Fakta Ebola: Penyakit Dunia

Deskripsi

Penyakit Virus Ebola adalah penyakit akut, dan sering berakibat fatal, ditandai dengan munculnya kelelahan yang cepat akibat demam, sakit perut, sakit kepala, nyeri otot, dan sakit tenggorokan. Pendarahan internal dan eksternal, gangguan fungsi hati dan ginjal, serta ruam, diare dan muntah biasanya terjadi dalam 2 hingga 21 hari setelah infeksi. Ketika virus itu beredar melalui aliran darah, ia menghancurkan organ-organ vital dan, yang paling penting, melemahkan sistem kekebalan tubuh, menyebabkan penurunan drastis dalam tingkat sel-sel pembekuan darah. Ketidakmampuan untuk menggumpal pada gilirannya menghasilkan pendarahan yang parah dan tidak terkendali. Ebola tidak dengan mudah menularkan pilek atau flu biasa, tetapi telah dilaporkan telah membunuh sekitar 90% orang yang terinfeksi olehnya.

Transmisi

Kelelawar buah dianggap sebagai inang alami pertama dari virus Ebola, yang kemudian diperkenalkan kepada manusia dengan cara melakukan kontak dekat dengan darah, cairan dan sekresi hewan yang telah mereka terinfeksi, seperti monyet, antelop, gorila dan landak berbohong. mati di hutan hujan. Penularan dari manusia ke manusia kemudian terjadi melalui kontak langsung dengan cairan tubuh orang yang terinfeksi, serta melalui permukaan yang terkontaminasi seperti handuk, tempat tidur dan berbagai barang pakaian. Banyak petugas kesehatan diketahui terinfeksi dengan cara ini, terutama di rumah sakit di mana tindakan pencegahan tidak dilakukan secara ketat. Di banyak negara di mana upacara penguburan melibatkan menyentuh orang mati, virus Ebola telah diketahui ditularkan ke pelayat.

Kesetiaan

Sampai saat ini, tidak ada perawatan yang diketahui atau terbukti untuk Penyakit Virus Ebola (atau EVD). Kelangsungan hidup dapat sangat ditingkatkan, bagaimanapun, dengan pemberian hidrasi perawatan suportif, melalui rute oral atau IV. Tingkat fatalitas untuk berbagai kasus yang berbeda dari virus ebola telah berkisar antara 25% dan 90% di antara mereka yang terinfeksi, dengan tingkat kematian rata-rata keseluruhan 50%. Saat ini, belum ada vaksin yang dilisensikan untuk dirilis ke publik. Namun, ada dua kandidat vaksin Ebola potensial saat ini sedang dievaluasi oleh Pusat Pengendalian Penyakit.

Prevalensi

Menurut angka terbaru yang disediakan oleh Organisasi Kesehatan Dunia, 9.976 orang dilaporkan meninggal dari antara 24.282 kasus yang terlihat dalam wabah baru-baru ini (Maret 2014) di Afrika Barat. Wabah 2014 di Afrika Barat adalah wabah Ebola terbesar dan paling rumit sejak penemuan pertama penyakit itu pada tahun 1976. Faktanya, wabah ini telah melampaui jumlah total dari semua wabah lain yang dilaporkan selama tahun-tahun sebelumnya digabungkan. Sampai saat ini, Penyakit Virus Ebola telah menyebar secara massal ke negara-negara seperti Guinea, Liberia dan Sierra Leone. Negara tetangga lainnya menghadapi risiko tinggi, serta insiden yang lebih terisolasi dilaporkan di Nigeria, Amerika Serikat, Mali, dan Senegal.

Pengobatan

Saat ini tidak ada pengobatan yang disetujui FDA atau obat antivirus untuk Penyakit Virus Ebola, meskipun vaksin saat ini sedang dikembangkan. Penelitian sedang berlangsung pada pasien yang telah didiagnosis dengan penyakit ini, dan hasilnya menjanjikan, sesuai dengan laporan yang diterbitkan dalam edisi Juli 2015 dari jurnal medis Inggris yang ditinjau oleh rekan kerja, The Lancet . Satu vaksin potensial baru telah dinamai rVSV-ZEBOV, dan terbukti “sangat manjur dan aman dalam mencegah penyakit virus Ebola, dan kemungkinan besar efektif pada tingkat populasi ketika diberikan saat wabah penyakit virus Ebola melalui vaksinasi cincin strategi."

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019