Bagaimana Amerika Serikat Menjadi Kekuatan Kekaisaran?

Apa Imperialisme Amerika?

Pada 1800-an, ketika para pemimpin kolonial utama di Dunia Lama hidup dalam ketegangan yang konstan, dan konflik militer di Eropa tampaknya tidak berakhir, segera mengakibatkan meningkatnya permintaan barang dan komoditas yang tidak dapat dibeli oleh pesaing Eropa dari satu sama lain. Hal ini memacu pertumbuhan industrialisasi di Amerika Serikat dan melahirkan permintaan tinggi untuk industri Amerika pada sumber daya alam dari luar negeri, mendorong kantor Luar Negeri untuk mencari zona pengaruh baru. Keinginan untuk memperluas sistem nilai-nilainya di seluruh dunia adalah kekuatan pendorong imperialisme Amerika. Keberhasilan ekonomi AS, Konstitusi yang efektif, dan pertumbuhan pendapatan per kapita yang berkelanjutan di akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, terus berkembang menjadi bentuk ideologi kepemimpinan. Banyak orang Amerika lebih suka melihat landmark seperti "mimpi Amerika" dan "kebebasan Amerika" yang terkandung di negara-negara dengan tradisi budaya yang lebih tua. Ini memberi dorongan pada ekspansi budaya jangka panjang, yang berlanjut hingga hari ini.

Menjelang akhir abad ke-19, benua Amerika Utara telah sepenuhnya dieksplorasi dan ditransformasikan menjadi mosaik koloni-koloni milik kekuatan-kekuatan besar Eropa dan, pada kenyataannya, Amerika sendiri. Sekitar waktu yang sama semua benua dunia kecuali Antartika, dibagi menjadi negara-negara mapan dan koloni. Namun, melihat pertumbuhan negara-negara Eropa kolonial, orang Amerika tidak meninggalkan impiannya untuk memperluas perbatasannya sendiri. Namun, Amerika Serikat tidak memiliki banyak kesempatan untuk mengklaim wilayah pengaruh di luar perbatasannya, dan juga tidak ingin mengulangi nasib kekaisaran di masa lalu, hancur oleh pertumbuhan teritorial yang berlebihan. Sebaliknya, para pemimpin negara dan produsen utama lebih menyukai ekspansi ekonomi. Memiliki hubungan pasar yang mapan dan model perdagangan yang bekerja di dalam negeri, itu adalah dorongan alami untuk pergi dan memenangkan pasar baru untuk berdagang, serta untuk mendapatkan akses ke bahan baku. Bangsa muda Amerika memiliki keterampilan komersial yang baik dan, tanpa melihat banyak kebijakan, dengan mudah masuk ke dalam hubungan ekonomi dengan negara-negara dari berbagai orientasi politik.

Wilayah Bersejarah AS

Ekspansi teritorial pertama yang signifikan terjadi setelah Perang Spanyol-Amerika tahun 1898, di mana Amerika Serikat melengkapi kepemilikannya dengan tanah baru di Kuba, Puerto Riko, Hawaii, Guam, dan Filipina. Wilayah bersejarah yang dianggap sebagai bagian dari Amerika Serikat dan masih belum merdeka, termasuk:

  • Pulau Midway, yang didirikan pada tahun 1867
  • Puerto Riko, 1898
  • Samoa Amerika, 1899
  • Kepulauan Virgin Charlotte Amalie, 1927
  • Kepulauan Mariana Utara, 1947
  • Guam, 1950

Kasus unik lainnya terlihat di Negara Federasi Mikronesia, Kepulauan Marshall, dan Palau. Wilayah-wilayah ini memperoleh kemerdekaan, tetapi tetap dalam hubungan bebas dengan Amerika Serikat.

