Dua Planet Yang Tidak Memiliki Satelit Alami?

Juga dikenal sebagai bulan, satelit alami adalah objek astronomi yang mengorbit benda langit lain seperti planet. Secara total, ada lebih dari 190 satelit alami yang dikenal. Dari delapan planet di tata surya, enam di antaranya memiliki satelit alami sedangkan dua di antaranya tidak. Kedua planet ini adalah Merkurius dan Venus, yang, kebetulan, adalah dua planet yang paling dekat dengan matahari. Di luar delapan planet, ada beberapa planet kerdil, seperti Pluto dan Eris, yang juga memiliki satelit alami.

Merkurius dan Venus

Merkurius adalah planet pertama dari matahari di tata surya serta planet terkecil di antara delapan planet. Dinamai setelah Dewa Romawi Merkurius, planet ini juga memiliki periode orbit terpendek di sekitar matahari karena kedekatannya dengan matahari. Seperti yang dinyatakan sebelumnya, planet ini tidak memiliki satelit alami yang diketahui karena sejumlah alasan.

Sama seperti Merkurius, Venus juga tidak memiliki satelit alami yang diketahui. Venus adalah planet terdalam kedua dari matahari di tata surya. Planet ini memiliki periode orbit sekitar 243 hari meskipun arah orbitnya tidak seperti kebanyakan planet lain. Untuk memahami mengapa keduanya tidak memiliki satelit alami, sangat penting untuk memiliki pemahaman tentang bagaimana satelit alami terbentuk dan mengapa tidak mungkin bagi mereka untuk memilikinya.

Bagaimana Satelit Alami Terbentuk?

Setelah beberapa dekade penelitian, para ahli telah menetapkan bahwa ada tiga cara di mana sebuah planet bisa mendapatkan satelit alami. Cara pertama terjadi ketika ada disk materi bergerak atau mengorbit planet yang dimaksud. Ketika ini terjadi, materi langit akhirnya bergabung menjadi tubuh yang lebih besar, yang mungkin atau mungkin tidak berbentuk bola. Ukuran tubuh yang bersatu menentukan apakah ia akan berbentuk bulat. Proses ini secara luas dikaitkan untuk bertanggung jawab atas pembentukan bulan di empat planet yaitu Saturnus, Jupiter, Neptunus, dan Uranus.

Cara kedua melibatkan memperoleh satelit alami dari badan astronomi lain. Biasanya, planet yang lebih besar adalah yang mendapatkan satelit dari tubuh lain melalui tarikan gravitasi yang superior. Proses ini diyakini bertanggung jawab atas Phobos dan Deimos, yang keduanya merupakan satelit alami Mars. Beberapa bulan kecil dan tidak teratur dari Jupiter, Uranus, Saturnus, dan Neptunus juga diperoleh dengan cara ini. Triton, yang merupakan satelit alami terbesar Neptunus, juga diperoleh melalui tarikan gravitasi planet yang sangat besar setelah Triton dilepaskan dari Sabuk Kuiper.

Terakhir, tabrakan antara dua planet dapat menyebabkan pengusiran material, yang bergabung membentuk satelit alami. Bulan di bumi diyakini telah terbentuk dengan cara ini.

Kasus Merkurius dan Venus

Dari alasan di atas, jelas bahwa alasan kedua kemungkinan besar mengapa kedua planet tidak memiliki satelit alami. Sederhananya, tarikan gravitasi matahari akan menarik bulan apa pun yang mungkin dimiliki Merkurius atau Venus. Venus pernah memiliki bulan meskipun planet itu mengalami tabrakan besar sekali yang menabrak bulan dengan planet dan menggabungkan keduanya.

Direkomendasikan

Lingkungan Terpadat di Dunia
2019
Apa Mata Uang Nikaragua?
2019
Pulau James Dan Pulau Kunta Kinteh Fort - Gambia
2019