Enam Spesies Kucing Felis Genus

Felis adalah genus dari keluarga Felidae yang mencakup beberapa spesies kucing kecil dan menengah termasuk hewan peliharaan manusia favorit, kucing domestik. Kucing terbesar dari genus ini adalah kucing hutan dan yang terkecil adalah kucing berkaki hitam. Hewan-hewan ini menghuni berbagai habitat mulai dari rawa-rawa hingga gurun. Mereka memberi makan mangsa berukuran kecil termasuk tikus kecil dan burung. Populasi seluruh dunia dari sebagian besar spesies Felis, dengan pengecualian kucing domestik, secara bertahap menurun karena hilangnya habitat, perburuan, keracunan, dan ancaman lainnya.

6. Kucing Gunung Cina

Kucing gunung Cina yang jarang difoto.

Felis bieti adalah kucing liar dari genus Felis yang mendiami bagian timur laut Dataran Tinggi Tibet di Cina barat. Spesies ini hidup di hutan konifer, padang rumput, dan habitat alpine dalam jangkauannya. Kucing gunung Cina dapat diamati pada ketinggian antara 2.500 dan 5.000 m. Kucing memiliki bulu berwarna pasir, telinga berujung hitam, tengkorak lebar, ekor dan kaki dengan cincin hitam, dan perut putih. Hewan-hewan ini memakan burung, pikas dan hewan pengerat di habitatnya. Mereka berburu di malam hari dan jarang terlihat di siang hari. Kucing gunung Cina adalah spesies "Rentan". Keracunan pika oleh manusia mengurangi basis mangsa kucing dan juga menyebabkan keracunan kucing karena konsumsi mangsa beracun.

5. Kucing Domestik

Anak kucing rumahan.

Felis catus adalah karnivora berbulu dari genus Felis yang ditemukan di banyak rumah di seluruh dunia sebagai hewan peliharaan. Hewan-hewan ini dihargai karena persahabatan mereka dan kemampuan untuk berburu kutu. Kucing peliharaan masih merupakan predator yang efisien dengan cakar yang tajam, gigi, penglihatan malam yang sempurna, dan indera pendengaran yang bagus, mengambil suara yang tidak didengar oleh telinga manusia. Namun, mereka tidak memiliki visi warna yang baik. Ada lebih dari 70 ras kucing domestik yang populasinya dipelihara dengan praktik memandulkan / membiakkan. Kucing domestik yang ditinggalkan atau tersingkir dari rumah membentuk populasi kucing liar. Banyak negara di dunia memiliki populasi kucing liar yang signifikan.

4. Kucing Hutan / Kucing Rawa / Kucing Buluh

Seekor kucing hutan, contoh dari spesies Felis chaus.

Jangkauan Felis berkisar di Timur Tengah, Asia Selatan, Cina selatan, dan juga Asia Tenggara. Dalam jangkauannya, kucing liar lebih memilih habitat dengan pasokan mangsa dan air yang cukup. Ini ditemukan di daerah rawa, daerah riparian, dan lahan basah. Kucing itu sangat menyendiri di alam dan menjaga wilayahnya dengan menyemprotkan air seni dan aroma. Kucing itu berukuran relatif besar dan memiliki kaki yang panjang. Bulu kucing berwarna abu-abu seragam, berwarna coklat kemerahan atau berpasir. Ia berburu dari hari ke hari dan berburu dengan menguntit mangsanya yang terdiri dari mamalia kecil dan burung. Perilaku kawin mirip dengan kucing domestik dan pejantan mengejar betina. Anak-anak kucing dilahirkan setelah masa kehamilan sekitar 2 bulan dan tinggal bersama sang ibu selama sekitar enam bulan hingga satu tahun setelah itu mereka menjalani kehidupan mandiri. Meskipun kucing diakui sebagai spesies "Tidak Terkecil", perkiraan mengungkapkan bahwa populasi kucing hutan terus berkurang karena keracunan, perburuan, dan hilangnya habitat.

3. Kucing Pasir

Seekor kucing pasir.

