Fakta Kelinci Kerdil: Hewan Amerika Utara

Deskripsi Fisik

Kelinci kerdil ( Brachylagus idahoensis ) adalah kelinci terkecil yang ditemukan di Amerika Utara, dengan ukuran berkisar antara 23, 5 dan 29, 5 cm (9, 2-11, 6 inci) panjangnya, dan beratnya antara 398 dan 462 gram (0, 88-1, 02 pon). Betina dewasa dari spesies ini umumnya lebih besar daripada jantan. Kelinci ini sering bingung dengan ekor remaja karena keduanya memiliki penampilan yang sama. Namun, ekor kelinci Pygmy yang seragam berwarna coklat, tidak memiliki bulu putih, membantu membedakannya dari spesies yang mirip di habitatnya. Karena ekor kecil mereka menyatu sepenuhnya dengan warna tubuh mereka, kelinci-kelinci ini sering terlihat tanpa ekor. Tanda pucat, berwarna seperti kerbau di telinga kelinci kerdil ini juga merupakan fitur pengidentifikasi unik dari hewan-hewan ini.

Diet

Meskipun sagebrush dianggap mengandung bahan kimia nabati yang mungkin beracun, dan hanya sedikit hewan yang berani memakannya, kelinci kerdil hampir sepenuhnya bergantung padanya untuk sumber makanannya. 99% makanannya di musim dingin dan 50% makanan di musim panas terdiri dari sagebrush. Selama musim dingin, ketika salju menutupi sebagian besar tanah dan membungkus sagebrush di sampul putihnya, kelinci kerdil menggali terowongan di bawah salju untuk mengakses sumber makanan pilihan mereka. Terowongan ini sering memperpanjang jarak antara pertumbuhan sagebrush yang terpisah.

Habitat dan Kisaran

Karena sagebrush merupakan sebagian besar makanannya, kelinci kerdil mendiami daerah dengan pertumbuhan sagebrush yang padat. Selain kelinci Gunung Berapi Meksiko, kelinci kerdil adalah satu-satunya spesies Leporid lain di Amerika Utara yang menggali liangnya sendiri untuk tempat tinggal. Hewan-hewan kecil ini membutuhkan tanah yang longgar dan dalam untuk menggali lubang mereka dengan baik ke dalam tanah. Pada beberapa kesempatan, mereka mungkin menggunakan liang hewan yang sebelumnya digali yang telah meninggalkan mereka. Kelinci-kelinci ini tumbuh subur di ekosistem stepa sagebrush di Amerika Serikat Barat, termasuk Great Basin dan pegunungan di sekitarnya. Ancaman utama bagi hewan-hewan ini adalah ketergantungan mereka pada sagebrush untuk kelangsungan hidup mereka. Pembebasan pertumbuhan semak semak untuk tujuan pertanian dan kegiatan manusia eksploitatif lainnya, serta kebakaran hutan dan penggembalaan berlebihan oleh spesies ternak yang dijinakkan, semua mengancam untuk memusnahkan habitat dan sumber makanan kelinci Pygmy.

Tingkah laku

Kelinci kerdil biasanya paling aktif saat subuh dan saat senja. Pola perilaku ini kemungkinan merupakan adaptasi untuk bertahan hidup dari predasi, karena predator paling tidak aktif selama periode hari itu. Selama bulan-bulan musim dingin, kelinci lebih aktif pada waktu senja daripada pada waktu fajar. Karena hewan-hewan ini menggali lubang, mereka melakukan kegiatan di permukaan dan di bawah tanah. Selama musim dingin, pergerakan kelinci kerdil di atas tanah terutama dibatasi untuk bepergian dengan terowongan salju yang digali oleh mereka. Aktivitas bawah tanah kelinci-kelinci ini sulit diamati, dan karena itu belum diselidiki secara menyeluruh.

Reproduksi

Kelinci kerdil mulai kawin pada usia sekitar satu tahun. Musim kawin mereka berlangsung untuk waktu yang sangat singkat, untuk jangka waktu hanya 2 hingga 3 bulan selama musim semi atau awal musim panas. Masa kehamilan kelinci-kelinci ini belum didefinisikan secara jelas oleh para peneliti. Laporan ilmiah mengklaim bahwa, di Idaho, maksimal tiga liter lahir per tahun, dengan enam anak muda biasanya dihasilkan dari setiap liter. Tidak ada laporan signifikan tentang tandu yang lahir selama musim gugur tahun ini. Remaja sangat rentan terhadap kematian sejak lahir sampai mereka mencapai usia lima minggu. Sementara itu, tingkat kematian di antara kelinci kerdil dewasa paling tinggi di musim dingin dan awal musim semi.

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019