Calon Pihak Ketiga yang Paling Berhasil dari AS

Politik Amerika Serikat sering dicirikan sebagai sistem "dua partai". Untuk sebagian besar sejarahnya, dua partai dominan ini adalah partai Republik dan Demokrat, dengan Whig, Federalis, dan Demokrat-Republik mendominasi bagian dari tahun-tahun sebelumnya. Meskipun demikian, kandidat pihak ketiga dan Independen juga terkadang bernasib baik. Ini dibuktikan oleh sepuluh orang yang terdaftar di bawah ini, yang masing-masing meraih sejumlah besar suara populer, dan beberapa dari Electoral College juga, dalam penawaran masing-masing untuk Gedung Putih dan Kepresidenan AS.

10. William Wirt, Anti-Masonic, 1832 (7 suara elektoral)

Pada tahun 1820-an, sebuah Gerakan Anti-Masonik berkembang di Amerika Serikat, dipicu oleh kecurigaan publik sehubungan dengan adanya tatanan persaudaraan rahasia dan kuat, yaitu Free Mason. Gerakan itu dipicu oleh menghilangnya William Morgan secara misterius, yang diyakini telah dibunuh oleh para Mason karena melanggar sumpah kerahasiaannya dan menyiapkan sebuah buku. Buku itu konon mengungkapkan banyak rahasia tertutup dari tatanan Masonik. Selama masa ini, Partai Anti-Masonik menjadi partai politik yang berpengaruh, dan merupakan pihak ketiga Amerika pertama yang mengadakan konvensi pencalonan nasional. Di sana, William Wirt dinominasikan sebagai kandidat Presiden Anti-Masonik untuk Pemilihan Presiden AS 1932. Meskipun Wirt hanya memenangkan 7 suara elektoral di negara bagian Vermont, dan partainya jatuh tak lama kemudian, kemenangan kecilnya masih tercatat sebagai salah satu usaha pihak ketiga AS yang paling sukses dalam sejarah pemilihan presiden negara itu.

9. Millard Fillmore, Amerika, 1856 (8 suara elektoral)

Millard Fillmore adalah Presiden AS ke-13, dan orang yang melayani kantor antara 1850 dan 1853. Dia juga Presiden AS terakhir yang tidak berafiliasi dengan Demokrat atau Republik. Pada tahun 1856, mantan Presiden Fillmore, yang saat itu berafiliasi dengan Partai Amerika, dinominasikan sebagai kandidat Presiden untuk pemilihan Presiden pada tahun 1856. Dua kandidat lainnya, James Buchanan dan John C. Frémont, masing-masing mewakili Demokrat dan Republik. Sementara perbudakan adalah masalah yang mahakuasa yang dibahas dalam kampanye pemilihan 1856, Partai Amerika memutuskan untuk mengabaikan masalah ini dan bukannya berfokus pada kebijakan anti-imigrasi dan anti-Katolik. Fillmore juga fokus pada poin bahwa Partai Amerika adalah satu-satunya 'partai nasional' dalam arti sebenarnya, karena Partai Republik secara fanatik mendukung kepentingan Utara dan Demokrat condong ke arah orang-orang dari Selatan. Namun, pada akhirnya, Buchanan mengalahkan Fillmore dan Frémont untuk menjadi Presiden Amerika Serikat ke-15. Hanya 8 suara elektoral yang dimenangkan oleh Fillmore, yang masih merupakan angka yang signifikan ketika mempertimbangkan sikap historis pihak ketiga dalam pemilihan presiden negara tersebut.

8. John Floyd, Nullifier, 1832 (11 suara elektoral)

Partai Nullifier, sebuah partai politik nasional berumur pendek yang berbasis di Carolina Selatan, didirikan pada tahun 1828 oleh John C. Calhoun. Dinamakan demikian karena anggotanya merasa bahwa konstituen negara bagian AS harus memiliki hak untuk "membatalkan dan membatalkan" undang-undang Federal tertentu. Ini berkisar dari undang-undang perbudakan hingga pengenaan tarif dan embargo. Partai berkampanye untuk hak-hak negara bagian dan mendukung Resolusi Kentucky dan Virginia terkait. Pada pemilihan presiden AS tahun 1832, Partai Nullifier menunjuk John Floyd, sekutu Calhoun, sebagai kandidat Presiden dari partai tersebut. Meskipun Floyd menderita kekalahan dalam pemilihan, dia masih berhasil meraih 11 suara dalam pemilihan.

