Fakta Kolera: Penyakit Dunia

Deskripsi

Kolera ditandai dengan timbulnya diare yang tiba-tiba dan luar biasa, dalam bentuk buang air besar yang banyak dan sering berair. Ini disebabkan oleh bakteri Vibrio cholera, yang menginfeksi lapisan usus kecil. Gejala kolera dapat muncul segera dalam beberapa jam setelah terpapar, atau hingga lima hari kemudian. Itu bisa bertahan selama satu hingga dua hari atau hingga satu minggu. Gejala tambahan dapat termasuk muntah dan kram perut. Kolera, mengingat dampaknya yang berpotensi parah dan berbahaya, dianggap mematikan. Kehilangan cairan tubuh yang ekstrem dapat menyebabkan dehidrasi dan syok juga. Dalam kasus terburuk, kematian dapat terjadi dalam dua hari.

Transmisi

Orang terinfeksi kolera dengan bersentuhan dengan bahan tubuh, seperti muntah dan kotoran, yang telah terinfeksi bakteri. Infeksi juga dapat menyebar melalui sumber makanan dan air yang terkontaminasi. Penyebaran kolera yang merajalela dapat terjadi di mana pun ada kekurangan sanitasi, terutama ketika orang-orang hidup berdekatan satu sama lain. Pengaturan risiko sangat tinggi termasuk daerah kumuh dan kamp-kamp pengungsi. Delapan puluh persen korban kolera terkena infeksi ringan atau sedang. Dua puluh persen dari mereka yang terinfeksi, sementara itu, mengalami kolera dari jenis yang paling mematikan.

Kesetiaan

Dehidrasi parah yang terkait dengan kolera yang paling mematikan adalah yang membunuh orang, bukan infeksi itu sendiri, yang biasanya berjalan dalam beberapa hari. Jika dijaga agar terhidrasi dengan baik, kurang dari satu persen korban kolera meninggal. Kondisi yang menyebabkan penyebaran kolera, seperti kepadatan yang berlebihan, juga terlihat dalam pengaturan di mana air bersih atau perawatan medis sangat terbatas. Mengingat kondisi yang tepat, wabah Kolera dapat tumbuh dengan proporsi epidemi.

Prevalensi

Di negara-negara di dunia kita di mana kolera endemik, terutama di Afrika sub-Sahara, 1, 3 miliar orang berisiko terinfeksi hari ini. Di antara mereka, anak-anak adalah yang paling rentan. Pada 2013, misalnya, Organisasi Kesehatan Dunia mengeluarkan hitungan resmi hampir 130.000 kasus kolera, yang termasuk wabah di Haiti dan Republik Dominika, serta di Afrika. Ini tidak memperhitungkan perkiraan 90 persen dari kasus di seluruh dunia yang tidak dilaporkan. Perkiraan total kejadian kolera setiap tahun adalah antara 1, 4 dan 4, 0 juta orang. Lebih dari 100.000 kematian akibat kolera dilaporkan setiap tahun, dan sebanyak 67 negara telah melaporkan kolera dalam satu periode pelaporan satu tahun.

Pengobatan

Kolera dapat didiagnosis dengan cara uji laboratorium sampel tinja. Namun, waktu dan akses ke fasilitas seringkali tidak tersedia untuk melakukan ini di tempat-tempat yang paling terkena dampak. Atau, gejala dinilai dengan mempertimbangkan kondisi lingkungan, serta riwayat medis khusus setiap pasien, untuk membuat diagnosis dan rencana perawatan selanjutnya untuk pasien kolera. Pencegahan kolera terutama mencakup langkah-langkah lingkungan dan vaksinasi. Pasokan air perpipaan dan pengolahan, dan lebih banyak jamban sanitasi dan sistem pembuangan limbah, semuanya secara signifikan mengurangi risiko terpapar bakteri kolera. Dua vaksin juga tersedia untuk mencegah timbulnya gejala dari bakteri. Dukoral melindungi terhadap kolera hingga enam bulan, sementara Shanchol efektif dalam 65 persen kasus hingga lima tahun sesudahnya. Kampanye vaksinasi massal telah terbukti sangat berhasil dalam mencegah wabah kolera. Pada 2015, dua juta dosis vaksin kolera dikirim ke daerah berisiko tinggi, terutama di tengah krisis kemanusiaan. Perawatan pasca infeksi untuk kolera fokus pada rehidrasi. Pasien yang mampu diinstruksikan untuk minum air dalam jumlah besar dicampur dengan gula dan garam untuk mengembalikan keseimbangan cairan dan elektrolit. Solusi berbasis beras lebih disukai, karena mereka seringkali paling mudah dicerna. Solusi diberikan secara intravena kepada pasien yang terlalu lemah untuk minum sendiri. Antibiotik terkadang diberikan sebagai tindakan tambahan untuk melawan infeksi juga.

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019