Felis margarita adalah satu-satunya spesies Felis yang hidup di padang pasir sejati. Felid liar ini dapat ditemukan di gurun Timur Tengah, Asia Tengah, dan Afrika Utara. Kucing yang relatif kecil memiliki bulu berwarna pucat dengan atau tanpa garis dan bintik-bintik. Ekor memiliki cincin gelap bergantian dengan pita berwarna kerbau dan ujung hitam. Anggota badan pendek memiliki bar kehitaman. Kaki yang berbulu membantu kucing beradaptasi dengan lingkungan gurun. Kucing pasir muncul di bentang alam berpasir dan berbatu. Spesies ini kemudian dibagi lagi menjadi empat subspesies: F. m. margarita, F. m. thinobia , F. m. scheffeli , dan F. m. harrisoni . Kucing pasir hidup di lubang yang digali oleh hewan lain dan memakan hewan pengerat dan burung di habitatnya. Kucing-kucing tersebut aktif di malam hari dan crepuskuler selama musim panas tetapi lebih suka tinggal di bawah sinar matahari di musim dingin. Mereka buang air kecil dan meninggalkan aroma atau goresan pada objek dalam jangkauan mereka sebagai alat komunikasi. Kucing pasir adalah spesies "Hampir Terancam" dengan populasi yang terus menurun.

2. Kucing berkaki hitam

Seekor kucing berkaki hitam.

Felis nigripes adalah spesies kucing terkecil di Afrika dan salah satu yang terkecil di dunia. Kisaran hewan ini terbatas pada zona gersang di barat daya Afrika selatan. Laki-laki dewasa sekitar 36, 7-43, 3 cm dari kepala ke tubuh sementara perempuan sedikit lebih kecil. Warna bulu kucing bervariasi dari kuning kecoklatan sampai kayu manis. Kucing memiliki bintik-bintik hitam pada tubuh yang bergabung membentuk cincin di leher, kaki, dan ekor. Ujung ekornya berwarna hitam. Bantalan dan bagian bawah kaki juga berwarna hitam. Telinganya bundar dan matanya besar. Juga dikenal sebagai kucing bintik kecil, spesies ini diklasifikasikan lebih jauh menjadi dua subspesies: F. n. nigrip dan F. n. thomasi . Kucing-kucing ini adalah spesies yang sangat soliter dan bertindak ganas ketika terpojok. Mereka jarang dijumpai oleh manusia karena sifat soliter mereka. Mereka mendiami daerah semi-kering dengan vegetasi yang jarang dan mencari perlindungan di lubang yang digali oleh binatang lain di siang hari. Mereka mengintai mangsanya secara diam-diam seperti felid lain. Hewan pengerat dan burung kecil merupakan mayoritas dari makanan mereka. Perburuan untuk daging hewan liar, kecelakaan lalu lintas, dan penganiayaan oleh manusia telah mengakibatkan penurunan populasi spesies ini. Kucing berkaki hitam karenanya diakui sebagai spesies "Rentan" oleh IUCN.

1. Kucing liar

Kucing liar Afrika.

Felis silvestris adalah anggota genus Felis yang dianggap sebagai nenek moyang kucing domestik. Spesies ini tersebar luas di Dunia Lama dengan jangkauannya termasuk sebagian besar Afrika, Eropa, dan sebagian besar Asia. Studi ilmiah menunjukkan bahwa kucing liar dijinakkan pada sekitar 7.500 SM ketika manusia mulai berlatih pertanian di Sabit Subur dan kucing memangsa tikus di ladang petani. Dipercayai bahwa subspesies Afrika dari kucing liar, kucing liar Afrika memunculkan kucing domestik sebagai fitur genetik, perilaku, dan morfologis dari subspesies ini yang paling mirip dengan kucing rumahan. Spesies Mamalia Dunia mengakui 22 subspesies kucing liar yang dikelompokkan ke dalam tiga kategori kucing hutan, kucing liar melangkah, dan kucing liar semak atau bay.

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019