Edmund Hillary: Penjelajah Terkenal Dunia

Masa muda

Dilahirkan pada 20 Juli 1919 di Selandia Baru, Edmund Percival Hillary menghabiskan tahun-tahun pembentukannya di Auckland Selatan. Sikapnya yang pendiam dan pemalu terkikis oleh pelajaran tinju yang memberinya kepercayaan baru dalam masa-masa sekolahnya. Hillary kuliah di Universitas Auckland, belajar matematika dan sains, sebelum bergabung dengan bisnis pemeliharaan lebah keluarga. Pada tahun 1939, Hillary mendaki Gunung Olivier, yang menandai puncak gunung pertama yang ia capai pada ketinggian 6.342 kaki (1.933 m). Pada tahun 1944, Hillary bergabung dengan Angkatan Udara Kerajaan Selandia Baru dalam Perang Dunia II. Hillary harus membujuknya lebih jauh untuk mengizinkannya bergabung, karena memelihara lebah dianggap sebagai pekerjaan pendiam, dan membebaskannya dari wajib militer. Menyusul kecelakaan yang berhubungan dengan kapal, ia menghabiskan beberapa waktu untuk pulih di Pegunungan Alpen Selatan. Di sinilah ia bertemu Harry Ayres, seorang pendaki terkenal dan mentor masa depan Hillary. Ketertarikannya pada pendakian benar-benar mulai terjadi setelah Perang Dunia II, ketika ia bergabung dengan ekspedisi Himalaya keluar dari Selandia Baru. Hilary mendapat ketenaran saat mencapai puncak puncak yang sebelumnya tetap tak terkalahkan di seluruh ekspedisi ini.

Karier

Pada usia 32, Hillary adalah seorang pendaki yang sangat ulung dan anggota bangga dari ekspedisi Pengintaian Everest Inggris ke Nepal. Ini adalah langkah pertama untuk mencapai puncak tertinggi di dunia. Prestasi terbesar dan paling terkenal Hillary datang dengan menjadi orang pertama yang mencapai puncak Gunung Everest pada tanggal 29 Mei 1953. Ketika ditanya bagaimana pendakian itu terjadi, dia dengan terkenal menjawab dengan, "Kami menjatuhkan bajingan itu." Dia dianugerahi gelar kebangsawanan, dan menjadi Sir Edmund Hillary, suatu kehormatan yang diterima atas namanya sebelum dia bisa keberatan, karena Hillary bukan penganjur gelar.

Penemuan

Karena semakin banyak pengunjung tertarik pada Himalaya, Hillary menjadi khawatir dengan dampak peningkatan lalu lintas pada lingkungan sekitarnya. Atas desakannya, daerah di sekitar Everest dinyatakan sebagai taman nasional. Inisiatif ini telah melindungi hutan lokal, dan juga membatasi jumlah wisatawan yang diizinkan untuk berkunjung setiap tahun. Menyusul keberhasilan mencapai puncak Everest, Hillary mencari area lain di dunia untuk dijelajahi. Karena itu, Hillary menjadi pemimpin eksplorasi Antartika Selandia Baru. Dalam peran ini, ia adalah anggota tim yang menggunakan kendaraan bermotor untuk menjelajahi Kutub Selatan pada tahun 1958.

Tantangan

Meskipun lemah lembut sebagai anak muda, pada masa dewasa kepribadiannya yang kuat yang menjadi begitu terkenal telah berkembang ke tingkat yang signifikan. Begitu dia telah menaklukkan puncak tertinggi di dunia, Hillary mulai fokus pada tujuan filantropi. Dia menaruh minat khusus dalam memperbaiki kondisi masyarakat Nepal. Dia prihatin dengan peningkatan infrastruktur, pendidikan dan perawatan kesehatan. Hal ini menyebabkan pembangunan landasan terbang untuk memungkinkan pengangkutan barang dan bahan, dan pengembangan lebih lanjut dari industri pariwisata Nepal.

Kematian dan Warisan

Selandia Baru mengadakan pemakaman kenegaraan untuk Hillary, setelah kematiannya pada 11 Januari 2008 di Auckland. Hillary telah meninggal karena gagal jantung. Hillary sangat dihormati di negara asalnya, serta internasional, hingga hari ini. Yayasan Sir Edmund Hillary mendorong anak-anak di seluruh Selandia Baru untuk mendaki bukit dan situs-situs lain untuk menghormatinya. Pemerintah Nepal memilih untuk merayakan peringatan ke-50 Hillary mencapai puncak Everest dengan menjadikannya warga negara kehormatan Nepal.

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019