Budaya dan Tradisi Iran

Terletak di Asia barat, Republik Islam Iran adalah negara terbesar kedua di Timur Tengah. Itu secara historis situs dari beberapa peradaban tertua di dunia. Kaya dengan sejarah dan keragaman, nama "Iran" sering dipertukarkan dengan "Persia". Ini karena mayoritas populasi di Iran modern adalah bagian dari etnis Persia, yang terutama dipisahkan melalui bahasa mereka. Ada banyak bahasa lain yang digunakan di Iran juga, termasuk Gilaki, Mazandarani, dan Azerbaijan. Alasan lain mengapa istilah Iran dan Persia sering dipertukarkan adalah karena kerajaan yang kuat dan kerajaan Persia kuno yang mendominasi wilayah tersebut, yang berpusat pada apa yang akan akhirnya menjadi negara modern Iran.

Signifikansi budaya

Sebagai salah satu peradaban tertua di dunia, Iran dan Persia telah berkontribusi banyak pada garis waktu sejarah umat manusia. Mereka memiliki andil besar dalam mengembangkan industri tekstil, yang dimulai di wilayah tersebut sejak era Neolitik. Di zaman modern, pengrajin Iran cukup terkenal dengan karpet dan karpet Persia mereka yang indah dan rumit. Orang Iran juga dikatakan telah memberi dunia makanan lezat seperti es krim, kue, dan anggur. Perbankan swasta pertama kali dikembangkan di Persia lebih dari 2.000 tahun yang lalu, seperti bobot, uang, dan ukuran standar. Pada 537 SM, Cyrus Agung membuat pernyataan tertulis tentang hak asasi manusia. Mengikutinya, Raja Darius I memiliki piagam hak asasi manusia yang luas hanya ditulis sesaat setelahnya. Ini adalah salah satu dokumen HAM paling awal yang ditemukan hingga saat ini.

Arsitektur

Masjid Jamkaran, Iran. Kredit editorial: Foto dan Video Perjalanan SJ / Shutterstock.com.

Dengan sejarah yang begitu panjang, arsitektur Iran telah berubah secara drastis selama banyak era sejarah yang berbeda dan pemerintahan dinasti Iran. Dianggap unik dengan budaya mereka, arsitektur Iran secara luas dapat dibagi menjadi dua kelompok: Zoroaster (atau Pra-Islam) dan Islam. Beberapa bangunan Zoroaster yang paling terkenal termasuk Persepolis, yang dibakar oleh Alexander the Great, Naqsh-e Rustam, sebuah nekropolis kuno dengan relief batu yang rumit terukir di wajah tebing sejak 1000 SM, dan bangunan kuno kota Pasargadae dan Hatra. Bangunan-bangunan Islami terkemuka termasuk Naqshe Jahan Square, Masjid Goharshad, dan Masjid Jamkaran. Seperti banyak budaya lain, banyak bangunan tradisional Iran memiliki tema-tema kosmik, juga motif alami dan hiasan kaligrafi.

Masakan

Khoresh tradisional Iran.

Masakan Iran sangat bervariasi, dengan pengaruhnya yang bersumber dari banyak tradisi kuliner besar lainnya, termasuk dari Yunani, Turki, Azerbaijan, dan India. Karena rute perdagangan kuno, Iran memiliki akses ke bahan-bahan eksotis seperti mint, basil, wijen, dan pistachio jauh sebelum mereka memiliki sarana untuk mengolahnya. Saat ini, makanan pokok Iran adalah hidangan nasi dan roti, dan rempah-rempah khas termasuk kunyit, kayu manis, dan peterseli. Sebagian besar makanan adalah keseimbangan masakan yang berbeda. Beberapa hidangan khas Persia adalah chelow kabab (hidangan nasional mereka, terdiri dari nasi aromatik dengan daging panggang), kuku (souffle sayuran), dan khoresh, semur tebal yang disajikan di atas nasi. Tidak seperti banyak negara Barat, perjamuan terbesar hari itu berlangsung pada sore hari.

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019