Franklin D. Roosevelt - presiden ke-32 negara-negara bersatu

Masa muda

Franklin D. Roosevelt, umumnya dikenal sebagai FDR, lahir di tanah milik keluarganya di Hyde Park, New York, di utara Kota New York, pada 30 Januari 1882. Ia adalah anak tunggal keluarga Belanda New York yang sangat kaya dan terkemuka., dan karena itu menikmati semua jenis hak istimewa, termasuk perhatian orangtuanya yang tidak terbagi. Dia menerima les privat hingga usia 14, pada saat itu ia mulai menghadiri Sekolah Grotan di Massachusetts. Meskipun ia tidak pandai atletik, ia unggul dalam studi akademik, dan mendaftar di Universitas Harvard pada tahun 1900. Setelah lulus, ia pergi ke Columbia Law School. Melewati bar pada tahun 1907, Roosevelt mulai berlatih hukum di New York City.

Bangkitlah untuk Berkuasa

Roosevelt memasuki politik pada tahun 1910, ketika ia mencalonkan diri sebagai kandidat Demokrat untuk Senat Negara Bagian New York dan berhasil terpilih. Meskipun sukses awal, kemunduran segera datang. Dia kalah dalam Pemilihan Senat AS pada tahun 1914, dan kemudian dia dan James Cox, Calon Presiden Partai Demokrat pada tahun 1920, kalah dengan selisih yang lebar dari Partai Republik Warren G. Harding. Namun, kemunduran yang lebih besar belum datang. Pada tahun 1921, ia didiagnosis menderita polio, lumpuh secara efektif dari pinggang ke bawah dan bergantung pada kursi roda untuk berkeliling. Meskipun demikian, Roosevelt yang ulet tidak menyerah pada ambisi politiknya. Dia berhasil terpilih sebagai Gubernur New York pada tahun 1928 dan, ketika Depresi Hebat menghantam seluruh negara dan Presiden Republik, Herbert Hoover, semakin diserang, FDR memanfaatkan kesempatan itu, dan menjalankan kampanye yang menjanjikan reformasi yang berjangkauan luas. . Dia terpilih sebagai Presiden Amerika Serikat ke-32, dan terpilih kembali ke posisi yang sama tiga kali lebih banyak, melayani sampai kematiannya pada tahun 1945.

Kontribusi

FDR dikatakan telah berhasil membawa Amerika keluar dari jurang kemerosotan absolut dari Depresi Hebat, dan inovasi kebijakan serta inisiasinya memiliki dampak mendalam. Setelah menjabat, ia segera menjalankan "Kesepakatan Baru" -nya, yang terdiri dari banyak reformasi ekonomi yang inovatif untuk menghadapi masa-masa putus asa. Dia memprakarsai proyek-proyek besar yang dipimpin negara untuk menciptakan kesempatan kerja, mengeluarkan kesejahteraan sosial yang besar bagi mereka yang membutuhkan, dan meningkatkan peraturan Federal tentang pasar saham dan tingkat hipotek. Selama masa jabatannya, Perang Dunia II juga pecah di Eropa dan Pasifik, dan AS secara resmi bergabung dengan pertempuran Sekutu setelah serangan Jepang di Pearl Harbor pada bulan Desember 1941. Kepemimpinan dan kebijaksanaan FDR yang efektif berkontribusi besar pada kekalahan utama Sumbu global kekuatan Fasis pada tahun 1945.

Tantangan

Meskipun reformasi ekonomi FDR sangat memperbaiki situasi ekonomi Amerika Serikat pada pertengahan 1930-an, ia juga menghadapi masalah defisit pemerintah yang besar dan anggaran yang tidak seimbang. Banyak intervensi pemerintah yang menyeluruh di bidang ekonomi dinyatakan oleh Mahkamah Agung sebagai tidak konstitusional, dan ia tidak dapat mengesahkan banyak undang-undang yang ada dalam benaknya untuk memenuhi semua proyek besarnya. Pada saat yang sama, meskipun AS berusaha tetap netral ketika Perang Dunia II pertama kali meletus, serangan Jepang terhadap Pearl Harbor menciptakan salah satu negara darurat terbesar dalam sejarah AS, membuat Roosevelt tidak punya pilihan selain menyatakan perang terhadap Jerman, Italia, dan Jepang. Perang masih belum berakhir pada saat dia meninggal, meskipun sudah dalam tahap terakhir dan kemenangan Sekutu tampak segera terjadi.

Kematian dan Warisan

Franklin Delano Roosevelt menderita pendarahan otak besar-besaran, dan meninggal pada 12 April 1945, di tempat perlindungannya di Warm Springs, Georgia. Kematiannya yang mendadak tidak hanya menghinakan bangsanya, tetapi juga seluruh dunia Barat. Dia secara populer dipuja dan dihormati karena menjadi Presiden yang memimpin orang Amerika keluar dari krisis ekonomi terburuk dalam sejarah, dan kemudian memimpin sesama orang Amerika dalam perang yang adil untuk mengakhiri agresi Fasis. Dia menetapkan preseden bagi negara kesejahteraan modern di AS, yang memiliki dampak signifikan pada AS baik pada saat itu maupun dalam beberapa dekade mendatang. Dia juga dikenang sebagai salah satu pemimpin dunia terpenting dari Era Perang Dunia II, bersama dengan sekutunya Winston Churchill dan Josef Stalin. Sebagai seorang Presiden yang mengatasi kecacatan fisik yang besar, ia juga seorang tokoh inspirasional bagi orang lain, baik di dalam negeri maupun di luar negeri, berbadan sehat dan cacat. Memang, Franklin menunjukkan kepada dunia bahwa bahkan dari kursi roda, seorang pria dapat berdiri di puncak pepatah gunung, dan memimpin bangsa yang hebat.

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019