Eva Perón Biografi

Spanduk dan bendera bergoyang di atas lautan manusia. Tidak ada ruang untuk satu orang di Plaza de Mayo. Ribuan orang berkumpul di sini untuk mendengarkan Eva Perón dengan penuh semangat. Pria dan wanita menangis secara terbuka. Evita yang kurus mengucap salam perpisahan kepada para descamisados tercintanya, saat ia dengan sayang memanggil yang kurang mampu.

Ketika Evita menyelesaikan pidatonya, dia berbalik dan menyembunyikan wajahnya di dada Presiden Perón. Dan menangis. Dia memeluknya dengan erat. Dia tidak ingin kehilangan dia juga. Tanggal 1 Mei 1952.

Pada tanggal 26 Juli, Evita kehilangan perjuangannya karena kanker. Usianya baru 33 tahun.

Masa muda

Maria Eva Duarte lahir pada 7 Mei 1919 di sebuah kota kecil bernama Los Toldos. Dia adalah anak perempuan tidak sah dari pemilik peternakan kaya. Eva dan keluarganya hidup dalam kemiskinan setelah ayah mereka meninggal. Pada usia 15, Eva memutuskan untuk pindah ke Buenos Aires untuk menjadi seorang aktris. Pada tahun-tahun berikutnya, Eva menikmati kesuksesan moderat di teater dan radio.

Sebagai bintang radio, Evita mendapat undangan ke gala penggalangan dana pada Mei 1944. Ia mendukung para korban gempa yang meratakan kota San Juan di Argentina barat. Di sana ia bertemu dengan cinta dalam hidupnya, Jenderal Juan Domingo Perón. Pada saat itu, Jenderal Perón adalah kepala Badan Buruh dan Kesejahteraan Sosial. Mereka menikah pada tahun 1945.

Ibu Negara

Evita mendukung suaminya sepanjang kehidupan politiknya. Ketika Perón menjabat pada tahun 1946, Evita memutuskan bahwa dia akan menjadi Ibu Negara dan menjadi pembela keadilan sosial. Dia juga mengembangkan hubungan dekat dengan serikat pekerja. Itu memberinya basis kekuatan yang solid yang suaranya akan sangat penting dalam karier suaminya.

Karena Eva Perón sudah mengenal kemiskinan sejak awal, dia mencurahkan waktu dan energinya untuk membantu yang membutuhkan. Pada awalnya, dia menerima pemohon di kantornya dan membagikan apa pun yang mereka butuhkan. Itu bisa apa saja, dari pakaian baru hingga mesin jahit. Evita akhirnya menciptakan yayasan amal yang dinamai sesuai namanya untuk menjangkau lebih banyak orang. Dia bekerja tanpa lelah untuk descamisados- nya.

Hak perempuan

Masalah lain yang dekat di hatinya adalah hak suara perempuan. Evita mengorganisasi cabang perempuan dari Partido Justicialista, partai politik Perón telah ciptakan. Mereka berkampanye tanpa henti, kadang-kadang bersama dengan para pemimpin dan pelopor feminis lainnya. Kongres meloloskan RUU 13010 pada 9 September 1947. Evita membuat pengumuman yang menggembirakan dari balkon Casa Rosada, Gedung Pemerintahan.

Perempuan Argentina menggunakan hak baru mereka untuk memilih dalam pemilihan legislatif tahun 1951. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, perempuan terpilih menjadi anggota DPR dan Senat. Evita sakit parah saat itu. Sebuah kotak suara khusus dibawa ke samping tempat tidurnya, sehingga dia dapat memilih juga.

Eva Perón disembah oleh orang-orang yang dia bantu dan hina oleh yang lain. Kelas atas dan menengah mengira dia adalah pendaki sosial yang kejam dan seorang oportunis. Polarisasi berlanjut hingga hari ini.

Direkomendasikan

Apa Jenis Pemerintahan yang Dimiliki Oman?
2019
10 Hewan Dimanfaatkan Untuk Digunakan Dalam Pengobatan Alternatif
2019
Primata Asli Ke Amerika Tengah
2019