Bagaimana Kolese Pemilihan Bekerja?

Jutaan pemilih Amerika memilih, di antara para pejabat lainnya, presiden dan wakil presiden negara berikutnya setelah setiap empat tahun pada hari Selasa setelah Senin pertama bulan November. Sementara suara mereka dihitung dan pemenang diumumkan, pemenang suara populer tidak secara otomatis menjadi presiden. Sebaliknya, presiden dipilih oleh Electoral College.

Apa itu Electoral College?

Electoral College adalah badan terakhir dalam proses pemilihan Presiden AS. Badan itu terdiri dari 538 pemilih yang mengadakan sidang khusus untuk memberikan suara mereka kepada Presiden dan Wakil Presiden Amerika Serikat. Kandidat yang menerima 270 suara pemilihan menjadi presiden berikutnya.

Proses pemilihan pemilih bervariasi dari satu negara ke negara. Partai politik biasanya mencalonkan pemilih selama konvensi partai. Kadang-kadang, komite pusat partai memilih pemilih. Para pemilih sering kali adalah pejabat partai, pejabat yang dipilih negara atau individu dengan afiliasi kuat dengan kandidat Presiden partai tersebut.

Bagaimana Electoral College Bekerja

Di 48 dari 50 negara bagian, kandidat presiden yang memenangkan pemilihan umum dialokasikan untuk pemilihan umum negara bagian tersebut. Para pemilih tidak dipaksa oleh undang-undang pemilu Federal atau Konstitusi untuk memilih calon partai mereka. Namun, 27 negara memiliki undang-undang yang mewajibkan pemilih untuk memberikan suara mereka untuk kandidat partai mereka jika kandidat tersebut memenangkan suara rakyat negara bagian tersebut. Tidak ada undang-undang semacam itu di 24 negara bagian lainnya; Namun, itu adalah praktik umum bagi pemilih untuk memilih calon presiden partai mereka. Namun, di Maine dan Nebraska, para kandidat berbagi suara pemilihan dengan perwakilan proporsional, yang berarti bahwa pemenang suara populer di negara-negara tersebut secara otomatis mendapatkan dua suara pemilihan (untuk dua senator). Suara pemilih yang tersisa dialokasikan secara proporsional per distrik kongres. Aturan-aturan ini memastikan bahwa kedua kandidat menerima suara pemilu dari kedua negara, tidak seperti sistem pemenang-carry-semua di negara-negara lain.

Jika tidak ada kandidat yang mendapat suara terbanyak dalam pemilihan, Dewan Perwakilan Rakyat AS ditugaskan untuk memilih presiden berikutnya. Tiga kandidat teratas berhadapan dengan masing-masing negara bagian memberikan satu suara. Siapa pun yang memenangkan sebagian besar negara bagian akan menjadi presiden berikutnya. Prosesnya sama untuk Wakil Presiden, kecuali bahwa pemilihan dilakukan oleh Senat.

Vote Populer vs Vektor Pemilihan Universitas

Ya, seorang kandidat presiden dapat kehilangan suara rakyat tetapi masih menjadi presiden dengan memenangkan suara pemilihan perguruan tinggi. Ini pertama kali terjadi pada tahun 2016 ketika Donald Trump kehilangan suara populer untuk Hillary Clinton, tetapi akhirnya memenangkan pemilihan perguruan tinggi untuk menjadi presiden. Juga pada tahun 2000, George W. Bush memenangkan pemilihan perguruan tinggi untuk menjadi presiden meskipun dia kehilangan suara rakyat untuk Al Gore.

Meski kontroversial, Electoral College adalah mekanisme yang digunakan untuk menentukan Presiden dan Wakil Presiden Amerika Serikat. Itu membuat proses pemilihan AS unik karena kandidat yang memenangkan suara populer tidak secara otomatis menjadi presiden. Para pendukungnya berpendapat bahwa Electoral College melindungi hak-hak negara-negara kecil sambil berdiri sebagai bagian penting dari demokrasi federalis Amerika.

Direkomendasikan

Seberapa Besar Texas?
2019
Negara Yang Membatasi Laut Adriatik?
2019
Siapa yang menyalakan Api Olimpiade?
2019