Di mana Kawasan Alam Pantanal Berada?

Pantanal adalah wilayah lahan basah tropis paling luas di dunia. Perkiraan ukurannya berkisar dari 54.000 mil persegi hingga 75.000 mil persegi. Pantanal menyebar ke seluruh bagian Amerika Selatan, terutama di wilayah barat-tengah Brasil, wilayah timur Paraguay, dan wilayah timur Bolivia. Namun, sebagian besar bentangan terletak di Brasil. Wilayah alami dikelilingi oleh sejumlah ekosistem, termasuk: hutan kering, sabana tropis, dan dataran gersang. Hutan kering terletak di barat laut, barat, dan barat daya, sementara dataran gersang terletak di utara, timur, dan tenggara. Sabana tropis membentuk perbatasan selatan Pantanal.

Bagaimana Pantanal Dibentuk?

Wilayah Pantanal terletak di dalam cekungan alami, yang merupakan depresi di tanah yang dikelilingi oleh dataran tinggi. Formasi ini dan ketinggiannya yang relatif rendah memungkinkan air terkumpul di Pantanal. Sebagian besar air yang mengalir ke cekungan berasal dari saluran air (termasuk Sungai Paraguay) di wilayah Dataran Tinggi Planalto, meskipun curah hujan secara umum juga terkumpul di cekungan dan menyumbang rata-rata antara 39 dan 55 inci setiap tahun. Penampilan fisik Pantanal berubah setiap musim, dan selama bulan-bulan terbasah, sebanyak 80% wilayahnya tertutup air. Selama musim kemarau, lahan basah bermuara di Sungai Paraguay. Ketika mulai mengering, cekungan ditandai dengan kantong air, atau danau sementara, di mana ikan kecil dan spesies invertebrata tetap ada sepanjang tahun. Spesies ini menyediakan sumber makanan untuk sejumlah burung sepanjang tahun.

Geografi Pantanal

Meskipun secara khusus dikategorikan sebagai lahan basah, batas-batas Pantanal juga termasuk padang rumput dan hutan tropis. Ekosistem ini dibanjiri sepanjang tahun, menciptakan lahan basah terbesar yang pernah dicatat. Pegunungan Amolar terletak di tepi Pantanal, dengan sedikit atau tidak ada perubahan bertahap antara dua lanskap. Di mana Sungai Paraguay mengalir melalui Pantanal, permukaan air dapat berfluktuasi antara 6, 5 ​​dan 16, 4 kaki, tergantung pada musim, dan daerah inilah yang mengalami perubahan permukaan air terbesar. Ketika Pantanal dibanjiri, air bergerak dengan laju yang relatif lambat karena tidak dapat bergerak dengan cepat oleh sejumlah besar tanaman di wilayah tersebut.

Seluruh wilayah berdiri pada ketinggian antara 260 dan 490 kaki di atas permukaan laut. Pada ketinggian yang lebih tinggi, tanah di bawahnya terutama terdiri dari pasir, sementara tanah liat dan lanau membentuk tanah pada ketinggian yang lebih rendah. Bahan tanah liat dan lanau ini adalah endapan yang tersisa dari sungai dan saluran air lainnya saat mereka mengalir masuk dan keluar dari wilayah tersebut. Ketika air banjir mencapai tanah kering, oksigen dari air diserap atau dilarutkan, meninggalkan air itu sendiri dalam keadaan hipoksia. Kekurangan oksigen ini memiliki hasil yang merugikan bagi spesies hewan yang menghuni perairan. Namun, banjir memang memungkinkan nutrisi dari tanah dibawa ke seluruh wilayah, yang mempromosikan tanah subur di seluruh Pantanal.

