Fakta Lebah Kaktus: Hewan Amerika Utara

Deskripsi Fisik

Lebah kaktus (Diadasia Rinconis) adalah spesies lebah asli dari daerah bantalan kaktus di Amerika Serikat Barat Daya dan Meksiko Utara. Dari segi penampilan fisik, lebah ini memiliki kemiripan yang mirip dengan lebah madu khas. Kepala mereka dilengkapi dengan antena dan mata majemuk abu-abu-hitam. Sementara itu, tubuh mereka kompak, ditutupi rambut-rambut halus yang memudahkan pengumpulan serbuk sari. Exoskeleton mereka bergaris warna emas dan coklat. Akhirnya, mereka dibuat mobile dengan enam kaki dan sepasang sayap transparan dua tingkat. Untuk pertahanan, seperti kebanyakan lebah, mereka masing-masing dilengkapi dengan penyengat yang membawa pukulan yang besar, membuatnya menjadi serangga yang harus diperhitungkan, bahkan terhadap hewan yang jauh di atas beratnya sendiri.

Diet

Seperti namanya, lebah Kaktus beralih ke kaktus untuk sarapan, makan siang, dan makan malam. Dengan menggunakan rambut halus yang melapisi tubuh mereka, mereka mengumpulkan serbuk sari dari bunga-bunga sejumlah spesies kaktus endemik ke Amerika Utara, seperti saguaro, cholla, dan sejumlah varietas pir berduri. Serbuk sari ini kuat dalam memenuhi kebutuhan rezeki mereka, memiliki semua nutrisi yang dibutuhkan lebah. Serbuk sari memiliki segalanya mulai dari gula, karbohidrat, dan protein untuk energi, hingga enzim, vitamin, dan mineral yang diperlukan untuk menjalankan fungsi tubuh mereka. Lebah kaktus memberi makan larva mereka dengan mengemas serbuk sari ini ke dalam liangnya. Koleksi lebah dari serbuk sari ini sangat penting untuk proses penyerbukan dari banyak spesies kaktus, karena mereka berfungsi sebagai kendaraan transportasi perkecambahan yang penting antara tanaman sukulen.

Habitat dan Kisaran

Dikatakan ada spesies lebah di setiap benua kecuali Antartika. Lebah kaktus, bagaimanapun, hanya ditemukan di Amerika Serikat bagian barat daya dan bagian dari Meksiko. Mereka terutama dapat ditemukan tumbuh subur di negara-negara seperti California, Nevada, Arizona, New Mexico, dan Colorado. Di daerah-daerah ini, mereka dapat terlihat melesat dari bunga kaktus ke bunga kaktus di mana cuaca hangat. Tetap saja, Anda seharusnya tidak mengikuti mereka kembali ke sarang yang ramai. Faktanya, lebah Kaktus adalah serangga soliter yang hidup sendirian di liang kecil di tanah. Namun, sifat soliter mereka membuat mereka lebih rentan terhadap sejumlah predator, terutama spesies burung yang biasa hidup di daerah kering.

Tingkah laku

Lebah kaktus menghabiskan sebagian besar waktunya berdengung dari bunga ke bunga, mengumpulkan serbuk sari. Namun, jangan khawatir jika Anda menemukan salah satu dari serangga serbuk sari ini. Meskipun sengatan mereka benar-benar membuat pukulan yang cukup besar, lebah kaktus tidak mungkin memberi Anda masalah kecuali mereka jatuh, mereka terancam. Sebagai gantinya, mereka lebih memilih untuk kembali ke liang mereka sendiri yang, selama musim semi kaktus mekar, dapat ditemukan dalam ribuan di daerah-daerah tandan seluas beberapa lapangan tenis. Karena itu, lain kali Anda menemukan diri Anda di daerah gersang di barat daya AS di musim semi, dan ambil kesempatan untuk melihat sendiri, lihat saja di mana Anda melangkah.

Reproduksi

Lebah kaktus tidak berumur panjang. Tidak lama setelah menetas, lebah jantan dan betina muncul dari sarangnya. Tak lama kemudian, mereka akan cukup dewasa secara seksual untuk kawin, di mana sang betina akan memilih lokasi untuk sarangnya sendiri. Sarang-sarang ini, yang seluruhnya dibangun oleh betina, terdiri dari beberapa kompartemen: satu untuk setiap telur. Mereka masing-masing dibangun dari campuran pucat kaktus serbuk sari dan nektar. Setelah sarang-sarang ini dibangun dan telur-telur diletakkan, betina-betina dapat berangkat untuk memulai sarang-sarang tambahan, meskipun banyak yang mati setelah menyelesaikan satu sarang. Sekitar 14-16 hari kemudian, telur akan menetas, dan prosesnya berulang.

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019