Fakta Gonore: Penyakit Dunia

Deskripsi

Gonore adalah infeksi menular seksual yang memengaruhi pria dan wanita. Itu disebabkan oleh infeksi dengan bakteri Neisseria gonorrhoeae . Pria dengan gonore akan sering mengalami sensasi terbakar saat buang air kecil, dan mungkin ada keputihan berwarna putih, kuning atau hijau dari penis, serta kemungkinan pembengkakan testis. Untuk wanita, ada peningkatan keputihan dan perdarahan di antara periode, serta rasa sakit saat buang air kecil. Menurut Centre for Disease Control (CDC), rektum juga dapat terinfeksi baik pada pria maupun wanita, yang mengakibatkan keluarnya cairan berwarna, gatal anal, nyeri, pendarahan dan buang air besar yang menyakitkan.

Transmisi

Gonore menyebar dari orang yang terinfeksi ke orang lain ketika kedua orang tersebut melakukan hubungan seks tanpa kondom, apakah itu hubungan seks vaginal, oral, atau anal. Penularan juga terjadi ketika mainan seks, seperti vibrator, dibagikan tanpa dibersihkan, atau ditutupi dengan kondom atau perlindungan eksternal lainnya. Menurut American Sexual Health Association (ASHA), penularan gonore juga terjadi ketika selaput lendir, kulit lunak yang menutupi semua celah tubuh termasuk vagina dan anus, bersentuhan dengan sekresi selaput lendir orang yang terinfeksi, seperti cairan vagina atau air mani. Bahkan wanita yang belum melakukan seks anal dapat tertular gonore melalui anus atau rektum, mengingat wanita tersebut menyeka diri dengan kertas toilet atau tisu vagina yang sebelumnya telah kontak dengan vagina mereka yang terinfeksi.

Kesetiaan

Meskipun tingkat infeksi Gonore tetap meningkat, ada beberapa kematian yang dilaporkan dari penyakit ini, terutama di negara maju. Ancaman baru muncul pada tahun 2012, ketika CDC melaporkan strain Gonore baru yang telah berkembang, dan bahwa itu resisten terhadap obat antibiotik dan perawatan lain yang tersedia saat ini. Jika dibiarkan tidak diobati untuk pria, menurut ASHA, Gonore dapat menyebabkan peradangan pada kelenjar prostat dan epididimis, infertilitas, dan jaringan parut uretra, yang mengakibatkan penyempitan atau bahkan penutupan total. Bagi wanita, jika tidak diobati, dapat mengakibatkan keguguran, kehamilan ektopik, penyakit radang panggul, infertilitas ultimat, kesulitan menstruasi kronis, radang kencing, dan meningkatnya radang selaput rahim saat melahirkan.

Prevalensi

Setiap tahun, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melaporkan ada 100 juta kasus infeksi Gonore. Menjadi penyakit menular seksual, prevalensinya tidak spesifik lokasi. Ini dapat terjadi di mana saja di dunia di mana orang yang terinfeksi terlibat dalam aktivitas seksual yang berisiko. Menurut National Health Service Inggris, 1 dari 10 pria, dan hampir setengah dari wanita yang terinfeksi, tidak mengalami gejala yang signifikan. Dengan demikian, penyakit ini dibiarkan berlanjut ke tahap kronis tanpa pengawasan. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan oleh Austin Community College, Gonore paling sering menyerang pria dan wanita berusia antara 15 dan 29 tahun.

Pengobatan

Perawatan antibiotik anti-gonore saat ini yang direkomendasikan oleh CDC termasuk sefiksim, seftriakson, dan sefalosporin. Antibiotik ini sebagian besar tersedia di banyak negara berkembang. Namun, belum ada vaksin efektif yang dikembangkan untuk penyakit ini. Studi CDC melaporkan bahwa galur baru Gonore yang disebutkan di atas mengembangkan resistensi terhadap pengobatan, yang mengarah pada mereka untuk merekomendasikan peningkatan kadar dosis antibiotik. Namun, dengan strain baru Gonorrheal yang terus merambat, Organisasi Kesehatan Dunia memproyeksikan bahwa mengelola penyebaran infeksi akan menjadi semakin bermasalah. Menurut ASHA, langkah pencegahan yang paling pasti, selain pantang seksual, adalah monogami dan penggunaan kondom yang tepat.

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019