Emas Hitam, Persaingan Lama: Argentina, Inggris & Kepulauan Falkland

Kepulauan Falkland adalah kepulauan terpencil yang terletak sekitar 580 kilometer di lepas Patagonian (pantai Argentina, satu set pulau kecil yang menjadi sumber persaingan terus-menerus antara Argentina dan Inggris. Mempertimbangkan sejarah perang yang berdarah, dan kericuhan yang terus-menerus terjadi di antara kedua pulau tersebut. negara transatlantik, tidak mengherankan bahwa penemuan baru-baru ini sumber daya minyak dan gas alam di dekat Kepulauan telah membangkitkan beberapa perasaan lama.

Potensi industri minyak dan gas alam bernilai miliaran dolar berpotensi mengubah wilayah kepulauan Inggris yang berpenduduk sedikit dari kurang dari 3.000 jiwa menjadi salah satu komunitas terkaya di planet ini; meskipun pemerintah Argentina tampaknya bertekad mencegah hal itu terjadi.

Sebuah Hinaan ke Argentina

Argentina mengklaim bahwa pengeboran di wilayah tersebut merupakan penghinaan yang provokatif terhadap kepemilikan Argentina atas pulau-pulau yang mereka sebut Las Malvinas . Kongres mereka baru-baru ini meloloskan undang-undang yang mengancam waktu penjara dan denda yang keras kepada eksekutif minyak yang perusahaannya menjelajahi Kepulauan Falkland tanpa izin sebelumnya dari pemerintah Argentina. Undang-undang tersebut telah menghalangi raksasa minyak seperti BP dan Chevron untuk mempertaruhkan klaim; Namun, ini tidak mencegah perusahaan-perusahaan kecil milik Inggris dari mengukir wilayah dalam persiapan untuk pengeboran.

Mengambil perlawanan mereka lebih jauh, pemerintah Argentina menindaklanjuti dengan ancaman untuk menuntut tiga perusahaan eksplorasi minyak Inggris yang dituduh beroperasi di wilayah Argentina. Meskipun hampir 13.000 Kilometer dari Inggris, pemerintah Yang Mulia mengklaim perairan yang diperebutkan sebagai wilayah Inggris.

Pemerintah Kepulauan Falkland (FIG) membalas klaim Argentina, mengeluarkan pernyataan pada 17 April 2015, menyangkal bahwa pengeboran eksplorasi minyak adalah sebuah provokasi, dan bahwa FIG akan terus menggunakan haknya untuk mengembangkan ekonominya. Mereka bersikeras bahwa hidrokarbon adalah bagian dari industri ini, mencatat peluang yang hilang yang tidak dimanfaatkan oleh Argentina, “Patut diingat bahwa Pemerintah Argentina yang meninggalkan kerja sama dengan Kepulauan Falkland tentang pengembangan industri hidrokarbon beberapa bertahun-tahun lalu."

Pernyataan FIG terus dalam perselisihannya terhadap kritik yang dibuat oleh pemerintah Argentina sehubungan dengan pasukan militer Inggris yang ditempatkan di Kepulauan Falkland, mengklaim, "Pasukan Inggris di sini sebagai pencegah dan tingkat personil selama 10-15 tahun terakhir telah berkurang secara signifikan. "

Perang Milik di Masa Lalu

Dalam sebuah konferensi pers di London, sekretaris negara Argentina untuk Kepulauan Falkland, Daniel Filmus menyebutkan bahwa Argentina akan memasukkan dua perusahaan minyak AS dalam litigasi terhadap tiga perusahaan eksplorasi Inggris; Minyak Utama, Minyak dan Gas Falkland, dan Rockhopper. Argentina akan menggunakan hukum domestik dan internasional dalam perpanjangan tindakan hukum, Filmus menambahkan.

Filmus, pada konferensi pers London mengatakan bahwa keterlibatan militer, "milik masa lalu" mengklaim, "Inggris dapat mengandalkan Argentina sebagai sekutu." Namun, "Pengambilan [...] sumber daya alam tak terbarukan yang sedang dilakukan oleh Inggris di Atlantik Selatan telah menjadi subyek protes lanjutan oleh Republik Argentina. Argentina telah dipaksa untuk mengambil langkah-langkah defensif. "Filmus menambahkan, " hukum dan aksi politik [adalah Argentina] alat utama untuk melindungi sumber daya alam di daerah yang sedang dipersengketakan. "

Perkembangan ini tidak terlalu mengejutkan karena kebetulan bertepatan dengan kampanye pemilihan di Argentina, serta pemilihan baru-baru ini di Inggris yang akan membuat perkembangan menarik di bidang politik di tahun-tahun mendatang. Untungnya, perang tidak akan terjadi dalam waktu dekat, tetapi sulit untuk mengatakan apa yang akan terjadi dari pertempuran teritorial ini yang diperburuk oleh penemuan sumber daya alam yang luas, yang dapat mengubah kekayaan ekonomi siapa pun yang berhasil mengeksploitasi mereka.

