Delapan Taman Nasional Pantai Gading

Pantai Gading atau Pantai Gading terletak di Afrika Barat. Negara ini memiliki keanekaragaman hayati yang luar biasa dengan 4.700 spesies flora, 223 spesies mamalia, 702 spesies burung, 38 spesies amfibi, 111 spesies ikan, 125 spesies reptilians, dan beragam invertebrata. Ini adalah negara dengan keanekaragaman hayati paling tinggi di kawasan ini. Taman nasional Pantai Gading telah didirikan untuk melindungi flora dan fauna negara. Mereka adalah sebagai berikut:

8. Taman Nasional Assagny

Taman nasional ini terletak di dekat kota Grand-Lahou, sebuah kota pantai di bagian selatan Pantai Gading. Taman Nasional Assagny didirikan pada Januari 1981. Ini mencakup area luas 19.400 km persegi. Taman ini ditetapkan sebagai Ramsar Wetland pada tanggal 27 Februari 1996. Hanya sebagian kecil taman yang dapat diakses oleh para pengunjung. Pengunjung juga dapat naik perahu di sepanjang jalur air yang dapat dilalui untuk mengamati satwa liar di taman. Primata, kerbau liar, berbagai burung, kupu-kupu, dan serangga lainnya. Ini juga rumah bagi salah satu kawanan gajah terakhir di negara itu.

7. Taman Nasional Banco

Taman nasional ini terletak di sebelah utara kota Abidjan, ibukota Pantai Gading, di bagian tenggara negara itu. Taman Nasional Banco didirikan pada tahun 1953 dan menempati area seluas 300 km persegi. Ini melindungi flora dan fauna langka di negara ini. Hutan primer dengan pohon kayu keras tropis seperti jati ditemukan di sini. Fauna ditemukan di Taman Nasional Banco termasuk musang Afrika, duiker, bushbuck, genet, monyet, dll. Penduduk kota memperlakukan taman sebagai area rekreasi utama mereka.

6. Taman Nasional Comoé

Taman nasional ini adalah kawasan lindung terbesar di Afrika Barat. Ini adalah Situs Warisan Dunia UNESCO dan Cagar Biosfer. Taman ini mencakup area seluas 11.500 km persegi dan memiliki berbagai habitat yang menampung keanekaragaman hayati yang luar biasa. Galeri hutan, pulau hutan, padang rumput riparian, sabana, adalah beberapa jenis ekosistem yang ditemukan di sini. 135 spesies mamalia menghuni taman termasuk 11 spesies primata. Simpanse, babon zaitun, monyet Mona, monyet berhidung bulat, dll., Adalah beberapa primata yang hidup di taman. Fauna mamalia juga termasuk bushbuck, waterbuck, hippopotamus, kerbau, duiker yang diapit merah, dan lainnya. Banyak fauna mamalia di Taman Nasional Comoé terancam punah. Lebih dari 500 spesies burung termasuk penduduk dan spesies yang bermigrasi dapat ditemukan di sini. Beberapa spesies terkenal termasuk burung enggang, bustard Denham, burung nasar, jangkungan bersayap hitam, dll. Sungai Comoé yang mengalir melalui taman ini adalah rumah bagi lebih dari 60 spesies ikan. 71 spesies reptil termasuk tiga spesies buaya juga ditemukan di sini.

5. Taman Nasional hotles Ehotilés

Taman nasional Mantel Gading ini melindungi Kepulauan Ehotilé negara yang terletak di antara Samudra Atlantik dan Laguna Aby. Taman nasional ini didirikan pada 25 April 1974. Taman ini meliputi area seluas 105 km persegi. Taman ini menampung lahan basah bakau, dan beragam fauna seperti kelelawar, tikus, burung yang bermigrasi, dll. Perairan di sekitarnya juga merupakan rumah bagi beberapa spesies flora dan fauna laut. Beberapa situs budaya dan sejarah juga ada di daerah ini.

4. Taman Nasional Marahoué

Taman nasional ini menempati area seluas 1000 km persegi di Pantai Gading. Kawasan lindung didirikan pada tahun 1968 dan merupakan rumah bagi populasi simpanse yang signifikan serta spesies lainnya. Sayangnya, taman nasional saat ini di bawah ancaman parah dari manusia. Habitat di dalam taman telah sangat terdegradasi dan dihancurkan oleh orang-orang dan satwa liar telah diburu tanpa pandang bulu. Jadi, saat ini, taman nasional hampir sepenuhnya tidak cocok untuk menampung satwa liar.

3. Taman Nasional Mont Péko

Taman nasional Côte d'Ivoire ini mencakup Mont Péko setinggi 2723 kaki dan daerah sekitarnya dalam batas-batasnya. Taman ini terkenal karena populasi simpanse yang signifikan. Sebuah sensus yang dilakukan di taman itu pada tahun 2001 menunjukkan kepadatan populasi simpanse 1, 6 simpanse per km persegi. Jumlah total simpanse yang disapih diperkirakan sekitar 320.

2. Taman Nasional Mont Sângbé

Taman nasional ini menerima statusnya saat ini pada tahun 1976. Terletak di pegunungan Monts du Toura. Ini mencakup area seluas 950 km persegi. Beberapa puncak lebih dari 700 m di ketinggian ditemukan di daerah ini. Vegetasi taman nasional didominasi oleh hutan savana yang lebat dengan bidang hutan. Satwa liar yang ditemukan di sini termasuk simpanse, raja colobus, monyet Diana, gajah semak Afrika, bongo, kijang kerajaan, waterbuck, dll. Reptil seperti buaya kerdil, buaya bermuka siput, dll., Juga menghuni taman. Fauna burung juga diperkirakan beragam tetapi tidak terdokumentasi dengan baik.

1. Taman Nasional Taï

Taman nasional Pantai Gading ini memiliki salah satu hutan hujan primer terakhir di Afrika Barat. UNESCO menuliskan taman tersebut sebagai Situs Warisan Dunia pada tahun 1982. Taman Nasional Taï membentang seluas 3.300 km persegi. Ini pertama kali didirikan sebagai Cagar Hutan pada tahun 1926 dan kemudian ditingkatkan ke peringkat taman nasional pada tahun 1972. Taman ini menjadi tuan rumah flora dan fauna yang sangat penting bagi konservasi seperti duiker Jentink, monyet colobus zaitun, macan tutul, simpanse, dan kuda nil kuda nil. . Akhir-akhir ini, investigasi telah mengungkapkan taman nasional menjadi reservoir alami dari virus Ebola yang sangat ditakuti. 140 spesies mamalia termasuk 11 spesies primata, lebih dari 250 spesies burung, 40 spesies reptil, 56 spesies amfibi, dan sejumlah besar spesies invertebrata menghuni Taman Nasional Taï. Fauna taman mencakup beberapa endemik.

Direkomendasikan

Manakah Empat Grup Perbankan Teratas Di Australia?
2019
Keyakinan Agama Di Liechtenstein
2019
Sequoia Raksasa: Pohon Terbesar di Dunia
2019