Fakta Panda Raksasa - Hewan Asia

Deskripsi Fisik

Panda Raksasa adalah anggota keluarga beruang. Ia memiliki mantel hitam-putih-berwarna, tebal, dan wol yang menutupi tubuhnya. Sementara itu, bulu yang sebagian besar berwarna hitam menutupi mata, moncong, kaki, bahu, dan tulang pergelangan tangan yang panjang. Panda raksasa dewasa berbobot hingga 330 pound. Dari hidung mereka ke bagian belakang, mereka memiliki panjang 150 sentimeter (59 inci), ditekankan oleh ekor 10 hingga 15 sentimeter (4-6 inci). Tingginya hingga bahu sekitar 90 sentimeter (~ 3 kaki). Panda raksasa adalah omnivora, dan ia makan terutama tanaman, ditambah dengan sebagian daging dari burung dan tikus kecil juga.

Diet

Daun bambu, batang dan pucuk terdiri dari 98 persen dari makanan Panda Raksasa. Tetapi, karena panda memiliki sistem pencernaan yang mirip dengan karnivora, panda dapat dan juga kadang-kadang memakan tikus kecil, burung, dan mamalia kecil yang dikenal sebagai "Pikas". Setiap hari, Panda Raksasa dewasa akan mengkonsumsi 26 hingga 84 pon bambu untuk memenuhi kebutuhan energi mereka. Panda Raksasa mendapatkan makanan dengan mencari makan melalui semak-semak bambu di habitat asli mereka. Menggunakan pergelangan tangan mereka yang memanjang yang bertindak seperti ibu jari, mereka mencabut bambu dan memakan batang, pucuk, dan daunnya. Selama hari-hari biasa, Panda Raksasa akan menghabiskan 12 jam makan yang luar biasa.

Habitat dan Kisaran

Habitat ideal untuk Panda Raksasa adalah bahwa dari hutan berdaun lebar sedang atau hutan campuran, terutama yang ditemukan di Cina barat daya asli mereka. Populasi Panda Raksasa yang dominan di alam liar saat ini tersebar di 20 petak hutan bambu yang terisolasi, mereka sendiri terbagi menjadi enam pegunungan di provinsi Sichuan, Shaanxi, dan Gansu di Cina. Lainnya, kelompok yang lebih kecil dapat ditemukan di Minshan dan Qinling Mountains. Hilangnya habitat akibat deforestasi, bertambahnya populasi manusia, dan perburuan adalah ancaman utama yang dihadapi Panda Raksasa saat ini. Karena ancaman ini dan lainnya, Panda Raksasa telah terdaftar sebagai "Terancam Punah", dan merupakan salah satu beruang paling langka di dunia saat ini. Menurut WWF, yang melakukan sensus Panda Raksasa terakhir pada tahun 2014, 1.864 anggota spesies tetap berada di alam liar saat ini.

Tingkah laku

Panda Raksasa memimpin gaya hidup menyendiri. Ini sebagian besar damai dan menghindari konfrontasi, tetapi mereka akan dengan keras melawan jika mereka atau anak-anaknya terancam. Panda Raksasa menggunakan kekuatan fisik dan rahang serta gigi yang kuat untuk melawannya. Meski terlihat besar, Panda Raksasa dapat memanjat pohon dan berenang dengan cukup gesit. Pada usia 6 bulan, anak-anak Panda Raksasa sudah dapat memanjat pohon. Tidak seperti ras beruang lainnya, Panda Raksasa tidak berhibernasi selama musim dingin. Saat makan, mereka mengambil posisi duduk dengan kaki belakang direntangkan di depan mereka. Panda Raksasa menandai rute teritorialnya dengan menyemprotkan air seni, mencakar pohon, dan menggosok benda.

Reproduksi

Panda Raksasa aktif secara seksual selama musim kawin yang berlangsung dari Maret hingga Mei, dan tingkat reproduksinya sekitar satu cub setiap dua tahun. Anak kucing mencapai kematangan seksual di antara 5, 5 dan 6, 5 tahun. Panda raksasa memiliki indera penciuman yang tajam yang jantan akan gunakan untuk menghindari satu sama lain, serta untuk menemukan betina "dalam panas" (selama siklus Estrous) untuk kawin. Seorang betina dapat kawin dengan beberapa pejantan yang bersaing untuknya selama 2 hingga 4 hari. Masa kehamilan berlangsung antara 95 dan 160 hari, dan mereka biasanya hanya melahirkan satu anak. Namun, si kembar lebih mungkin terlahir di penangkaran, di mana inseminasi buatan sering digunakan untuk menghamili mereka.

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019