Fakta-Fakta Ubur-Ubur Bulan: Hewan-hewan Amerika Utara

Deskripsi Fisik

Ubur-ubur Bulan, nama ilmiahnya adalah Aurelia aurita, umumnya ditemukan dalam kelompok atau yang dikenal sebagai 'pukulan' di wilayah pesisir di seluruh dunia. Meskipun hampir tidak mungkin untuk membedakan banyak subspesies berbeda dari organisme ini tanpa mempelajari DNA mereka secara ekstensif, mereka semua dicirikan oleh penampakan empat organ reproduksi, atau 'gonad', yang masing-masing berbentuk seperti tapal kuda, dan yang dapat dengan jelas terlihat melalui 'lonceng' transparan mereka yang mendominasi bentuk tubuh masing-masing. Tentakel kecil melapisi lingkar tubuh mereka, sementara lengan oral menggantungkan dari pusatnya, melayani fungsi untuk digunakan terutama saat menyusui. Ukuran individu jeli bulan dewasa yang diberikan dapat sangat bervariasi, biasanya berkisar antara 2 dan 15 inci dengan diameter.

Diet

Jelly bulan terutama terdiri dari air, yang notabene menyumbang 95% dari seluruh komposisi tubuhnya. Ini adalah hewan karnivora, yang mengatakan bahwa ia memakan hewan air kaya protein lainnya. Menu termasuk plankton menit, telur ikan, dan kepiting larva dan udang. Jelly bulan tidak menggunakan kaki atau ekor untuk bergerak. Alih-alih, ia bergerak melalui denyut yang dilakukan di dalam belnya, atau dengan secara pasif mengendarai arus laut tempat mereka tinggal. Hewan-hewan kecil yang diberi makan seringkali disengat oleh sel-sel menyengat (atau nematocysts) jeli bulan, yang biasanya ditemukan melapisi tentakelnya. Yang lain terjerat dalam lapisan mangsa terjerat mereka, yang kemudian diangkut di sepanjang kanal internal Moon Jellyfish, yang akhirnya menyimpan semua makanan ke dalam perutnya.

Habitat dan Kisaran

Moon Jellies dapat ditemukan di mana saja di mana terdapat air laut dengan suhu antara 48 dan 66 derajat Fahrenheit, meskipun mereka juga ditemukan bertahan hidup di perairan dengan suhu serendah 21 derajat, atau setinggi 88 derajat Fahrenheit. Mereka dapat tumbuh subur di perairan dengan campuran garam dan air tawar (air payau), meskipun bel mereka mungkin tampak rata dalam kondisi ini karena konsentrasi garam yang lebih rendah. Mereka umumnya ditemukan di perairan yang lebih dingin di Amerika Utara dan Eropa, khususnya di sepanjang pesisir New England dan Kanada. Para ahli telah mencatat peningkatan nyata dalam populasi bulan jeli selama beberapa dekade terakhir, yang dikaitkan dengan penurunan populasi populasi beberapa spesies predator alami mereka karena perubahan iklim dan penangkapan ikan yang berlebihan. Ancaman lain terhadap kelangsungan hidup mereka termasuk infeksi bakteri, yang dapat merusak keadaan fisik mereka yang sudah rentan.

Tingkah laku

Di antara banyak predator ubur-ubur bulan adalah spesies ikan yang lebih besar, burung yang biasa ditemukan di sepanjang pantai, lainnya, spesies jeli yang lebih besar, dan penyu. Jeli dewasa bulan dapat hidup selama lebih dari 12 bulan, sementara polip mereka dapat terus hidup tanpa tubuh mereka hingga dua setengah dekade. Saat ini, tidak ada ancaman nyata terhadap populasi jeli bulan. Sementara beberapa mungkin menimbulkan sengatan yang bisa berakibat fatal bagi manusia, umumnya mereka sangat ringan, dan tidak dianggap berbahaya sama sekali. Mereka cenderung hidup dengan baik di penangkaran, asalkan mereka diberikan kondisi yang tepat. Kondisi ini, tentu saja, termasuk pasokan udang air asin yang melimpah dan hewan air kecil lainnya yang dapat mereka makan.

Reproduksi

Jeli bulan bereproduksi selama musim panas, ketika betina melepaskan telurnya, dan jantan melepaskan sperma mereka ke laut dalam interval 24 jam. Perilaku ini menuntut banyak energi, dan biasanya akan membunuh jeli dalam prosesnya. Di alam liar, orang hanya bisa mengharapkan organisme ini hidup selama sekitar setengah tahun, dan mati segera setelah mereka mencapai usia dewasa.

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019