7. Robert La Follette, Progressive, 1924 (13 suara elektoral)

Dalam pemilihan presiden AS 1924, Robert La Follette, mantan Gubernur Wisconsin (1901-1906) dan kandidat Presiden yang dicalonkan oleh Partai Progresif, memenangkan hampir 5 juta suara populer, menyamakan seperenam dari total suara yang diberikan, menetapkan nama dalam daftar kandidat pihak ketiga paling sukses di Amerika dalam sejarah. Meskipun ia hanya memenangkan 13 suara elektoral, dan pada akhirnya hanya membawa negara bagian Wisconsin, ia masih diingat karena kontribusinya dalam mengungkap beberapa kasus korupsi paling mencolok dari tahun-tahun pasca-Perang Dunia I di negara itu.

6. James Weaver, People's Party, 1892 (22 suara elektoral)

Pemilihan Presiden AS 1892 menyaksikan pengaruh signifikan Partai Rakyat, yang dipimpin oleh James Weaver, dalam hasil jajak pendapat. Meskipun posisi Presiden pada akhirnya dimenangkan oleh kandidat Demokrat, Grover Cleveland, melawan kandidat Partai Republik, Benjamin Harrison, dan kandidat Partai Rakyat, James Weaver, Weaver, dengan kehadiran patriarkal dan pengaruh kuatnya, masih berhasil mengamankan 22 pemilihan. suara dan 1.041.028 suara populer dalam pemilihan tahun itu. Weaver dan platform Partai Rakyat menuntut koin perak yang gratis dan tidak terbatas. Partai juga mendukung kepemilikan pemerintah atas kereta api. Namun pada tahun 1896, pengaruh Partai Rakyat memudar ketika Weaver menugaskan pencalonan presiden Partai untuk William J. Bryan, seorang mantan kandidat Demokrat yang progresif. Dalam tahun-tahun terakhirnya, Weaver menjabat sebagai walikota kota kecil dan sejarawan lokal Iowa.

5. John Bell, Serikat Konstitusi, 1860 (39 suara elektoral)

Partai Uni Konstitusional adalah partai politik AS yang dibentuk pada tahun 1859 oleh mantan Whig dan anggota Partai Tahu-Tidak Tahu. Dalam pemilihan Presiden 1860, partai tersebut mencalonkan John Bell untuk Presiden AS. Partai itu berusaha untuk menggalang dukungan bagi Uni dan Konstitusi, dan sedikit memberi perhatian pada isu-isu yang memecah belah sebagian seperti perbudakan dalam kampanye Presidennya. Ketidaktahuan tentang masalah perbudakan telah memotong bank pemilih Bell secara signifikan, tetapi ia masih berhasil memenangkan 39 suara elektoral, terutama di negara-negara perbatasan negara yang secara sentimental terpecah antara kepentingan regional Utara dan Selatan. Meskipun partainya telah runtuh pada awal Perang Saudara, pencalonan Bell dalam pemilu mampu membubarkan suara secara memadai sehingga memungkinkan kandidat dari Partai Republik, Abraham Lincoln, untuk lebih mudah berkuasa sebagai Presiden Amerika Serikat.

4. Strom Thurmond, Dixiecrats Hak-Hak Negara, 1948 (39 Suara Pemilihan)

James Strom Thurmond adalah seorang politisi Amerika terkenal yang bertugas di jabatan Senator dari Carolina Selatan selama 48 tahun. Pada tahun 1948, ia bertarung dalam pemilihan presiden dan, meskipun ia tidak menang, ia sebagian besar berhasil dalam menerima 39 suara elektoral dan 2, 4% dari suara rakyat nasional dalam pemilu. Thurmond dinominasikan sebagai kandidat Presiden oleh Partai 'Hak Demokrasi Negara', atau 'Dixiecrats', yang didirikan setelah berpisah dari Demokrat nasional atas masalah intervensi Federal dalam urusan negara, terutama hak-hak sipil dan segregasi, oleh pemerintah saat itu. berkuasa Demokrat. Thurmond, bagaimanapun, dikalahkan oleh Presiden Demokrat Harry S. Truman yang berkuasa, yang mendapatkan suara orang-orang atas kebijakannya yang mendukung akhir diskriminasi rasial di Angkatan Darat AS, dukungan penghapusan pajak jajak pendapat negara, dan undang-undang anti-hukuman mati tanpa pengadilan Federal, serta pembentukan Komisi Praktek Ketenagakerjaan Adil yang permanen. Thurmond bertugas di milenium baru, setelah melunak, dan bahkan mengutuk, sikap rasis dan segregasinya sebelumnya.

