Christopher Columbus - Penjelajah Terkenal Dunia

Masa muda

Christopher Columbus lahir di Genoa, Republik Genoa (sekarang bagian dari Italia pada atau sebelum 31 Oktober 1451. Dia adalah seorang penjelajah dan navigator Italia yang juga akan menjadi penjajah dan penemu kembali benua Amerika. Lahir dari keluarga kelas menengah di kampung halamannya di Genoa, tahun-tahun awalnya dihabiskan untuk belajar astronomi, matematika, navigasi dan kartografi.Setelah beberapa tahun pendidikan seperti itu, di awal remaja Columbus dipekerjakan untuk bekerja di kapal dagang, kemudian, di awal usia dua puluhan, Columbus bekerja sebagai magang untuk agen bisnis. Setelah beberapa waktu, ia kemudian menjadi agen bisnis penuh untuk Spinolas, Centuriones, dan Di Negros, semua keluarga pedagang terkemuka Genoa.

Karier

Pada bulan Mei 1476, Columbus berkesempatan berlayar dengan konvoi kapal bersenjata ke Eropa Utara. Selama perjalanan ini, Columbus dapat mengunjungi Bristol, Inggris dan Galway, Irlandia. Dia juga berlayar ke Lisbon, Portugal di mana dia melihat saudaranya, Bartolomeo, pada musim gugur 1477. Di Lisbon, Columbus merayu dan menikahi putri Gubernur Pulau Portugis yang memiliki Porto Santo. Columbus juga berhasil memperbarui pengetahuan Portugis, Spanyol, Latin, dan geografi selama waktu itu. Namun, ia menemukan sedikit dukungan untuk rencananya untuk menemukan rute laut baru ke Asia melalui Samudra Atlantik, sampai Raja Spanyol kemudian memberinya audiensi.

Penemuan

Columbus diberikan dana oleh Raja Ferdinand dan Ratu Isabella dari Spanyol untuk berlayar dalam empat ekspedisi terpisah dari Spanyol masing-masing pada tahun 1492, 1493, 1498, dan 1502. Raja-raja Spanyol ingin dia menemukan rute laut baru ke Asia. Bersamaan dengan tujuan itu, mahkota Spanyol ingin Columbus menjelajahi negeri-negeri asing ini untuk mencari emas dan rempah-rempah. Columbus mengalami beberapa masalah dengan navigasinya ke Hindia Timur, dan menemukan Amerika sebagai gantinya. Pelayaran pertamanya mendarat di Pulau Karibia Hispaniola, dan pada perjalanan kedua ia kembali ke Hispaniola. Pada ekspedisi ketiganya, Columbus mencapai Trinidad dan berkelana ke Amerika Selatan. Pada ekspedisi keempat, Columbus mendarat di Panama.

Tantangan

Columbus menghadapi banyak kendala dan masalah selama perjalanannya. Pada ekspedisi keduanya, Columbus gagal menemukan sesuatu yang berharga, jadi dia mengirim 500 budak kembali ke Spanyol. Ratu Isabella tidak menganggap gerakan ini lucu atau membantu, dan mengirim kembali para budak dengan mengatakan bahwa mereka adalah warga negara Spanyol, dan karenanya bukan budak. Kembali ke Hispaniola, ia juga menemukan pemukiman pertamanya di sana hancur. pada pelayaran ketiga, Christopher harus menghadapi kengerian pemukiman Hispaniola setelah pemberontakan terhadap dua saudara lelakinya, yang ditinggalkan untuk mengelola pulau itu. Columbus ditangkap setelah gubernur baru dilantik, dan dikirim kembali ke Spanyol.

Kematian dan Warisan

Dalam masa hidupnya, Christopher Columbus mengalami banyak kesulitan dan penyakit saat berada di atas kapal. Akibatnya, ia tertular infeksi bakteri usus dan keracunan makanan, yang efeknya berlangsung selama bertahun-tahun yang akan datang. Setelah pelayaran keempatnya gagal, Columbus kembali ke Spanyol tanpa penghargaan. Columbus kemudian memutuskan untuk tinggal di Valladolid, Spanyol, dari mana ia menulis dua buku tentang penjelajahannya dan menceritakan hadiah yang berhak untuk penjelajahannya. Dia akhirnya meninggal karena komplikasi yang berkaitan dengan penyakitnya pada 20 Mei 1506. Columbus dikenang sebagai penjelajah ulung yang membuka Amerika selama berabad-abad penjelajahan lebih lanjut, meskipun dia meninggalkan jejak berdarah yang hampir menghancurkan penduduk asli, dan menjadi preseden dari penganiayaan dan eksploitasi penduduk asli Amerika, yang akan berlangsung selama berabad-abad yang akan datang.

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019