Fakta Hepatitis B: Penyakit Dunia

Deskripsi

Hepatitis B adalah infeksi virus pada hati yang ditandai dengan hilangnya nafsu makan, malaise tubuh, kelelahan, lemah, demam, nyeri sendi, urin dan tinja berwarna gelap, nyeri di perut dan mual dan muntah. Manifestasi luar dari penyakit ini termasuk menguningnya kulit dan bagian putih mata, juga dikenal sebagai penyakit kuning. Dalam 6 bulan infeksi, peradangan hati sering terjadi, disertai dengan jaringan parut dan kerusakan signifikan pada organ vital lainnya. Sirosis lebih mungkin berkembang pada pasien yang lebih tua dari 40 tahun, sementara yang lain memiliki peningkatan risiko kanker hati, HIV, dan Hepatitis C.

Transmisi

Di daerah-daerah di mana Hepatitis B endemik, virus paling sering menyebar melalui penularan perinatal, yaitu ketika seorang ibu melahirkan anaknya, dalam hal ini terjadi infeksi kronis. Penularan horizontal, atau melalui paparan darah yang terinfeksi, dapat juga terjadi, terutama di antara anak-anak yang berusia lima tahun dan lebih muda. Cara penularan lain adalah melalui kontak dengan cairan tubuh orang yang terinfeksi, seperti melalui penggunaan jarum dan jarum suntik yang terkontaminasi, serta aktivitas seksual tanpa pengaman dengan banyak pasangan. Virus ini cukup tangguh, karena mampu bertahan di luar tubuh manusia hingga satu minggu, di mana saat itu masih dapat menginfeksi orang jika ditularkan ke aliran darah orang yang tidak divaksinasi. Masa inkubasinya normal adalah 75 hari, tetapi dapat bervariasi antara 30 dan 180 hari.

Kesetiaan

Hepatitis B akut tidak memiliki pengobatan, jadi perawatan terutama diberikan untuk memberikan kenyamanan bagi pasien, sedangkan Hepatitis B kronis dapat diobati dengan penggunaan obat antivirus oral, antara lain. Saat ini, tidak kurang dari 780.000 pasien menyerah pada komplikasi yang disebabkan oleh Hepatitis B Kronis, seperti kanker hati, HIV, dan sirosis hati. Di AS, tidak kurang dari 1, 4 juta orang adalah pembawa Hepatitis B, yang berarti mereka dapat, dan sering, menginfeksi orang lain melalui kontak seksual, berbagi jarum dan jarum suntik, atau cara lain.

Prevalensi

Tingkat terbesar kasus Hepatitis B telah dilaporkan di Asia Timur dan Afrika sub-Sahara, di mana setidaknya 5% dari populasi beberapa negara didiagnosis memiliki infeksi kronis. Angka-angka serupa juga telah dilaporkan di Wilayah Amazon, serta banyak negara yang berlokasi di Eropa Tengah dan Selatan. Anak benua India dan Timur Tengah juga melaporkan bahwa 2% hingga 5% populasi dewasa di negara mereka terinfeksi secara kronis. Sementara itu, tidak lebih dari 1% terinfeksi di bagian Utara dan Timur Amerika Serikat.

Pengobatan

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendukung penggunaan obat-obatan oral, seperti entecavir dan tenofovir, di antara pasien yang telah didiagnosis dengan infeksi hepatitis B kronis. Keduanya diakui sebagai yang paling efektif dalam menekan virus dan, sampai saat ini, sangat sedikit kasus resistensi obat telah dilaporkan. Yang paling penting, mereka adalah yang paling mudah diberikan, di mana satu pil oral per hari sering diperlukan untuk mengendalikan virus. Efek samping juga sangat sedikit dan jarang terjadi, sesuatu yang sering menjadi masalah di sebagian besar obat yang saat ini digunakan untuk penyakit serius.

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019