Pentingnya Pantanal

Wilayah alami Pantanal adalah rumah bagi beragam spesies tanaman dan hewan. Mengingat kelimpahan satwa liar ini, kesehatan ekologisnya sangat penting bagi upaya konservasi keanekaragaman hayati. Selain itu, Pantanal merupakan lanskap unik yang sulit ditemukan di daerah lain di dunia. Sebagai hasil dari pergerakan air yang konstan dan perubahan antara lahan basah yang tergenang dan danau sementara, biasanya spesies tanaman yang berbeda dapat hidup berdampingan di sini. Pola musiman juga menyediakan tempat yang sangat baik bagi para peneliti untuk mempelajari proses biologis dan ekologis.

Sebagai pengakuan akan pentingnya dan keunikannya, empat wilayah di Pantanal digolongkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO (dikenal sebagai Area Konservasi Pantanal) pada tahun 2000. Empat wilayah yang membentuk daerah ini meliputi: Penha, Taman Nasional Pantanal Matogrossense, Doroche, dan Cadangan Khusus Acurizal. Bersama-sama, daerah-daerah ini mencakup 187.818 hektar di bagian Brasil Pantanal, yang mewakili sekitar 1, 3% dari ekoregion Pantanal Brasil.

Flora dan Fauna di Pantanal

Pantanal adalah rumah bagi sejumlah besar spesies tanaman dan hewan keanekaragaman hayati. Faktanya, sekitar 53 spesies amfibi, 480 spesies reptil, 159 spesies mamalia, 400 spesies ikan, 1000 spesies burung, 3.500 spesies tanaman, dan lebih dari 9.000 spesies invertebrata telah diidentifikasi dan dicatat. Banyak dari contoh flora dan fauna ini diklasifikasikan sebagai hampir punah atau hampir punah, menunjuk pada pentingnya ekologis melestarikan wilayah tersebut. Beberapa spesies yang terancam punah meliputi: serigala jantan, tapir Amerika Selatan, macac eceng gondok, rusa rawa, trenggiling raksasa, dan jaguar.

Konservasi Pantanal

Mengingat keseimbangan halus satwa liar di Pantanal, melestarikan kawasan ini dianggap penting oleh pemerintah daerah, organisasi nonpemerintah internasional, dan masyarakat lokal. Meskipun ada urgensi untuk melestarikan kawasan alam, hanya daerah di dalam Situs Warisan Dunia UNESCO yang dilindungi oleh peraturan pemerintah. Daerah Pantanal yang tersisa berada di bawah ancaman konstan, terutama dari upaya pembangunan manusia. Beberapa ancaman paling serius dan mendesak bagi kawasan alami ini meliputi: penambangan ilegal, penggundulan hutan, penggembalaan ternak, produksi pertanian, dan pembangkit listrik tenaga air. Selain itu, pariwisata yang tidak berkelanjutan dan tidak diatur cukup populer, yang dapat memiliki hasil berbahaya pada lingkungan sekitarnya. Penggembalaan ternak dan produksi pertanian menyebabkan penggundulan hutan untuk memberi ruang bagi industri yang sedang tumbuh, tetapi proyek-proyek ini juga mencemari tanah dan air di sekitarnya dengan pupuk, pestisida, dan bahan kimia yang dikeluarkan dari ternak. Selain itu, upaya ini membutuhkan sejumlah besar air, yang mengurangi ketersediaan air di Pantanal dan sekitarnya.

Beberapa organisasi didedikasikan untuk konservasi Pantanal. Salah satu contohnya adalah Dana Margasatwa Dunia (WWF), yang telah bekerja untuk meningkatkan kesadaran dan pendidikan publik, melindungi daerah-daerah yang lebih besar di Pantanal, dan merancang proyek-proyek lokal yang ditujukan untuk pembangunan berkelanjutan. Beberapa proyek ini meliputi: mengatur kepemilikan tanah, menyediakan lokakarya pendidikan lingkungan, dan merancang peternakan sapi organik. Sebagian besar upaya WWF terkonsentrasi di Brasil dan Paraguay.

Direkomendasikan

Apa Jenis Pemerintahan yang Dimiliki Oman?
2019
10 Hewan Dimanfaatkan Untuk Digunakan Dalam Pengobatan Alternatif
2019
Primata Asli Ke Amerika Tengah
2019