Hákarl: Kelezatan Dimakamkan di Islandia, busuk, terfermentasi & kering

Sampah pria adalah harta orang lain. Ini mungkin tidak pernah lebih dari kasus dibandingkan dengan satu hidangan yang tak terlupakan dalam masakan tradisional Islandia, bangkai hiu terurai yang dikenal sebagai "hákarl".

Sebagai kepala, setelah pertama kali bertemu Hákarl, orang harus mengharapkan serangan penuh pada lubang hidung dari bau busuk yang mengingatkan pada keju busuk dicampur dengan amonia. Jika seseorang dapat bertahan dari bau yang menyebabkan muntah, dia mungkin merasa cukup berani untuk mencoba dan mencicipi daging hiu yang difermentasi ini.

Ini sangat tidak dianjurkan bagi orang luar, namun, jika seseorang berani begitu berani, ia harus yakin untuk bersiap menyiksa lidah dengan memakan apa yang mungkin merupakan hal yang paling tak terbayangkan dan tengik di planet bumi.

Selera makan? Mungkin tidak untuk orang luar; namun, bagi banyak orang Islandia, ini adalah cerita yang berbeda.

Mengapa Hiu Busuk?

Orang Islandia adalah orang dengan kebanggaan besar dan tradisi yang mendalam.

Ketika leluhur Viking mereka menetap di pulau berabad-abad yang lalu, hiu Greelandic, yang melimpah di perairan es Atlantik Utara, menjadi bahan pokok utama pulau itu. Masalah dengan hiu Greenland, selain fakta bahwa itu cukup jelek, adalah bahwa daging itu beracun bagi manusia.

Pada saat itu, itu adalah satu-satunya sumber makanan bagi populasi kecil pulau itu, sehingga untuk menghemat makanan sebanyak mungkin, Viking yang pandai mengembangkan teknik pelestarian yang tidak seperti yang lain untuk memurnikan daging hiu beracun.

Bagaimana ini dibuat?

Kæstur Hákarl, atau singkatnya hákarl, disiapkan melalui proses yang dihormati waktu. Proses yang sama digunakan di zaman Viking masih digunakan sampai sekarang.

Pertama, hiu dipenggal.

Kemudian, untuk menghilangkan racun, seperti trimetilamin oksida dan asam urat (senyawa yang ditemukan dalam urin), lubang dangkal digali di pasir dan hákarl ditempatkan di dalamnya dengan batu, pasir, dan kerikil ditempatkan di atasnya. Tekanan batu menyebabkan cairan meresap selama 6-12 minggu, kerangka waktu yang memungkinkan hiu untuk berfermentasi dengan baik.

Setelah ini, hiu yang difermentasi - yang rata-rata panjangnya 24 kaki - dikeluarkan dari tanah, dipotong-potong panjang dan digantung hingga kering selama beberapa bulan.

Banyak penyusun hákarl mengklaim bahwa mereka tahu daging siap hanya dengan baunya dan sekali kering, kulit kerak berwarna coklat. Ketika waktunya tepat, potongan-potongan diturunkan, kerak dihapus dan daging dipotong-potong dan disajikan dan dinikmati oleh banyak orang.

Hari ini untuk mendapatkan Hákarl, Anda tidak perlu mengubur hiu Anda sendiri, itu dapat dibeli sebagai makanan siap saji di toko grosir Islandia.

Masakan Islandia: Seunik Budayanya

Islandia, sebuah pulau terpencil di Atlantik Utara, adalah negara yang dipenuhi dengan keindahan alam yang agung, sumber daya yang luas, dan budaya yang sangat kaya yang dilestarikan oleh populasi 323.000 yang kecil namun bangga.

Karena sifatnya yang terpencil dan populasi yang kecil, Islandia telah menjadi sesuatu yang baru dalam pikiran orang luar dan konsep ini tidak berbeda dalam persepsi masakan Islandia yang, bersama dengan hákarl, menampilkan berbagai hidangan lezat lainnya yang belum pernah terdengar seperti Brennivín, Svið, Slátur, dan Hangikjöt.

Brennivín (Minuman Alcholic): Brennivín diterjemahkan sebagai “membakar anggur.” Ini adalah schnapps yang dibuat dari kentang dan jintan yang difermentasi dan memberikan pukulan kuat pada sistem bahkan para peminum yang paling berpengalaman sekalipun.

Svið (Kepala Domba): Di Islandia, seluruh kepala domba dimakan, tetapi tidak di otak.

Banyak toko di Islandia menjual berbagai versi Svið sebagai makanan yang dimasak sebelumnya. Kemacetan kepala domba juga tersedia di banyak bagian negara. Itu dibuat dengan memasak potongan-potongan kepala domba, menekannya bersama-sama, dan membiarkannya dingin.

Slasi (Usus Domba, Darah, dan Lemak): Slasur dalam bahasa Islandia berarti “menyembelih.” Dengan tepat.

Itu dibuat dari usus domba, darah dan lemak dan sering disajikan dengan kepala domba (Svið) sebagai tambahan. Sebanding dengan haggis Skotlandia, makanan unik ini sering disajikan dengan puding beras manis.

Hangikjöt (Domba Perokok dan Rebus): Hangikjöt sering disiapkan dengan membakar kayu birch atau kotoran domba kering untuk merokok daging domba. Setelah diasap, domba biasanya direbus, dipotong-potong, dan disajikan panas atau dingin bersama kacang polong atau kentang. Ini adalah hidangan Natal yang sangat populer.

Jijik atau Kelezatan?

Hákarl, seperti banyak hidangan Islandia lainnya, tentu saja tidak seperti makanan lain di dunia.

Banyak yang menganggapnya sebagai makanan paling menjijikkan di dunia, namun apa yang menjijikkan bagi beberapa orang mungkin lezat bagi orang lain. Apa yang membuat perbedaan?

Dalam kasus Islandia, aturan tradisi. Masyarakat dan budaya saling terkait erat oleh tradisi dan pusat dari begitu banyak tradisi adalah budaya makanan yang dikonsumsi. Sebagai salah satu kebutuhan manusia yang paling mendasar, makanan menyatukan manusia dengan cara yang kuat. Ini menyatukan kelompok orang, mengecualikan orang luar, dan merupakan pusat dari banyak ritual keagamaan.

Tentu saja setiap budaya memiliki "norma" ketika datang ke masakan. Apa yang "khas" untuk satu kelompok orang dapat menjadi busuk bagi yang lain.

Ini tentu saja sesuatu yang perlu dipertimbangkan di lain waktu seseorang mengonsumsi sedikit unggas yang disembelih, dengan irisan panjang dan tipis dari kentang jenuh lemak hewani untuk menyertainya, atau bundar, gandum olahan yang disiram tomat yang dihancurkan, ditutupi dengan susu sapi yang difermentasi, dan diberi titik-titik dengan irisan ayam goreng daging babi dengan kentang goreng, dan pizza, bahan pokok dalam masyarakat Barat modern.

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019