Demonetisasi di India: Apa yang Terjadi dan Mengapa?

Dua tahun dan beberapa bulan kemudian, keputusan India untuk "mendemonstrasikan" sebagian mata uangnya masih memiliki efek yang bertahan lama pada perekonomian. Demonetisasi mengacu pada proses melepaskan unit mata uang dari statusnya sebagai tender legal. Dalam konteks India, ini berarti menjadikan INR 500 dan INR1000 wesel tidak berlaku pada tengah malam 8 November 2016. Keputusan ini diumumkan oleh Perdana Menteri India, Narendra Modi, yang menyatakan bahwa alasan utama untuk memerangi aktivitas pasar gelap dan tagihan palsu . Karena India adalah ekonomi yang sangat bergantung pada uang tunai, keputusan ini tentu saja merupakan keputusan yang signifikan.

Proses Demonisasi Awal

Sambil membuat pengumuman demonetisasi, pemerintah memberi orang waktu 2 bulan untuk menyetor uang kertas ini. Sesuai pesanan, hingga 10 lakh atau 1 juta INR dapat disimpan di akun masing-masing orang tanpa harus memberikan sumber penghasilan yang sah. Bagi mereka yang tidak memiliki rekening bank, dimungkinkan untuk menyimpan catatan yang sekarang tidak valid di rekening bank orang lain, asalkan ada persetujuan dalam bentuk catatan tertulis dari pemegang rekening.

Selain deklarasi ketidakabsahan INR 500 dan INR 1000, langkah diawasi oleh Reserve Bank of India, pengenalan INR 500 baru dan INR 2000 juga diumumkan. Ini disertai dengan langkah-langkah lain, seperti insentif transaksi digital untuk memudahkan masa transisi perubahan dan sirkulasi ulang nota. Namun, periode ini disertai dengan kekurangan uang tunai yang berkepanjangan dan gangguan yang nyata di seluruh ekonomi, khususnya di sektor yang tidak terorganisir.

Alasan Demetisasi

Ketika Modi mengumumkan bahwa “uang kertas INR 500 dan INR 1000 tidak akan menjadi alat pembayaran yang sah mulai tengah malam ini, ” ia menguraikan alasan utama untuk langkah ini saat ia mendesak orang untuk bergabung dalam perang melawan uang hitam. Selain bertujuan untuk menggali uang gelap, langkah itu dilakukan untuk "menyumbat pembiayaan untuk teroris" dan memperluas ruang fiskal pemerintah melalui pengembalian uang tunai. Selain itu, perwakilan pemerintah menyatakan bahwa demonetisasi dilakukan dalam upaya untuk mengurangi ketergantungan pada uang tunai untuk transaksi biasa dan untuk mengarah pada ekonomi yang lebih canggih.

Ini bukan pertama kalinya India melakukan demonetisasi. Langkah awalnya dan terus, bertemu dengan reaksi beragam. Selama proses demonetisasi, kritikus menggambarkannya sebagai tidak terencana dan tidak adil, sementara beberapa yang lain menyambut langkah drastis ini ke ekonomi India. Dua tahun dan beberapa bulan setelah langkah ini, hanya 0, 7 persen uang kertas yang belum didemonstrasikan belum dikembalikan ke bank. Sesuai data oleh database Findex Bank Dunia, pembayaran digital naik 29% antara 2014 dan 2017, total 10 poin persentase.

Direkomendasikan

Lingkungan Terpadat di Dunia
2019
Apa Mata Uang Nikaragua?
2019
Pulau James Dan Pulau Kunta Kinteh Fort - Gambia
2019