Banjir Paling Mahal Di Dunia

Kerusakan luar biasa yang dapat ditimbulkan oleh banjir tidak dapat dipungkiri. Antara 1900 dan 2015, bencana banjir telah berdampak serius terhadap ekonomi lokal di seluruh dunia. Beberapa banjir yang paling dahsyat ini terjadi di wilayah selatan dan tengah Asia - khususnya di negara-negara berpenduduk padat seperti China, Thailand, Korea, dan India. Secara statistik, hanya dua negara di luar Asia yang menderita akibat banjir besar yang cukup parah sehingga masuk dalam daftar 10 banjir paling menghancurkan secara ekonomi yang pernah tercatat.

Data kerusakan keuangan, yang disediakan oleh Pusat Penelitian Epidemiologi Bencana, menempatkan banjir Jerman dari 28 Mei 2013 di posisi keenam dalam bagan kami karena fakta bahwa murkanya menyebabkan kerusakan ekonomi senilai $ 12, 9 miliar USD terhadap ekonomi sana. Peristiwa banjir serupa lainnya terjadi di Jerman pada tahun 2002, dengan banjir yang menyebabkan kerugian total $ 11, 6 miliar USD.

Negara non-Asia lainnya yang membuat daftar kami, yang juga menderita kerusakan akibat grafik dari dua banjir terpisah, adalah Amerika Serikat. Setelah banjir besar di AS pada tahun 1993, dana yang diperlukan untuk memperbaiki semua properti dan mengembalikan wilayah itu kembali normal mencapai $ 12 miliar USD. Banjir AS lainnya pada 2008 menyebabkan kerusakan senilai $ 10 miliar USD.

Banjir Yang Paling Bencana dan Dampak Ekonomi Mereka

Walaupun angka-angka ini dari Jerman dan Amerika mungkin terdengar sangat tinggi, sebenarnya Thailand yang paling terpukul secara finansial oleh kekuatan dahsyat dari kenaikan air. Pada tanggal 5 Agustus 2011, pendaratan badai tropis Nock-Ten menghantam daerah-daerah di sekitar daerah aliran sungai Chao Phraya dan Mekong. Bahkan ibu kota Bangkok dibiarkan dengan kerusakan parah setelah curah hujan deras yang berlangsung hampir setengah tahun. Menurut data Bank Dunia, perkiraan kerusakan ekonomi sekitar $ 45 miliar USD.

Pada skala internasional, ini adalah bencana alam paling mahal keempat dari segala bentuk yang pernah dicatat. Hanya tiga lainnya yang melampaui itu - gempa bumi Tohoku 2011 di Jepang, gempa bumi Kobe 1995 dan Badai Katrina yang melanda Amerika Serikat pada 2005.

Kerusakan yang Signifikan di Tiongkok

Banjir kedua dan ketiga yang paling dahsyat telah terjadi di Cina, menghantam negara itu dengan sangat baik dalam hal menghancurkan infrastruktur dan melelahkan sumber daya keuangan. Selama banjir yang terjadi pada 1 Juli 1998, China menghabiskan lebih dari $ 30 miliar USD untuk perawatan kesehatan, perbaikan, perumahan baru dan biaya pemerintah untuk restorasi real estat yang berkaitan langsung dengan banjir.

Banjir terburuk kedua di Tiongkok terjadi pada 2010. Pada 29 Mei tahun itu negara itu sekali lagi dilanda murka awan. Menurut data resmi, 392 orang meninggal dan sekitar 232 dilaporkan hilang selama banjir. Terlepas dari seberapa rendah jumlah korban tersebut dapat muncul di tengah populasi yang jauh lebih dari satu miliar, laporan resmi mengatakan bahwa banjir berdampak negatif pada lebih dari 134 juta orang.

Beberapa banjir tambahan telah mempengaruhi Tiongkok, meskipun dampak ekonomi mereka jauh lebih kecil dibandingkan dengan apa yang dilakukan oleh dua banjir tersebut di atas Tiongkok. Salah satu banjir yang terjadi pada tahun 1996 menelan biaya Cina $ 12, 6 milyar USD, dan mempengaruhi lebih dari 154 juta orang dalam beberapa bentuk.

Lebih serius dari kerugian moneter, Cina juga merupakan negara yang telah menderita lebih banyak korban karena banjir daripada yang lainnya. Banjir tunggal yang terjadi pada tahun 1931 merenggut nyawa 3, 7 juta korban. Banjir lain yang terjadi pada tahun 1959 bertanggung jawab atas kematian sekitar dua juta orang lebih.

Tiga banjir Tiongkok yang telah membuat daftar kami bergabung menyebabkan kerusakan finansial dengan total lebih dari $ 60 miliar USD, menjadikan negara ini salah satu yang paling parah terkena dampak bencana alam di zaman modern.

Dampak Banjir

Bahaya alam semuanya mampu menyebabkan konsekuensi yang sangat negatif. Akan tetapi, dari semua kejadian seperti itu, banjir adalah yang menyebabkan jumlah kematian terbesar. Menurut Laporan Bencana Dunia, 44 persen kematian yang disebabkan oleh bahaya alam pada tahun 2013 dapat disebabkan oleh banjir. Biaya finansial dari bencana alam ini juga tidak bisa diejek. Negara-negara dunia ketiga dan negara-negara berkembang kebetulan lebih rentan untuk memulainya, karena sejumlah besar bangunan terkonsentrasi di daerah-daerah yang rentan. Sayangnya, banyak peristiwa banjir yang paling merusak terjadi di tempat-tempat tersebut. Perubahan iklim juga berdampak pada statistik dan, sayangnya, para ahli memperkirakan bahwa situasi banjir akan menjadi lebih buruk di tahun-tahun mendatang kecuali tindakan pencegahan diperkenalkan untuk membalikkan gelombang perubahan iklim yang dihasilkan dari aktivitas manusia.

Banjir Paling Mahal Di Dunia

  • Lihat informasi sebagai:
  • Daftar
  • Grafik
PangkatBanjirKerusakan Ekonomi (dalam miliar dolar AS)
1Thailand, (5 Agustus 2011)40.0
2China, (1 Juli 1998)30.0
3China, (29 Mei 2010)18.0
4India, (September, 2014)16.0
5Korea Dem P Rep, (1 Agustus 1995)15.0
6Jerman, (28 Mei 2013)12.9
7China, (30 Juni 1996)12.6
8AS, (24 Juni 1993)12.0
9Jerman, (11 Agustus 2002)11.6
10AS, (9 Juni 2008)10.0

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019