Firaun Ramses II - Raja Dunia

Masa muda

Firaun Ramses II, juga dikenal sebagai Ramses atau Rameses Agung, lahir tahun 1303 SM. Putra Firaun Seti I dan Ratu Tuya, Ramses II kemungkinan besar tumbuh dengan pelatihan militer ekstensif yang dimulai ketika ia masih kecil. Pada usia 10 tahun, ia menerima pangkat kapten dalam pasukan Firaun, meskipun gelar itu kemungkinan lebih bersifat kehormatan daripada fungsional. Namun, ia dinobatkan sebagai penerus takhta resmi pada usia 14 tahun, dan mulai bergabung dengan ayahnya di medan perang, memungkinkannya untuk mendapatkan pengalaman langsung dalam kepemimpinan atas kampanye militer. Pada saat dia berusia 22 tahun, dia sudah memimpin kampanye ke Nubia (sekarang Sudan utara dan Mesir selatan di sepanjang Sungai Nil) dengan rekan-rekannya sesama warga Mesir, dan dinobatkan sebagai wakil penguasa ayahnya.

Bangkitlah untuk Berkuasa

Setelah kematian ayahnya pada tahun 1279 SM, Ramses II naik takhta dan mulai memerintah. Namun, bersama dengan gelar barunya, Ramses II juga mewarisi banyak masalah dan konflik kerajaan. Secara internal, Ramses II, seperti Seti I sebelumnya, harus berurusan dengan kerusuhan sosial yang terbawa sejak masa pemerintahan firaun sebelumnya. Meskipun ia adalah penguasa kekaisaran terbesar yang diketahui di dunia kuno hingga saat itu, secara eksternal kerajaan menghadapi serangan terus-menerus dari musuh dari segala arah. Selama tahun-tahun awal masa pemerintahannya, ia berfokus pada perbaikan arsitektur, seperti membangun kota, monumen, dan kuil, sambil terus berpartisipasi dalam kampanye militer.

Kontribusi

Selama masa pemerintahannya, Ramses II menjadi terkenal karena kepemimpinannya atas kampanye militer dan memulai pembangunan monumen besar. Pertempurannya yang paling terkenal adalah serangkaian kampanye di Suriah melawan orang Het, orang Indo-Eropa yang bertanggung jawab atas kehancuran Kekaisaran Babilonia. Kampanye di Suriah berlangsung selama 20 tahun, dan akhirnya mengarah ke perjanjian damai paling awal yang diketahui, yang ditarik oleh Ramses II dan Hittite King Hattusili III. Di antara prestasi arsitekturnya, Ramses II menciptakan modal baru untuk kerajaannya di delta Sungai Nil, yang ia sebut Pi-Ramesses. Kota ini, meskipun dalam reruntuhan sekarang, tumbuh menjadi salah satu kota terbesar dan paling makmur di seluruh Mesir untuk sementara waktu. Dia juga mengawasi pembangunan Ramesseum, sebuah kuil peringatan besar yang didedikasikan untuk pemerintahannya.

Tantangan

Menjadi kekaisaran terbesar di dunia kuno, Mesir dikelilingi oleh musuh di semua sisi setiap saat, selain dari dalam. Dari dalam kekaisaran, Ramses II harus mengambil alih tugas memadamkan gangguan sosial yang timbul dari warga yang tidak puas. Ini menjadi lebih buruk di wilayah yang direklamasi dari musuh di mana Ramses II harus menangkis orang Het, Libya, dan Nubia, yang masing-masing terus-menerus menyebabkan kekacauan di seluruh negeri ini. Konflik Mesir dengan orang Het dimulai jauh sebelum pemerintahan Ramses II dan, meskipun Seti I menang melawan orang Het berkali-kali selama hidupnya, itu tidak cukup untuk mengusir mereka sepenuhnya, dan Ramses II dipaksa untuk melanjutkan warisan ayahnya dalam memerangi mereka sampai dia mencapai perjanjian damai.

Kematian dan Warisan

Luar biasa untuk hari dan usia di mana dia tinggal, Ramses II berusia sekitar 90 tahun ketika dia meninggal. Muminya mengungkapkan bahwa ia menderita sejumlah masalah medis pada saat kematiannya, termasuk radang sendi, pengerasan pembuluh darah, dan masalah gigi. Sepanjang umurnya yang panjang, ia telah memiliki lebih dari 150 anak dengan 200 istrinya, yang banyak di antaranya hidup lebih lama darinya. Selanjutnya, untuk mengenang anak-anak dan istri yang meninggal sebelum dia, dia memiliki banyak monumen besar didirikan, seperti makam Nefertari, istri dan ratu pertamanya. Ramses II membawa keberhasilan militer dan ekonomi ke negaranya, dan dikenang sebagai salah satu firaun terbesar Mesir yang memerintah di puncak Kekaisaran Mesir. Dalam waktu kurang dari 150 tahun setelah kematiannya, kekaisaran akan runtuh, mengakhiri Kerajaan Baru.

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019