Fakta Peregrine Falcon: Hewan dari Amerika Utara

Deskripsi Fisik

Peregrine Falcon adalah burung pemangsa dengan sayap panjang, lebar, runcing, dan ekor pendek. Rongga matanya dan bagian atas paruhnya berwarna kuning. Bulu-bulu di tubuh bagian atas mereka memiliki penampilan biru-abu-abu, dan yang di kepala mereka berwarna hitam. Bulu tubuh bagian bawah mereka berwarna putih, meskipun sering ternoda oleh beberapa abu-abu. Saat dewasa, elang peregrine memiliki lebar sayap antara 3, 3 dan 3, 6 kaki (1 hingga 1, 1 meter), dan ukuran tubuh 14, 4 hingga 19, 2 inci (36 hingga 49 sentimeter). Bobotnya berkisar antara 1, 2 dan 3, 5 pound (0, 53 hingga 1, 6 kilogram). Menurut National Geographic, ada sekitar 19 subspesies diketahui dari elang Peregrine yang hidup hari ini.

Diet

Burung elang peregrine memakan kelelawar dan burung-burung lain, termasuk merpati, unggas air, merpati liar, burung penyanyi kecil, dan belibis. Untuk berburu, elang peregrine pertama kali melihat mangsanya dari kejauhan menggunakan visi yang tajam. Kemudian ia berhenti, dan kemudian menyelam dengan kecepatan lebih dari 200 mil per jam, menangkap burung lain di tengah-tengah. Untuk memungkinkan elang peregrine bernafas dengan kecepatan seperti itu, ia memiliki baffle (tulang berbentuk kerucut) di lubang hidungnya yang membantunya mengendalikan pernapasannya. Jika elang peregrine gagal menangkap mangsanya di sayap dengan kecepatan tinggi, mereka bisa terluka sendiri. Mereka juga melakukan serangan perburuan mendadak, di mana mereka akan merebut mangsa mereka dari tanah atau dari salah satu tempat bertengger burung yang lebih kecil.

Habitat dan Kisaran

Elang peregrine hidup di semua benua kecuali Antartika. Ia dapat tumbuh subur di daerah pantai, hutan tropis, gunung, dekat gurun, dan bahkan dekat dengan kota. Kecuali ketika mereka masih sangat muda, elang peregrine dewasa biasanya tidak menghadapi ancaman nyata dari manusia maupun dari predator alami. Selama tahun-tahun setelah Perang Dunia II, perburuan ilegal, dan maraknya penggunaan pestisida DDT, menyebabkan populasi mereka berkurang, menurut Nature Conservancy. Pada pertengahan 1970-an, populasi elang Peregrine di seluruh AS Barat telah berkurang 90 persen. Namun, sejak itu, larangan DDT dan tindakan konservasi lainnya telah memungkinkan peningkatan populasi burung yang nyata. Hari ini, diperkirakan ada 1.650 pasangan pengembangbiakan di AS dan Kanada. Faktanya, 1999 adalah tahun dimana elang peregrine dipindahkan dari "Daftar Spesies Terancam Punah" Federal di AS.

Tingkah laku

Falcon Peregrine adalah "diurnal", yang berarti mereka biasanya paling aktif selama siang hari. Kecuali ketika berkembang biak, elang Peregrine hidup dalam isolasi, dalam suatu wilayah ia telah menetapkan batas-batasnya sendiri, dan kemudian mempertahankan ruang-ruang di dalamnya dengan ganas. Elang Peregrine adalah predator puncak, tidak memiliki predator alami sendiri. Rentang wilayah yang ditetapkan oleh elang Peregrine tergantung pada ketersediaan sumber daya makanan dan populasi burung predator lainnya di wilayah tersebut. Jarak sarang mereka berkisar antara 2 dan 3, 5 mil (3, 3 dan 5, 6 kilometer) terpisah satu sama lain . Beberapa dari mereka bermigrasi, sementara yang lain tinggal di habitat alami mereka secara permanen, lagi-lagi tergantung pada lokasi geografis dan iklim. Burung elang peregrine memiliki umur rata-rata 13 tahun, tetapi beberapa dilaporkan telah hidup hingga mencapai usia 25 tahun. Setelah mati, sarang mereka akan terus digunakan oleh generasi-generasi berikutnya, terkadang selama bertahun-tahun.

Reproduksi

Untuk bereproduksi, elang peregrine berpasangan dengan jodoh sepanjang musim kawin, yang biasanya berlangsung dari akhir Maret hingga Mei. Elang jantan memakai pajangan di tepian sarang untuk menarik perhatian betina. Setelah itu, ketika suatu pasangan telah dibuat, ikatan dibentuk oleh jantan dan betina, yang mulai bertengger berdekatan satu sama lain. Jantan dan betina duduk berdampingan di langkan sarang. Mereka akan sering saling menatap dan menusuk, dan tentu saja, jodoh. Sebelum telur diletakkan, pasangan akan melakukan display udara, termasuk gulungan tubuh. Dengan ikatan mereka disemen, mereka bersama akan berburu secara berpasangan. Setelah telur diletakkan, baik jantan maupun betina akan membantu untuk mengerami 3 hingga 4 telur selama sekitar satu bulan, di mana saat itu peregrine muda menetas.

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019