Di mana AS Menjaga Senjata Nuklirnya?

Sejarah Senjata Nuklir AS

Amerika Serikat dikatakan sebagai negara pertama yang membuat senjata nuklir dan menggunakannya dalam pertempuran melawan Jepang di Hiroshima dan Nagasaki selama Perang Dunia II. Sejak tahun 1945, dilaporkan bahwa Amerika telah menghasilkan 70.000 hulu ledak atau lebih dalam jumlah yang lebih besar daripada gabungan semua negara Senjata Nuklir. Pada tahun 1939, Amerika mulai mengembangkan senjata nuklir atas perintah yang diberikan oleh Presiden Franklin Roosevelt selama Perang Dunia II. Awal pembuatannya dimulai pada tahun 1942 di mana proyek itu diserahkan kepada Angkatan Darat Amerika dan kemudian dikenal sebagai Proyek Manhattan. Tiga lengan pertama yang dikembangkan pada tahun 1945 adalah desain yang diuji di situs Trinity di New Mexico (gambar di atas). Desain ini termasuk "senjata tipe senjata" (Little Boy), dan senjata ledakan plutonium (Pria Gemuk). Pada tahun yang sama, "Pria Gendut" dijatuhkan di Nagasaki, dan Bocah Kecil di Hiroshima, keduanya kota besar di Jepang. Serangan nuklir memfasilitasi akhir Perang Dunia Kedua.

Fasilitas produksi

Persenjataan Nuklir Amerika Serikat Amerika Serikat sedang diproduksi oleh Senjata Nuklir Kompleks (NWC), yang dikelola oleh Administrasi Keamanan Nuklir Nasional (NNSA). Tes komprehensif dilakukan pada senjata sehingga mereka dapat tetap up to date. Sekitar 27 negara asing juga memiliki senjata nuklir Amerika, yang meliputi Okinawa di Jepang, Taiwan, Greenland, Maroko, dan Jerman. Produksi dilakukan di situs-situs terkenal seperti Los Alamos National Laboratories (foto), Lawrence Livermore National Laboratories, Sandia National Laboratory, dan Nevada National Security Site.

Situs Pengujian

Amerika Serikat melakukan semua uji coba nuklirnya antara Juli 1945 dan September 1992. Selama tahun-tahun ini, total sejumlah 1.054 uji coba nuklir, dan dua serangan nuklir di Jepang, dilakukan oleh Amerika Serikat. Amerika. Dari mereka, sekitar 100 tes dilakukan di Samudra Pasifik (terutama di dalam dan sekitar Wake Atoll dan Kepulauan Marshall, 900 tes dilakukan di Situs Nevada, dan sekitar 10 tes lainnya dilakukan di lokasi di Alaska, Mississippi, Colorado, dan New Mexico. Sampai tahun 1962, tes dilakukan di atas tanah, tetapi setelah AS menerima Perjanjian Larangan Uji Parsial, tes yang tersisa dilakukan di bawah tanah. 1971 tes di pulau Amchitka Aleutian di negara bagian Alaska.

Penyimpanan Senjata Nuklir oleh AS

Hulu ledak nuklir Amerika Serikat disimpan di sekitar 21 lokasi, yang meliputi 13 negara bagian AS dan 5 negara Eropa. Dikatakan ada sekitar 5.113 senjata atom, yang tersebar di seluruh AS, dan beberapa ada di kapal selam AS. Ada beberapa hulu ledak nuklir "zombie" juga, dan mereka disimpan dalam cadangan, dan sebanyak 3.000 di antaranya masih menunggu pembongkaran mereka. Ia juga memperluas payung nuklirnya ke negara-negara lain seperti Korea Selatan, Jepang, dan Australia.

Tempat Pembuangan dan Masalah Keamanan

Negara ini membuang limbah radioaktifnya yang tinggi di Pabrik Percontohan Isolasi Limbah (WIPP) di negara bagian New Mexico, AS. Namun, dengan ini, pemerintah berencana untuk membangun beberapa situs penyimpanan sehingga pembuangan limbah nuklir secara terbuka tidak membahayakan populasi dan salah satunya ditemukan di Pegunungan Yucca. Hampir, 13.000 metrik ton limbah nuklir tingkat tinggi dihabiskan setiap tahun. Masalah keamanan terkait limbah nuklir juga diperhatikan oleh Komisi Pengaturan Nuklir, karena mengemukakan tujuh masalah keamanan dari total dua belas totalitas yang diikuti oleh gugus tugas Federal.

Direkomendasikan

Apa Itu Kota Perlindungan?
2019
Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Amerika Selatan
2019
Negara Yang Membatasan Oman?
2019