Deforestasi Dipicu Oleh Produksi Arang Di Seluruh Dunia

Karbon dan abu bersama-sama membentuk residu hitam arang. Cara paling dasar untuk menggambarkan bagaimana arang diproduksi adalah kayu dibakar dalam api sampai sisa arang dapat dipulihkan sebagai arang. Produksi arang memicu deforestasi karena arang terbuat dari kayu dan satu-satunya cara untuk mendapatkan kayu untuk membuat arang adalah menebang pohon. Arang digunakan untuk banyak hal yang berbeda termasuk sebagai bahan bakar untuk memasak, bahan bakar metalurgi, bahan bakar industri, pembuatan kaca, penulisan, peralatan dan obat-obatan. Karena penggunaan arang banyak dan bagus, maka itu adalah salah satu penyebab deforestasi karena begitu banyak pohon harus ditebang untuk memenuhi permintaan akan arang.

Produksi Dan Efek Dari Produksi Arang Yang Tidak Berkelanjutan

Mengapa Negara terlibat dalam produksi arang yang tidak berkelanjutan?

Negara-negara yang terlibat dalam produksi arang yang tidak berkelanjutan adalah negara-negara berkembang di dunia. Di sini, ketika standar kehidupan meningkat, orang-orang beralih ke arang karena tidak ada pilihan energi lain untuk digunakan. Arang juga terjangkau, dan industri produksi arang meningkatkan pendapatan pedesaan dan pekerjaan di negara-negara ini. Faktor-faktor ini telah mendukung peningkatan penggunaan arang di negara-negara ini. Seringkali, ada tawaran untuk menghasilkan lebih banyak arang, terlepas dari apakah itu berkelanjutan atau tidak. Di banyak wilayah Afrika timur dan selatan, di negara-negara seperti Kenya, Ethiopia, Uganda dan Zambia, orang menggunakan arang sebagai cara utama untuk menyediakan energi untuk rumah dan bisnis mereka. Produksi arang yang tidak berkelanjutan juga meningkat di negara-negara lain di seluruh dunia, seperti Brasil, Panama, dan Indonesia karena semakin banyak orang mendapatkan akses ke standar hidup yang lebih baik dan dapat mengandalkan arang sebagai sumber energi yang murah dan nyaman.

Teknik produksi arang

Dua teknik sederhana yang digunakan oleh orang-orang di tempat-tempat di mana peralatan modern tidak tersedia adalah metode gundukan tanah dan lubang tanur. Dalam metode tanah gundukan, kayu ditumpuk di tanah, ditutupi tanah dan kemudian dibakar. Dalam metode pit kiln, sebuah lubang digali di tanah, kayu dimasukkan ke dalam lubang, dan kemudian ditutup dengan tanah. Masalah utama dengan metode ini adalah karena mereka primitif, mereka tidak menghasilkan banyak arang, menyebabkan lebih banyak kayu yang terbuang. Cara modern memproduksi arang adalah dengan menggunakan tungku logam, yang sangat meningkatkan jumlah arang yang diproduksi dan mengurangi deforestasi. Sayangnya, kiln logam ini biasanya terlalu mahal untuk dibeli negara-negara berkembang.

Daerah yang rusak karena produksi arang yang tidak berkelanjutan

Sebagian besar waktu produksi arang tidak berkelanjutan tidak berasal dari pertanian atau perkebunan tetapi dari orang-orang menebang pohon di hutan rangeland dan hutan pemerintah. Jumlah deforestasi dapat bervariasi berdasarkan wilayah tergantung pada faktor-faktor seperti metode penebangan pohon yang digunakan dan jika pemerintah memiliki undang-undang untuk mengatur produksi arang. Mayoritas deforestasi yang disebabkan oleh produksi arang yang tidak berkelanjutan terjadi di Afrika. Negara-negara Afrika dengan laju deforestasi tertinggi adalah Nigeria dan Tanzania. Beberapa area spesifik yang terancam adalah Hutan Miombo di Tanzania dan Hutan Sambisa di Nigeria.

Efek deforestasi terhadap spesies lokal

Ada berbagai macam efek negatif yang dapat ditimbulkan oleh deforestasi terhadap spesies lokal di daerah tersebut. Deforestasi membunuh spesies tanaman yang ditebang dan menyebabkan hilangnya habitat bagi tanaman dan hewan. Untuk spesies tanaman yang membutuhkan waktu lama untuk menumbuhkan kembali deforestasi bahkan lebih dahsyat, karena mereka membutuhkan waktu lebih lama untuk regenerasi. Jika ada cukup banyak penggundulan hutan, bahkan dapat mengancam spesies hewan dan tumbuhan agar terancam punah atau bahkan punah.

Langkah-langkah Untuk Mengurangi Produksi Arang yang Tidak Berkelanjutan

Banyak langkah yang diambil oleh pemerintah di seluruh dunia untuk mencoba dan mengekang produksi arang yang tidak berkelanjutan. Negara-negara dapat mengeluarkan undang-undang baru untuk mencoba mengatur produksi dan distribusi industri arang. Pemerintah dapat membantu dan mendorong orang-orang biasa dan sektor swasta yang memproduksi arang untuk menanam pohon baru ketika mereka menebangnya untuk menjaga proses produksi arang berkelanjutan. Pemerintah juga dapat mengeluarkan undang-undang atau memulai lembaga untuk mengawasi dan memantau pengelolaan hutan yang terkait dengan produksi arang dan mengendalikan praktik produksi arang dengan memberlakukan metode produksi arang yang lebih baik.

Wilayah Dunia dengan deforestasi tertinggi yang dipicu oleh produksi arang yang tidak berkelanjutan

PangkatWilayah DuniaArea Deforestasi, km persegi (2009)
1Afrika29.760
2Amerika Selatan5, 100
3Asia2.400
4Amerika Tengah390

Direkomendasikan

Apa Jenis Iklim yang Dimiliki Uganda?
2019
Sungai Besar di California
2019
The Eleven Australian Convict Sites: Situs Warisan Dunia UNESCO Di Australia
2019