Fakta Appendicitis: Penyakit Dunia

Apa itu Apendisitis?

Ketika kami mendengar tentang orang-orang yang memiliki lampirannya dihapus, itu biasanya karena kebutuhan yang akan datang dalam pengaturan darurat. Apendisitis dapat menyebabkan berbagai komplikasi kesehatan yang menyakitkan jika tidak segera diobati. Bersamaan dengan risiko kematian akibat usus buntu yang terinfeksi, radang usus buntu dapat menyebabkan nyeri, mual, muntah, diare, demam, dan sembelit yang progresif. Sebagian besar pasien akan kehilangan nafsu makan, yang pada gilirannya menyebabkan mereka kehilangan berat badan dan mengurangi cadangan gizi mereka. Selama bertahun-tahun, dokter tidak tahu fungsi sebenarnya dari usus buntu itu, tetapi, dalam penelitian terbaru, usus buntu itu telah ditemukan sebagai lingkungan untuk 'bakteri ramah', yaitu bakteri yang membantu tubuh melawan infeksi. Karena radang usus buntu, orang-orang akan sering memiliki usus buntu dihapus, dan dengan demikian tidak pernah menuai manfaat imunologis ini.

Bagaimana Penyebarannya?

Dua penyebab utama penyakit yang menyakitkan ini adalah infeksi dan penghalang lainnya. Infeksi, terutama infeksi pada sistem limfatik, dapat masuk ke dalam apendiks jika bersifat sistemik. Ini bukan disebabkan oleh terpaparnya seseorang yang sudah terinfeksi. Obstruksi disebabkan ketika sepotong tinja, rambut, atau benda asing lainnya bersarang di lampiran, dan bakteri dari penghalang tersebut kemudian dapat menginfeksinya.

Seberapa Mematikan Apendisitis?

Peradangan yang disebabkan oleh radang usus buntu, bila tidak diobati, dapat menyebabkan usus buntu meledak. Setelah apendiks pecah, bahan infeksius tumpah ke rongga perut dan dapat menyebabkan keracunan melalui sepsis. Dalam kasus yang ekstrim, radang usus buntu dapat menyebabkan peritonitis, yang merupakan versi yang jauh lebih parah, dan dapat menyebabkan kematian. Untuk mencegah kematian seperti itu, operasi dilakukan untuk menghilangkan usus buntu (usus buntu). Faktanya, sekitar 250.000 appendektomi dilakukan setiap tahun di AS saja. Karena kemajuan medis, orang jarang meninggal karena radang usus buntu di negara maju saat ini. Meskipun demikian, penyakit ini mempertahankan tingkat kematian 1%.

Seberapa Luas Penyakit Ini?

Di banyak negara Dunia Ketiga, Apendisitis menjadi perhatian, karena banyak yang tidak memiliki akses yang layak ke perawatan medis jika mereka terinfeksi. Dengan demikian, populasi Dunia Maju yang lebih sering terserang radang usus buntu daripada Dunia Ketiga. Para peneliti mengatakan alasannya adalah karena perbedaan kebiasaan buang air besar, yaitu toilet yang kami gunakan, karena mereka berfungsi sebagai lingkungan untuk penyebaran infeksi lain dan selanjutnya meningkatkan risiko. Dalam masyarakat Barat, adalah umum bagi seseorang untuk melepas usus buntu ketika terinfeksi, dan banyak orang berjalan tanpa terluka hari ini. Meskipun memiliki tujuan yang dapat diperdebatkan, tubuh manusia tentu dapat bertahan hidup tanpa itu.

Apakah Ada Obatnya?

Sejauh perawatan berjalan, operasi dan pengangkatan usus buntu telah terbukti paling efektif, meskipun antibiotik tersedia untuk digunakan untuk memerangi infeksi. Operasi-operasi ini dapat dilakukan dengan satu dari dua cara. Cara pertama adalah melalui sayatan perut, dan yang kedua adalah prosedur dengan nama 'appendectomy laparascopical'. Ketika radang usus buntu muncul dengan sendirinya, kasus biasanya dilihat sebagai darurat medis. Oleh karena itu, biasanya direkomendasikan oleh dokter bahwa pasien harus mengangkat apendiks mereka daripada bergantung pada antibiotik, karena jika penyakitnya berubah menjadi semakin buruk.

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019