Empat Jenis Trenggiling

Istilah trenggiling adalah nama umum yang diberikan kepada empat spesies mamalia dari subordo Vermilingua yang masih ada . Namun, masing-masing dari empat spesies individu trenggiling terdiri dari nama-nama dari bahasa lain termasuk Inggris. Trenggiling adalah salah satu dari tiga keluarga dari satu-satunya kelompok mamalia yang masih hidup yang pernah beragam dan mendiami wilayah Amerika Selatan (dua lainnya adalah armadillo dan sloth). Trenggiling dulu berspekulasi terkait dengan trenggiling dan aardvark karena kesamaan karakteristik fisik kedua spesies hewan. Namun, kemiripan semacam itu sejak itu dideduksi menjadi evolusi yang konvergen dibandingkan dengan nenek moyang yang sama.

4. Tamandua Utara

Tamandua utara ( Tamandua Mexicana ) adalah trenggiling kecil dalam keluarga Myrmecophagidae dari spesies tamandua . Spesies ini mendiami hutan tropis dan subtropis Meksiko, Amerika Tengah, serta tepi Pegunungan Andes utara. Tamandua utara yang menyerupai trenggiling berukuran sedang memiliki mata yang kecil, moncong panjang, telinga besar dan ekor yang bisa diatur. Bulu binatang itu berwarna kuning pucat / cokelat dengan bulu hitam khas menyerupai rompi di atas punggung, bahu, dan sisinya. Ekor tarik tidak berbulu di bagian bawahnya, dan pada akhirnya, kaki depan hanya memiliki empat jari sedangkan kaki belakang memiliki lima jari. Baik jantan dan betina memiliki warna dan ukuran yang sama mulai dari 40 hingga 51 inci panjang termasuk ekor. Tamandua utara dewasa memiliki berat antara 7, 1 hingga 11, 9 pound. Dengan lidah panjang yang dapat diperpanjang yang ditutupi oleh air liur yang lengket, seperti halnya spesies trenggiling lainnya telah beradaptasi dengan makanan semut dan rayap yang tidak biasa.

3. Tamandua Selatan

Juga dikenal sebagai trenggiling yang lebih rendah atau trenggiling berkerah, tamandua selatan ( Tamandua tetradactyla ) adalah spesies trenggiling Amerika Selatan yang terutama ditemukan di Trinidad, Uruguay, Venezuela, Brazil selatan, dan Argentina utara. Tamandua selatan adalah hewan soliter yang mendiami banyak habitat mulai dari gersang, sabana hingga hutan sekunder yang sangat terganggu dan dewasa. Hewan ini umumnya sekitar 3 kaki dan 11 inci panjangnya, dan menggunakan empat cakar yang kuat untuk mempertahankan diri dan untuk menghancurkan sarang serangga. Tamandua selatan ditemukan di daerah dengan ketinggian 5.200 kaki yang menghuni hutan basah dan kering. Namun, hewan ini umumnya ditemukan di dekat sungai dan aliran air terutama di habitat dengan epifit dan tanaman merambat tebal.

2. trenggiling sutra

Trenggiling sutra ( Cyclopes didactylus ), juga dikenal sebagai trenggiling pygmy, adalah satu-satunya spesies trenggiling hidup dalam genus Cyclopes dan keluarga Cyclopedidae . Hewan ini terutama ditemukan di Amerika Selatan dan Tengah. Dengan tengkorak yang lebih besar secara proporsional dan wajah yang lebih pendek, trenggiling sutera adalah trenggiling terkecil yang hidup dibandingkan dengan spesies lain. Trenggiling dewasa dapat tumbuh hingga kisaran 14 hingga 18 inci dari kepala hingga ekor dan beratnya sekitar 0, 35 hingga 0, 8 pon. Hewan itu memiliki bulu yang lebat dan lembut yang warnanya berkisar dari kekuningan hingga abu-abu dengan kilau keperakan. Memiliki mata hitam dan sol merah di kakinya. Trenggiling sutra mendiami berbagai jenis hutan termasuk hutan bakau, semi-gugur dan tropis hijau pada ketinggian 4.900 kaki.

1. trenggiling raksasa

Juga dikenal sebagai Antbear, trenggiling raksasa ( Myrmecophaga tridactyla ) adalah spesies mamalia pemakan serangga besar yang berasal dari Amerika Selatan dan Tengah. Trenggiling raksasa diklasifikasikan dalam urutan Pilosa, sama dengan sloth. Berbeda dengan arboreal dan semi-arboreal dari spesies lain yang hidup dari sloth dan trenggiling, trenggiling raksasa kebanyakan terestrial. Dengan panjang 5, 97 hingga 7, 12 kaki dan berat 60 hingga 86 pound untuk betina dan 73 hingga 90 pound untuk jantan, hewan ini adalah spesies terbesar dalam keluarganya. Trenggiling raksasa dikenali dari ekornya yang lebat, bulunya berwarna khas, moncong memanjang, dan cakar kedepan panjang. Trenggiling raksasa menghuni beberapa habitat termasuk hutan hujan dan padang rumput terutama memakan semut dan rayap. Uni Internasional untuk Konservasi Alam mendaftarkan trenggiling raksasa sebagai rentan.

Direkomendasikan

Delapan Kepulauan Aeolian di Laut Tyrrhenian
2019
Kota Paling Beragam di Dunia
2019
Kamp Pangkalan Everest Di Nepal
2019