Fakta Kambing Gunung: Hewan di Amerika Utara

Deskripsi Fisik

Kambing gunung, atau apa yang secara ilmiah dikenal sebagai Oreamnos americanus, juga sering disebut sebagai kambing Gunung Rocky. Ini sangat umum ditemukan tumbuh subur di pegunungan, tebing dan dataran tinggi yang dingin di Amerika Utara. Kambing gunung dicirikan oleh kuku besar mereka, wajah memanjang, ekor gemuk, dan tanduk hitam. Rambut seperti jenggot pada dagu anggota spesies jantan dan betina hadir, bersama dengan bulu yang tebal, berbulu, yang membuat bulu mereka hangat selama musim dingin, terutama bagi mereka yang tinggal di daerah pegunungan yang sangat tinggi. Kambing gunung diperlengkapi dengan baik untuk memanjat tepian berbatu dan curam, memiliki kaki depan yang kuat dan berotot. Kaki mereka tidak hanya lentur, tetapi juga didukung dengan bantalan karet yang keras juga, membuat kaki mereka diperlengkapi dengan baik untuk menghadapi bebatuan yang terjal.

Diet

The Mountain, atau Rocky Mountain, kambing, ketika hidup di alam liar atau di padang rumput dingin atau tebing Amerika Utara, telah diamati berkembang dengan baik pada sebagian besar makanan hijau yang terdiri dari lumut, semak belukar, sedges, rumput, tumbuhan, pakis lumut dan daun. Ini bersumber dari tanaman yang tumbuh di habitat yang sangat tinggi dari hewan-hewan ini. Antelop kambing berkaki jernih ini adalah peramban herbivora yang rajin, yang menghabiskan sebagian besar waktunya untuk mencari makanan di lingkungan pegunungan alpine agung di Rockies atas Amerika Utara. Ketika ditanam untuk digunakan sebagai ternak, mereka mungkin sebagian besar diberi makan alfalfa dan biji-bijian, serta berbagai sayuran, rumput dan buah-buahan.

Habitat dan Kisaran

Populasi kambing gunung di Amerika Utara diperkirakan sekitar 100.000 anggota. Mereka mendiami wilayah pesisir Pasifik dan Pegunungan Rocky di Amerika Utara, serta wilayah barat daya Alaska. Ini termasuk Pegunungan Cascade dan pegunungan lainnya di Cordillera Barat dari Idaho, Washington dan Montana, ke utara ke Alberta, British Columbia, dan bagian selatan Yukon juga. Sebagai spesies yang diperkenalkan, kambing gunung juga dapat ditemukan di negara bagian Colorado, Nevada, Oregon, Utah, dan Semenanjung Olimpiade Washington yang berbukit. Walaupun sebagian besar merupakan spesies alpine, kijang-kijang ini kadang-kadang ditemukan bermigrasi ke permukaan laut di daerah pesisir, serta beberapa daerah pedalaman yang berhutan, untuk mencari garam dan mineral lainnya.

Tingkah laku

Kambing gunung tampaknya berkembang ketika hidup dalam kelompok, dan dapat dianggap sangat aktif sesuai dengan musim tahun ini. Selama musim panas, mereka bermigrasi ke tempat garam, sambil merumput sepanjang hari dan malam. Jantan dari spesies ('biliar') cenderung hidup sebagian besar sendirian, atau dengan satu atau dua jantan lainnya, sedangkan betina mereka (juga dikenal sebagai 'pengasuh') hidup dengan 'anak-anak' mereka (kambing remaja). Nanny sangat agresif dalam melindungi anak-anak mereka, wilayah mereka, dan sumber makanan mereka. Sementara itu, jantan akan sering bertarung satu sama lain dengan tanduknya untuk mendapatkan hak istimewa bereproduksi dengan betina terpilih. Seperti kebanyakan hewan, kambing gunung saling bertarung karena berbagai alasan, yang kadang-kadang dapat menyebabkan cedera atau kematian, meskipun konsekuensi terakhir tidak sering terjadi.

Reproduksi

Musim kawin untuk kambing gunung biasanya berlangsung di bulan November dan Desember. Mereka akan hidup sekitar 12 hingga 15 tahun ketika di alam liar, di penangkaran, mereka dapat hidup hingga 20 tahun. Kedewasaan seksual untuk kambing gunung dicapai pada sekitar 2 dan setengah tahun, dengan ritual perkawinan yang diperlihatkan oleh biliar dan pengasuh spesies. Ini termasuk perilaku yang sangat spesifik, kadang-kadang bahkan aneh, seperti menggali lubang, berkelahi di antara laki-laki, dan menatap pengasuh untuk waktu yang lama.

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019