Gargoyle Gecko Fakta: Hewan Oseania

Deskripsi Fisik

Tokek Gargoyle ( Rhacodactylus auriculatus ) masing-masing memiliki ukuran dan massa rata-rata sekitar 8 inci dan 60 gram. Warna tokek ini bervariasi antara warna belang-belang putih, abu-abu, coklat, dan kuning, ditandai dengan penampilan bernoda dan belang. Cakar reptil ini memungkinkan mereka untuk memegang dukungan kasar, meskipun mereka tidak dapat memanjat permukaan yang halus seperti kaca menggunakan cakar ini. Nama umum mereka, serta nama ilmiah mereka 'auriculatus' (yang berarti 'telinga' atau 'bertelinga' dalam bahasa Latin), menunjukkan adanya benjolan tengkorak di kepala mereka, yang muncul seperti telinga atau tanduk Gargoyle. Mereka memiliki ekor yang dapat ditarik yang dapat ditumpahkan dan kemudian diregenerasi.

Diet

Tokek Gargoyle memiliki pola makan omnivora, yang berarti mereka memakan makanan nabati dan hewan, yang terakhir terutama melibatkan spesies serangga tertentu. Di alam liar, makhluk-makhluk ini mengkonsumsi buah-buahan dan nektar tanaman, dan juga memakan berbagai macam serangga, terutama menikmati jangkrik dan belalang. Dalam penangkaran, reptil ini dapat diberi makan buah-buahan dan produk makanan reptil yang tersedia secara komersial, serta serangga hidup seperti jangkrik dan cacing lilin. Makanan untuk tokek Gargoyle tawanan mungkin juga ditaburi dengan vitamin esensial dan kalsium untuk meningkatkan kualitas gizi dari diet masing-masing. Kadang-kadang, reptil ini juga diberi makan tikus kecil mungil. Di alam liar, tokek Gargoyle meminum tetesan air yang terkumpul pada tanaman, tetapi, di penangkaran, mereka dapat minum air dari hidangan yang disajikan di kandang mereka.

Habitat dan Kisaran

Tokek gargoyle adalah spesies endemik Kaledonia Baru, sebuah wilayah kepulauan Prancis di barat daya Samudra Pasifik. Di sana, ia menempati habitat di blok ultramafik di wilayah ini dengan populasi reptil ini mulai dari Grand Terre selatan, hingga sejauh utara Dôme de Tiébaghi. Habitat alami tokek di substrat ultramafik di barat laut Grand Terre cukup rentan terhadap kerusakan akibat industri pertambangan Nikel yang tumbuh di sana. Bagian selatan habitatnya di wilayah ini juga rentan terhadap kebakaran hutan. Selain dua ancaman utama ini, spesies reptil ini juga menjadi sasaran pemangsaan oleh mamalia yang diperkenalkan seperti kucing liar, babi, dan tikus. Di masa lalu, populasi liar menjadi sasaran perdagangan hewan peliharaan ilegal, yang kini telah berkurang karena mudahnya tokek Gargoyle dapat dikembangbiakkan di penangkaran, sehingga mengurangi permintaan penangkapan rekan-rekan liar mereka.

Tingkah laku

Tokek Gargoyle terutama arboreal dan nokturnal di alam. Selama siang hari, mereka jarang terlihat di tempat terbuka di cabang-cabang pohon, karena mereka paling sering tetap terlindung di semak-semak di tanah, atau tersembunyi di rongga pohon. Di malam hari, makhluk-makhluk ini mulai mencari makan di batang pohon kecil dan semak-semak, dan juga membuat berbagai suara termasuk geraman, gonggongan, dan derit. Lebih jarang, mereka mungkin juga mencari makan di tanah. Tokek ini sangat akomodatif dalam penangkaran, dan dapat dengan mudah menyesuaikan diri dengan sentuhan manusia dan gaya hidup tawanan. Jantan tokek Gargoyle tidak selalu toleran satu sama lain, dan dalam penahanan dua laki-laki biasanya tidak disimpan bersama. Tokek Gargoyle adalah pendaki yang canggung, karena mereka memiliki tubuh yang berat dengan bantalan jari kaki kecil, yang membatasi efisiensi pendakian mereka sampai batas tertentu.

Reproduksi

Kedewasaan seksual dicapai oleh tokek Gargoyle pada usia antara 12 dan 18 bulan. Jantan dan betina biasanya agresif terhadap satu sama lain dan, dalam penahanan, lawan jenis harus didekatkan hanya selama periode perkembangbiakan. Ritual perkawinan mereka adalah yang kasar, sering melibatkan gigitan dan cedera yang ditimbulkan oleh masing-masing anggota pasangan kawin satu sama lain. Setelah berhasil kawin, seekor betina bertelur setelah sekitar 20 hingga 35 hari. 2 telur diletakkan dalam 4-5 "cengkeraman" telur per tahun oleh betina, dengan interval 4 hingga 6 minggu di antara masing-masing cengkeraman. Suhu inkubasi berkisar antara 72 ° F dan 83 ° F, dengan suhu inkubasi ini bertanggung jawab untuk penentuan jenis kelamin pada spesies ini. Tokek Gargoyle memiliki umur rata-rata sekitar 15 hingga 20 tahun.

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019