3. George Wallace, American Independent, 1968 (46 suara elektoral)

Partai Independen Amerika didirikan oleh George Wallace, seorang Demokrat sebelumnya, ketika kebijakan rasis dan pro-segregasinya ditolak oleh Demokrat arus utama. Dalam pemilihan Presiden AS 1968, Wallace mewakili Partai Independen Amerika sebagai kandidat Presiden mereka dalam pemilihan Presiden AS. Wallace adalah seorang realis yang tahu bahwa peluang mereka tipis untuk memenangkan pemilihan, tetapi ia berharap menerima cukup banyak suara Pemilu untuk bertindak sebagai 'pialang kekuasaan' di Dewan Perwakilan Rakyat untuk memutuskan pemilihan. Kampanyenya, yang mendukung pemisahan rasial, populer di kalangan orang kulit putih pedesaan dan pekerja kerah biru di sebagian besar negara, dan ia berhasil meraih 13, 53% suara rakyat dan 46 suara pemilih dalam pemilihan. Namun, Wallace tidak berhasil mengumpulkan cukup suara untuk melemparkan pemilihan ke DPR dan mengerahkan pengaruhnya pada pemilihan Presiden. Seperti Thurmond, Wallace juga kemudian secara signifikan mengubah pandangannya tentang hubungan ras, terutama setelah mengabdikan dirinya sebagai seorang Kristen Evangelis.

2. John Breckinridge, Demokrat Konstitusi, 1860 (72 suara elektoral)

John Breckinridge memulai karir politiknya dengan memenangkan kursi di Kentucky House of Representatives pada tahun 1849. Karir politiknya melonjak ke titik tertinggi ketika ia terpilih sebagai Wakil Presiden ke-14 AS pada tahun 1856, menjadi wakil presiden termuda di negara itu. sejarah. Pada tahun 1860, ia mencalonkan diri sebagai Presiden dalam pemilihan Presiden AS, mewakili fraksi Selatan Partai Demokrat. Kampanyenya mendukung perbudakan, dan dia menuntut intervensi Federal untuk melindungi para pemilik budak di wilayah mereka sendiri. Kampanye-kampanyenya, bagaimanapun, tidak memenangkan banyak popularitas, dan dia kalah dalam pemilihan untuk kandidat lain, yaitu Republikan Lincoln dan Demokrat Demokrat. Breckinridge masih memperoleh 72 suara elektoral dan 848.019 suara populer, yang merupakan 18, 1% dari seluruh kumpulan pemilih. Prestasinya dalam pemilihan ini, meskipun tidak cukup untuk membuatnya menang, mencatat namanya dalam sejarah Amerika Serikat sebagai kandidat presiden partai ketiga kedua yang paling sukses.

1. Teddy Roosevelt, Progressive, 1912 (88 suara elektoral)

Dalam pemilihan Presiden AS 1912, mantan Presiden Teddy Roosevelt muncul sebagai kandidat presiden partai ketiga yang paling sukses dalam sejarah negara itu ketika ia mengantongi 88 suara Pemilihan dan 27% suara populer dalam pemilihan atas nama Partai Progresif partai tersebut. Amerika Serikat. Partai ini dibentuk oleh Roosevelt sendiri ketika dia gagal menerima nominasi dari Partai Republik dalam Pemilu 1912. Namun, Roosevelt kalah, dan pemilihan dimenangkan oleh calon Partai Demokrat, Woodrow Wilson, yang kemudian menjadi Presiden Amerika Serikat ke-28. Pemilihan Presiden 1912 unik karena pada kenyataannya ini adalah pemilihan terakhir di mana seorang kandidat yang bukan dari Partai Republik atau Demokrat berada di urutan kedua dalam pemilihan tersebut. Ini terjadi ketika Teddy Roosevelt mengalahkan Republikan William Howard Taft dan Sosialis Eugene Debs.

Direkomendasikan

Apa Itu Kota Perlindungan?
2019
Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Amerika Selatan
2019
Negara Yang Membatasan Oman?
2019