Biografi Augustus: Kaisar Romawi Pertama

Masa muda

Augustus dilahirkan sebagai Gaius Julius Caesar Octavianus pada tanggal 23 September, 63 SM di Roma, dari Atia (ibunya) dan Octavius ​​(ayahnya). Atia adalah keponakan Julius Caesar, menjadikan Octavianus (sesudahnya Octavian) pewaris Julius Caesar, imperator Roma pada waktu itu. Menurut beberapa sumber, Julius Caesar menamai Octavian putranya dengan cara adopsi. Tumbuh, Oktavianus unggul dalam praktik dan perencanaan militer, dan ia dicirikan oleh kombinasi konservatisme alami dan ambisi politik. Ini banyak hubungannya dengan pengasuhannya di kota pedesaan yang bertentangan dengan kota besar Roma.

Bangkitlah untuk Berkuasa

Augustus, ketika ditakdirkan untuk menjadi bintang besar di militer, hanya kembali ke politik yang tepat ketika Julius Caesar, yang secara efektif adalah ayah angkatnya, dibunuh oleh Brutus dan Cassius di "ides of March" pada 44 SM. bawahan Caesar, telah menguasai kekuasaan di Roma. Melalui serangkaian perjuangan dengan terpilih sebagai Konsul Romawi (salah satu pemimpin Roma), Oktavianus akhirnya bergabung dengan mereka sebagai salah satu dari tiga wakil penguasa Roma, yang dianggap sebagai "tiga serangkai pertama", pada usia 19 tahun., tiga serangkai hancur ketika Oktavianus mengalahkan Mark Antony dalam Pertempuran Actium pada 31 SM. Tak lama kemudian, Oktavianus secara efektif mengendalikan Kekaisaran Romawi yang baru, yang telah menjadi Republik selama hampir lima abad sebelumnya. Dia memutuskan untuk berbagi kekuasaan dengan Senat dan, sebagai imbalannya, Senat, mendeklarasikan gelar barunya Augustus, gelar yang dengannya kita mengenalnya hari ini.

Kontribusi

Sebagai kaisar resmi pertama dari kekaisaran Barat yang paling kuat dalam sejarah, Augustus berkontribusi banyak pada sejarah Kekaisaran Romawi dan dunia pada umumnya. Pertama, dia mengkonsolidasikan perbatasan dan memperluas wilayah kekaisaran dengan memperkuat tentaranya dan mengirim sejumlah besar personil militer ke luar negeri. Tindakan ini menjadi preseden, sampai taraf tertentu, untuk praktik apa yang kita kenal sebagai 'imperialisme' hari ini. Dia merombak layanan sipil Romawi dan membangun kembali banyak kota Roma sebagai bagian dari proyek publik, bahkan menunjuk layanan pemadam kebakaran yang terdiri dari 3.500 orang. Puisi dan arsitektur juga berkembang di bawah Agustus.

Tantangan

Tantangan paling krusial yang dihadapi Augustus adalah pada saat dia naik ke tampuk kekuasaan, ketika dia ditantang oleh Mark Antony dan Lepidus untuk memerintah kekaisaran, dan kemudian dipandang sebagai tiran potensial oleh rakyat dan senat. Dia mengatasi tantangan pertama melalui kecakapan militer dan tantangan kedua melalui kecerdikan politik, menyusun pekerjaan umum seperti kuil yang berisi Res Gestae dari Augustus yang terkenal. Dia juga, terlepas dari konstitusi yang sehat, mundur karena sakit pada tahun 23 SM, tetapi ini pada akhirnya membantu pemerintahannya daripada melukainya karena memungkinkan para pemimpin lain di Roma untuk mendapatkan gengsi dan kehormatan sementara meninggalkan kekuatan Augustus sebagian besar masih utuh.

Kematian dan Warisan

Augustus meninggal di Nola, Campania, pada usia 76 tahun. Ini membuat Roma mengalami masalah suksesi, yang akhirnya menominasikan Tiberius. Augustus dinyatakan sebagai Dewa pada 14 Masehi. Dia sebagian besar dikreditkan dengan mendirikan Kekaisaran Romawi, bahkan jika ayah angkatnya adalah pemimpin pertama yang secara resmi disebut Kaisar, karena ia mengkonsolidasikan batas-batas dan dihormati bukan sebagai diktator tetapi sebagai pemimpin yang sah dari Kekaisaran. Dia mendirikan kekaisaran yang akan memerintah selama 1400 tahun. Bulan Agustus dinamai setelah Agustus, dan banyak bangunan - termasuk makamnya sendiri - sekarang dipandang sebagai contoh utama keindahan arsitektur Romawi.

Direkomendasikan

Apa Sumber Sungai Dnieper?
2019
Siapa yang Mempengaruhi Kesenjangan Upah?
2019
Negara Yang Memiliki Petugas Polisi Terbanyak?
2019