Cadangan Asing Menurut Negara

Ketika kita berbicara tentang cadangan devisa, kita merujuk pada mata uang tertentu yang dipegang oleh pemerintah dalam jumlah yang banyak untuk digunakan untuk tujuan perdagangan tertentu dalam transaksi global. Mata uang asing utama adalah dolar AS dan euro (mata uang resmi Amerika Serikat dan Zona Euro, masing-masing). Namun, untuk tujuan keamanan dan ekonomi yang berbeda, cadangan devisa juga dapat terdiri dari Poundsterling Inggris, Yen Jepang, dan Franc Swiss. Cadangan devisa juga dapat digunakan untuk mempertahankan mata uang lokal dari tekanan fiskal yang merugikan. Saat ini, sekitar dua pertiga cadangan mata uang asing dunia disimpan di Asia, terutama di antara cadangan Cina, Jepang, Taiwan, Hong Kong, dan Korea Selatan.

Pentingnya Cadangan ini

Cadangan emas suatu negara juga sangat penting untuk keamanan ekonominya. Ini sebagian besar disebabkan oleh terbatasnya sifat emas (misalnya tidak dapat diproduksi secara buatan), sehingga nilai emas tidak mengikuti pola yang sama dengan nilai cadangan devisa. Oleh karena itu, cadangan devisa dan emas yang dimiliki bersama oleh suatu negara jauh lebih stabil daripada cadangan emas atau cadangan devisa yang dimiliki secara terpisah, karena cadangan emas dapat digunakan untuk mendanai keadaan darurat likuiditas atau digunakan sebagai bantuan untuk melengkapi intervensi valuta asing. Karena pentingnya cadangan tersebut di sektor keuangan global, kami telah menganalisis negara-negara dengan cadangan devisa dan emas terbesar.

Cina

Cina membanggakan devisa dan cadangan emas terbesar di dunia, yang setara dengan $ 3, 109.700 USD, menurut Dana Moneter Internasional. Cina saat ini adalah ekonomi terbesar kedua di dunia, tetapi masih diklasifikasikan sebagai negara berkembang, dengan reformasi pasar yang tidak lengkap dan pendapatan per kapita yang relatif rendah. Prevalensi kemiskinan adalah masalah lain di Cina, dengan negara itu berada pada peringkat tinggi dalam ketimpangan. Pertumbuhan ekonomi China yang cepat baru-baru ini tidak membawa kekayaan bagi semua orang, dan ketidaksetaraan yang cukup tinggi di antara penduduk, tantangan keberlanjutan lingkungan akibat urbanisasi yang cepat, dan persepsi eksternal adalah semua tantangan yang harus diatasi dengan Cina yang bergerak maju. Selain itu, Cina juga harus menghadapi migrasi tenaga kerjanya dengan lebih baik serta tekanan demografis yang terkait dengan populasi yang semakin tua.

Jepang

Jepang, dengan devisa dan cadangan emas 1.256.018 juta dolar AS adalah ekonomi terbesar ketiga di dunia. Negara kepulauan juga memainkan peran yang cukup besar di kancah komunitas keuangan internasional. Faktanya, Jepang adalah salah satu donor bantuan utama dan sumber utama modal dan kredit global.

Indikator Penting, Namun Terbatas

Swiss, dengan 800.389 juta AS, Arab Saudi, dengan 506.400 juta AS, dan Taiwan, dengan 459.879 juta AS juga merupakan 5 negara teratas dengan pertukaran asing dan cadangan emas terbesar di dunia. Seperti yang akan dicatat oleh banyak orang, dibutuhkan lebih dari cadangan devisa dan emas untuk menjamin kekayaan masyarakat. Sebagai contoh, ini dapat mengabaikan faktor-faktor penting seperti ketimpangan pendapatan dan biaya hidup, dan para pemimpin kita mungkin menerima peringkat mereka sebagian besar karena penanganan keuangan mereka untuk individu, bisnis, dan pemerintah negara lain, dan dengan demikian banyak kekayaan yang ditunjukkan sebenarnya terletak 'lepas pantai'. Memang, negara-negara ini biasanya memimpin dunia dalam perbankan internasional juga. Namun, indikator keuangan ini berfungsi sebagai metrik perbandingan kekayaan yang cukup efektif antar negara.

Cadangan Mata Uang Asing dan Emas Menurut Negara

PangkatNegaraCadangan Devisa (USD, Jutaan)
1Cina3, 109.700
2Jepang1.256.018
3Swiss800.389
4Arab Saudi506.400
5Rusia460.300
6Taiwan [6]459.879
7Hongkong431.900
8India401.790
9Korea Selatan401.100
10Brazil379.444

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019