Fakta Bebek Mandarin: Hewan Asia

Deskripsi Fisik

Bebek Mandarin ( Aix galericulata ) terkenal karena penampilannya yang cantik dan penuh warna dari pejantannya. Bebek jantan menghiasi tampilan warna yang dramatis, termasuk paruh merahnya yang ikonik, lambang multihued dengan nuansa warna hitam, hijau, biru dan tembaga yang tumpang tindih, dan penampilan keseluruhan keemasan, dengan bulu berwarna oranye keemasan menggantung di bawah. leher seperti surai. Lapisan putih berbentuk bulan sabit mengelilingi mata dan memanjang ke sisi leher. Bulu-bulu di dada bagian bawah dan perut berwarna keputihan, sedangkan bulu-bulu di sisi punggung berwarna coklat zaitun. Sepasang sayap emas-oranye membentang dari belakang bebek sambil duduk. Ini bertindak seperti layar ketika burung itu mengapung atau berenang di air. Sebaliknya, bebek Mandarin betina berbeda dengan jantan, relatif sederhana, dan jauh kurang dramatis. Tubuh mereka sebagian besar ditutupi oleh bulu berwarna krem ​​dan abu-abu. Kepala juga abu-abu, dengan paruh abu-abu dan lambang, dan cincin mata putih sempit memanjang dari sekitar mata ke belakang leher. Ukuran bebek Mandarin berkisar antara 8, 3 dan 9, 7 inci (21, 0-24, 5 sentimeter). Berat rata-rata pria sekitar 1, 4 pon (0, 63 kilogram) dan betina sekitar 2, 4 pound (1, 08 kilogram).

Diet

Makanan bebek Mandarin bervariasi sesuai dengan musim. Di musim panas, bebek memakan fauna air kecil seperti katak, cacing embun, ikan kecil, dan, kadang-kadang, bahkan ular kecil. Pada musim gugur dan musim dingin, itik terutama bergantung pada pola makan nabati, memakan biji dan biji-bijian. Di musim semi, mereka memiliki makanan campuran yang terdiri dari sumber makanan nabati dan hewani, termasuk biji, serangga, dan siput. Saat mencari makan, itik Mandarin berkecimpung di air atau berjalan di tanah.

Habitat dan Kisaran

Bebek Mandarin adalah asli Cina, Rusia tenggara, Korea dan Jepang. Atas permintaan populer akan kecantikan mereka, mereka diekspor ke banyak negara di seluruh dunia. Saat ini, populasi terbesar mereka terjadi di Jepang dan Inggris. Melarikan diri dari penangkaran menyebabkan pertumbuhan populasi itik Mandarin liar sebagai spesies yang diperkenalkan di banyak daerah, termasuk Inggris, Irlandia, Jerman, dan California utara di AS. Bebek Mandarin lebih suka menghuni badan air yang berjajar padat, semak, dan berhutan. Dengan demikian mereka ditemukan di kolam, danau, sungai, rawa-rawa dan rawa-rawa dengan banyak tumbuh-tumbuhan. Meskipun bebek ini terutama ditemukan di air tawar, mereka juga dapat terlihat di laguna dan muara pantai, terutama selama musim dingin. Ekspor skala besar, perburuan, dan degradasi habitat itik Mandarin telah menyebabkan penurunan yang signifikan dalam jumlah spesies ini di dalam habitat asli mereka. Hanya sekitar 1.000 pasang makhluk cantik ini yang bertahan hidup di tanah air Rusia dan Cina mereka hari ini. Predator alami yang paling penting dari bebek ini termasuk anjing liar, bulu, dan burung elang Eurasia.

Tingkah laku

Bebek Mandarin biasanya memberi makan saat fajar dan senja. Mereka menghabiskan sebagian besar sisa hari itu bertengger di atas pohon di dekat badan air. Sayap mereka besar dibandingkan dengan ukuran tubuh mereka, dan karenanya mereka dapat dengan cepat lepas landas dari air pada saat bahaya. Jantan membuat suara bersiul atau mendengus, sementara wanita menghasilkan nada vokal yang lebih lembut. Laki-laki mengangkat lambang mereka sebagai tampilan pacaran, atau selama masa gangguan, tetapi perilaku ini tidak diperlihatkan oleh perempuan.

Reproduksi

Bebek Mandarin biasanya berkembang biak selama musim semi. Makhluk-makhluk ini menjadi dewasa secara seksual pada usia sekitar satu tahun. Masa pacaran bebek ini dipenuhi dengan tampilan dramatis dan perilaku agresif. Jantan akan ganas bersaing dengan jantan lain dalam upaya untuk memenangkan bebek betina. Mereka bersiul, menggonggong, mengangkang, dan mengisap untuk menarik perhatian lawan jenis. Perkawinan terjadi di dalam air dan, jika kedua pasangan bertahan hidup, mereka kemungkinan akan kawin lagi di musim berikutnya. Situs bersarang dipilih oleh betina, dan biasanya terletak di dalam rongga pohon di dekat sumber air. Sarang ini dapat digunakan kembali oleh betina selama seluruh periode hidupnya. Total antara 8 dan 10 telur biasanya diletakkan oleh betina, yang mencakup periode sekitar 6 hingga 7 hari. Telur-telur tersebut tidak diinkubasi sampai semuanya telah diletakkan, yang memastikan waktu penetasan serempak untuk semua telur. Setelah periode 30 hari, tukik muncul, dan segera setelah itu mereka siap untuk keluar dari lubang sarang mereka menggunakan cakar yang tajam. Ketika dianggap siap, mereka dipanggil ke tanah oleh induk bebek dan, sebagai tanggapan, melompat keluar dari pohon untuk mencapai tanah. Bebek Mandarin jantan membuat perusahaan betina selama periode bersarang, hingga sekitar dua minggu setelah telur menetas. Meskipun bayi Mandarin dijaga dengan baik oleh orang tua mereka, hanya beberapa bayi yang biasanya dapat bertahan hidup sampai dewasa.

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019