih berada di Afrika Selatan, Namibia, Zimbabwe, dan Kenya, menurut World Wide Fund for Nature. Negara-negara ini memiliki padang rumput tropis dan subtropis, sabana, dan lahan semak yang menjadi sumber makanannya. Dibandingkan dengan badak hitam, badak putih memiliki tengkorak yang lebih panjang, lebih sedikit rambut, dan lebih besar. Sekitar 14 badak putih betina dengan betisnya dapat berkumpul bersama, sementara mereka dipertahankan oleh jantan dewasa di wilayah 1 hingga 3 kilometer persegi yang ditandai dengan tumpukan kotoran. Laki-laki yang bersaing untuk perempuan akan terlibat dalam konflik berdarah serius dengan tanduk mereka. Kedewasaan seksual untuk wanita dimulai pada usia 4 hingga 5 tahun, tetapi hanya bereproduksi setelah tahun 6 atau 7. Sementara itu, pria mulai kawin pada 10 hingga 12 tahun. Badak putih memiliki umur 40 tahun menurut World Wide Fund for Nature.

2. Melihat Hyena

Terkenal sebagai pemulung pengecut, hyena tutul adalah pemburu cerdik dengan penampilan seperti anjing, dan merupakan karnivora terbesar kedua di Afrika setelah singa, menurut ARKive Initiative (AI). Hyena tutul memiliki berat 110-190 pon, panjangnya dari kepala ke pantat adalah antara 0, 86 dan 1, 5 meter, dan ekornya adalah 25 hingga 36 sentimeter menurut National Geographic. Warna bulu hyena yang berbintik-bintik adalah pasir, jahe, abu-abu kusam, atau coklat, dengan bintik-bintik gelap di punggung, pantat, dan kaki yang memudar seiring bertambahnya usia, menurut ARKive Initiative. Sebagai karnivora pemulung, sebagian besar memakan bangkai hewan yang mati. Hyena tutul secara kolektif dapat mengepung, dan menjatuhkan, rusa kutub besar, serta kijang dan kerbau. Ini memiliki rahang yang kuat yang menghancurkan tulang yang berat untuk mendapatkan sumsum yang bergizi, tetapi juga memakan burung, kadal, ular, dan serangga, menurut National Geographic. Hyena tutul dapat berlari cepat untuk jarak jauh tanpa melelahkan, dan menghasilkan suara seperti tawa. Hyena hidup dalam klan hingga 90 hewan yang mempertahankan wilayah mereka. Hyena betina lebih dominan daripada jantan, menurut laporan kelompok spesialis hyena International Union for Conservation of Nature. Populasi hyena dominan di Afrika Sub-Sahara, kecuali untuk hutan hujan Kongo, menurut ARKive Initiative. Kenya, Tanzania, Ethiopia, Botswana, Afrika Selatan, dan Namibia memiliki populasi hyena tutul terbesar. Negara-negara ini memiliki sabana, padang rumput, hutan, dan hutan pegunungan hingga ketinggian 4.000 meter di mana hyena tutul hidup. Kematangan seksual dicapai dalam 2 hingga 3 tahun, dan memiliki usia rata-rata hingga 25 tahun di alam liar, menurut National Geographic.

1. Cheetah

Mamalia darat tercepat di dunia adalah cheetah. Ini mencapai kecepatan 60 mil per jam hanya dalam tiga detik menurut National Geographic. Ini memiliki bintik-bintik hitam dan kuning ke oranye lembut, dan beratnya 77 hingga 143 pound. Panjang cheetah dari kepala ke pantat adalah 1, 1 hingga 1, 4 meter, dan ekornya panjangnya 65 hingga 80 sentimeter. Menurut Africa Wildlife Foundation, ada sekitar 7.500 cheetah yang tersisa di alam liar, yang mendiami wilayah di Afrika Timur dan Selatan di negara-negara seperti Kenya, Afrika Selatan, Tanzania, Uganda, dan negara tetangga lainnya. Negara-negara ini memiliki padang rumput savana dan hutan terbuka yang tinggi, yang diandalkan oleh cheetah untuk kamuflase alami selama perburuan. Habitat ini juga memiliki rusa, anak rusa kutub, impalas, kelinci betina, dan herbivora berkuku yang lebih kecil yang merupakan bagian dari makanan cheetah. Cheetah sebagian besar sendirian, tetapi kadang-kadang jantan dari tandu yang sama hidup dalam kelompok kecil. Betina soliter kecuali saat membesarkan anaknya. Untuk menaklukkan dan membunuh mangsanya, cheetah mengetuknya dan menggigit leher untuk mencekiknya. Ia mendengkur seperti kucing rumahan. Cheetah mencapai kematangan seksual pada 20 hingga 23 bulan, menurut Yayasan Cheetah, dan di alam liar memiliki umur rata-rata 10 hingga 12 tahun.

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019