Fakta-Fakta Angsa Salju: Hewan-hewan Amerika Utara

Deskripsi Fisik

Snow Goose terpisah dari keluarga Anatidae, yang tersebar luas di seluruh Amerika Utara dan termasuk angsa lain, serta bebek dan angsa. Snow Goose dikenal dengan bulu-bulu putihnya, meskipun itu adalah kesalahpahaman umum bahwa semua Angsa Salju menghiasi mantel putih yang tampak seperti es. Sebaliknya, hanya "morf putih" yang menumbuhkan bulu putih solid ini, saat "morf biru" menumbuhkan mantel coklat yang gelap, berbintik-bintik. Tergantung pada ukuran dan kematangan Snow Goose, lebar sayapnya bisa mencapai 4, 5 meter, meskipun tubuh mungil mereka biasanya hanya tumbuh antara 2 dan 3 kaki ketika berdiri. Angsa Salju Jantan akan tumbuh dengan berat antara 5 hingga 6, 5 ​​poundsterling, dengan betina yang agak lebih kecil yaitu 3, 5 hingga 5 pound.

Diet

Angsa salju adalah herbivora, seperti juga banyak spesies burung migran lainnya. Buah beri, rerumputan, dan daun adalah salah satu favorit dalam diet Snow Goose, meskipun ketika angsa melakukan perjalanan ke selatan, diet mereka mungkin berubah agar lebih sesuai dengan lingkungan baru mereka. Seekor Snow Goose betina akan mencari makan hingga 18 jam sehari untuk makanan ketika mereka tiba di tempat berkembang biak mereka. Ini berlangsung sampai mereka bertelur dan menetaskan telur mereka, di mana mereka hanya akan menghabiskan sekitar satu atau dua jam setiap hari untuk makan. Snow Goose dapat menghasilkan 6 hingga 15 kotoran per jam, karena jalur pencernaannya akan mencerna makanan mereka paling banyak dalam dua jam.

Habitat dan Kisaran

Perjalanan tahunan epik mereka ke selatan memberi Snow Angese salah satu rentang terbesar dari semua rekan unggas mereka di Dunia Baru. Selama bulan-bulan musim dingin, mereka terbang ke selatan karena mereka tidak tahan dengan bulan-bulan musim dingin di Kanada. Setelah musim dingin, Snow Geese akan terbang kembali ke utara sekali lagi, di mana mereka akan bertelur di tempat pembiakan mereka di tundra Arktik. Karena makannya yang luas, Angsa Salju dapat menyebabkan banyak kerusakan pada daerah tempat mereka mencari makan. Menanggapi hal ini, sebelum 1916 burung-burung diburu hingga hampir punah. Sekitar waktu itu, hukum disahkan yang membatasi perburuan Angsa Salju. Pada 1970-an, perburuan burung-burung ini diizinkan lagi, meskipun jumlahnya terus-menerus diatur. Hari ini tidak ada ancaman bagi Angsa Salju karena jumlah mereka terus bertambah, dan perburuan mereka sekali lagi diizinkan.

Tingkah laku

Angsa Salju adalah burung sosial, dan termasuk kawanan domba. Kawanan ini menjadi sangat besar di bulan-bulan musim dingin dan selama migrasi. Untuk menemukan makanan mereka, Angsa Salju akan mencari makan di air dangkal (untuk mencari rumput tertentu) atau di darat. Mereka adalah penerbang, perenang, dan pejalan kaki yang luar biasa. Mahluk yang serba bisa, Angsa Salju terbang selama migrasi, bisa berenang sambil tidur, dan berjalan sambil mencari makan untuk mencari makanan.

Reproduksi

Sama seperti Kaisar Pingeuns, Snow Goose akan kawin dengan hanya 1 atau 2 burung di seluruh hidupnya. Mereka menjadi terikat satu sama lain pada waktu antara 2 dan 4 tahun. Setiap Snow Goose betina adalah filopatrik, artinya dia hanya akan kembali ke sarangnya sendiri untuk melahirkan. Angsa Salju betina akan bersarang bersama di koloni yang biasanya lebih tinggi dari permukaan laut. Seekor betina tunggal dapat bertelur hingga 5 telur, dan dibutuhkan antara 20 dan 25 hari untuk menetas untuk memulai. Setelah bayi Snow Goose menetas, hanya perlu beberapa jam bagi bayi untuk meninggalkan sarang dan mulai bepergian dengan induknya. Snow Geese akan tetap berjalan kaki selama bulan pertama atau lebih dari kehidupan mudanya, dan pada usia 50 hari mereka akan mulai terbang. Seekor angsa salju muda akan tetap bersama keluarganya selama sekitar 3 tahun, sampai siap untuk memulai siklus reproduksinya sendiri.

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019