Konservatif Inggris Antagonis Argentina untuk Gain Politik

Dalam pemilihan Mei 2015 di Inggris, Perdana Menteri David Cameron dan partai konservatifnya mengejutkan para pemilih setelah memenangkan "mayoritas absolut". Kemenangan konservatif memaksa para pemimpin partai yang kalah terbesar untuk mengundurkan diri, Nigel Farage dari UKIP, Nick Clegg dari Partai Demokrat Liberal, dan Ed Miliband dari Partai Buruh.

Sekretaris Pertahanan Perdana Menteri Cameron Michael Fallon, mengatakan kepada pembuat undang-undang pada bulan Maret, dua bulan sebelum pemilihan, bahwa pemerintah Inggris berencana untuk menambah jumlah pasukan yang ditempatkan di Kepulauan Falkland untuk memastikan perlindungan mereka dari invasi Argentina. Ini bertentangan dengan pernyataan FIG yang dibuat kemudian pada bulan April.

"Mereka memprovokasi Argentina, berharap bahwa negara bereaksi untuk memperkuat perasaan nasionalis ... berpikir bahwa itu akan menguntungkan mereka dalam pemilihan mereka, " kata Daniel Filmus dalam sebuah wawancara.

"Lebih jauh lagi, kekacauan seperti ini dalam upaya untuk membangkitkan semangat nasionalistis untuk tujuan pemilihan umum adalah karakteristik dari gerakan sayap kanan di mana-mana, dan dalam kasus ini", menurut pejabat Argentina yang tidak disebutkan namanya dalam komunikasi dengan Reuters, "komentar dari pemerintah Inggris tentang ancaman Argentina tidak berdasar. "

Kemenangan Inggris di Kepulauan Falkland pada tahun 1982 di bawah kepemimpinan Perdana Menteri Konservatif Margaret Thatcher, yang membantu memfasilitasi pemilihan ulang Thatcher, sehingga secara tradisional Kepulauan Falkland telah dieksploitasi sebagai sarana perolehan politik oleh partai konservatif di masa lalu.

Pemerintah Inggris mengklaim berencana merenovasi sistem komunikasi serta mengirim dua helikopter Chinook ke pulau-pulau yang diperebutkan. “Ini tidak masuk akal karena tidak ada yang mau menyerang. Jadi dari siapa mereka membela diri? ”Filmus menambahkan.

Berita dari Front Minyak

Pada Mei 2015, Rockhopper mengumumkan akan melanjutkan pengeboran di Kepulauan Falkland setelah kemunduran April. Masalah teknis berhenti bekerja pada platform minyak Eirik Raude, yang tampaknya memiliki sejarah kerusakan, Argentina Crude melaporkan.

Falkland Oil and Gas Limited (FOGL), mengeluarkan laporan pada bulan April yang merinci "masalah teknis" yang ditanggung oleh rig minyak laut dalam yang dimiliki oleh Ocean Rig Management, kontraktor pengeboran, yang kemudian diklaim Argentina sebagai bahaya lingkungan. Potensi kerusakan lingkungan, menurut sumber-sumber Argentina, dapat mencapai pantai Tierra del Fuego, mengganggu ekosistem di sekitarnya dan, dengan perluasan, industri perikanan komersial.

Kampanye pengeboran “tidak sah” yang dimulai pada 2012, mempromosikan masalah serupa mengenai pengeboran sumur minyak di landas kontinen Kepulauan Malvinas, yang untungnya bagi para pendukung anti-pengeboran ternyata “kering”.

Rockhpper mengatakan bahwa rig akan beroperasi pada akhir Mei 2015, dan lokasi pengeboran yang dikenal sebagai Isobel Deep, dapat mulai menghasilkan minyak. Westinghouse Securities, sebuah bank investasi, mengatakan bahwa ia dapat memproduksi 70 juta barel minyak mentah, membuat pengembangan situs ini semakin menarik bagi para investor dan pengebor minyak.

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019