Erupsi Gunung Berapi Paling Keras

Tanpa diragukan lagi, letusan gunung berapi bisa menjadi peristiwa yang sangat eksplosif dan mudah menguap dengan kapasitas untuk mendatangkan malapetaka di wilayah yang luas dan memengaruhi populasi manusia yang besar. Sebaliknya, mereka bisa sangat kecil sehingga hampir tidak diperhatikan sama sekali, dan sebagian besar gunung berapi di dunia pada kenyataannya tidak aktif. Sepanjang sejarah, memang ada banyak gunung berapi yang mengakibatkan letusan bencana yang menyebabkan banyak manusia mati. Database terbaru yang disajikan oleh EM-DAT yang dikenal sebagai The International Disaster Database berfungsi untuk mendokumentasikan letusan gunung berapi terburuk yang pernah ada dan mencatat korban tewas masing-masing. Dari basis data, kami telah menyajikan statistik yang menunjukkan jumlah kematian terbesar secara langsung akibat letusan gunung berapi yang tercatat antara tahun 1900 dan 2015.

Letusan paling mematikan di abad ke-20

Letusan gunung berapi paling kejam dari abad ke-20 terjadi di Gunung Pele di Martinique pada tahun 1902. Setelah peristiwa itu, seluruh kota Saint Pierre terhapus dari peta, dan 30.000 kematian dicatat. Warga kota tidak memperhatikan peringatan gunung dan gagal mengungsi pada waktunya sebagai akibatnya. Untuk beberapa alasan, penduduk di dekatnya percaya bahwa satu-satunya bahaya dari gunung berapi adalah aliran lahar dan bahwa mereka akan melarikan diri ke tempat yang aman pada waktunya. Hal-hal keluar dari tangan ketika abu dari letusan memblokir jalan. Setelah ini, getaran kuat melepaskan awan gas dengan suhu mencapai lebih dari 3.000 derajat Fahrenheit. Akhirnya, longsoran abu mendidih dikirim turun gunung setelah ledakan yang luar biasa, akhirnya mengubur kota Saint Pierre di bawahnya.

Runner-Up Terkemuka

Letusan gunung berapi paling mematikan kedua abad ini terjadi di Kolombia pada 13 November 1985. Letusan ini merenggut nyawa 21.800 orang. Sesuai statistik yang disajikan dalam database oleh EM-DAT, letusan gunung berapi paling mematikan ketiga terjadi pada 24 Oktober 1902 di Guatemala, merenggut nyawa sekitar 6.000 orang. Gunung berapi mematikan lainnya termasuk yang terjadi pada tahun 1909 di Indonesia dan menewaskan 5.500 orang, satu di Indonesia terjadi pada Mei 1919 dan menewaskan 5.000 orang, dan satu di Guatemala yang terjadi pada tahun 1929 yang juga menewaskan 5.000 orang.

Letusan gunung berapi akhirnya dicatat dalam daftar kami dari database termasuk satu yang terjadi di Kamerun pada 24 Agustus 1986 yang menewaskan 1.746 orang, satu yang terjadi di Indonesia pada 3 Januari 1963 dan merenggut nyawa 1.584 orang, dan, terakhir, sebuah letusan yang menyebabkan 1.565 orang tercatat meninggal di St. Vincent dan Grenadines pada 7 Mei 1902.

Gunung berapi dapat menyebabkan kehancuran besar-besaran dan berpotensi membunuh ribuan orang, seperti yang terlihat jelas dari peristiwa-peristiwa gunung berapi yang telah kami soroti di sini. Oleh karena itu, setiap kali ada peringatan gunung berapi, adalah bijaksana bagi penduduk terdekat untuk mengungsi dan melarikan diri ke tempat yang aman sesegera mungkin. Juga, menarik untuk dicatat bahwa tiga dari sepuluh total kematian terbesar kami terjadi pada tahun yang sama, 1902.

Erupsi Gunung Berapi Paling Keras

PangkatErupsi vulkanikKematian
1Martinik, (8 Mei 1902)30.000
2Kolombia, (13 November 1985)21.800
3Guatemala (24 Oktober 1902)6.000
4Indonesia (1909)5.500
5Indonesia (Mei 1919)5.000
6Guatemala (1929)5.000
7Papua Nugini (15 Januari 1951)3.000
8Kamerun (24 Agustus 1986)1, 746
9Indonesia (3 Januari 1963)1, 584
10St. Vincent dan Grenadin (7 Mei 1902)1, 565

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019