Bantuan AS, Intervensi, dan Diplomasi

Unjuk kekuatan adalah cara utama untuk mengingatkan kepentingan AS di berbagai belahan dunia. Keteraturan dengan mana intervensi asing dilakukan (sekitar sekali setiap 1, 5 tahun), dapat menyarankan adalah kebijakan yang disengaja dengan rencana yang dikembangkan dengan baik dan tujuan yang ditetapkan. Setelah Perang Dunia Kedua, upaya kebijakan luar negeri AS diarahkan untuk tidak menjamurnya rejim komunis di Afrika, Amerika Tengah dan Asia Tenggara, pada saat yang sama Amerika Serikat secara aktif mengekspresikan kepentingan mereka di Timur Tengah yang kaya minyak dan Utara. Afrika. Lebih loyal kepada kebijakan luar negeri AS adalah negara-negara berpenghasilan menengah dan rendah di Eropa dan beberapa negara Afrika, karena selama beberapa dekade sekarang benua Afrika telah menjadi penerima manfaat utama dari beberapa program bantuan kemanusiaan terbesar di Amerika Serikat. Secara umum, negara-negara dengan tradisi budaya dan budaya moral berabad-abad yang sudah mapan, menemukan kesulitan untuk merangkul nilai-nilai dan ide-ide yang tidak akan pernah melewati ujian waktu (seperti demokrasi dan kebebasan berbicara), yang dalam pendapat mereka adalah inisiatif utama AS.

Pandangan Negara Lain tentang Kehadiran Global AS

Arah dasar kebijakan diplomatik AS di abad ke-20 telah menjadi daya tarik bagi keamanan global, yang akan mencakup keselamatan nuklir juga. AS memiliki teknologi senjata nuklir yang unggul dan tampil di tempat-tempat internasional dengan sejumlah besar inisiatif keamanan, dengan demikian memperjelas bahwa AS dapat bertindak sebagai penjamin keamanan untuk semua negara dan benua. Bidang kerja diplomatik lainnya adalah implementasi program-program oleh presiden AS selama masa Perang Dingin, untuk memastikan langkah-langkah penahanan antara kedua blok. Ada meja bundar dan pengembangan program di Dartmouth dan pertemuan Pug Avouch disebut, di mana Uni Soviet dan Amerika Serikat dapat menyuarakan kepentingan mereka dan mencari kompromi yang seimbang. Pencapaian terbesar diplomasi Amerika adalah penandatanganan Helsinki Final Act pada tahun 1975, yang mewajibkan Uni Soviet dan negara-negara Pakta Warsawa untuk melakukan kebijakan terbuka dan membuat data tentang hak asasi manusia di negara-negara blok Timur yang tersedia untuk umum.

Intervensi asing AS dimulai secara massal di paruh kedua abad ke-19. Perusahaan militer terbesar dalam sejarah baru-baru ini lebih membuka mata, karena mereka memberi kita gambaran tentang pola baru-baru ini:

  • Grenada, 1983, intervensi sepihak oleh AS
  • Panama, 1989
  • Somalia, 1993, dan intervensi oleh AS dan sejumlah negara dengan sanksi PBB.
  • Yugoslavia, 1995, operasi NATO tanpa sanksi dari Dewan Keamanan PBB.
  • Irak, 2003, dengan Amerika Serikat dan sejumlah intervensi sekutunya tanpa izin PBB.
  • Libya, pada 2011, dengan intervensi NATO dengan sanksi Dewan Keamanan PBB.

Intervensi Luar Negeri AS yang sedang berlangsung

Pada akhir Perang Dingin antara NATO dan negara-negara Pakta Warsawa, fokus Amerika Serikat bergeser ke bantuan militer untuk rezim oposisi di Eropa, seperti Yugoslavia, dan Timur Tengah, seperti Irak dan Libya. Namun, penerima bantuan keuangan dan militer terbesar selama bertahun-tahun adalah dua negara di kawasan Timur Tengah, yaitu Israel dan Mesir. Berikutnya dalam daftar lebih dari 70 negara penerima bantuan AS ini adalah Kolombia, Yordania, dan Pakistan. Namun ketidakpuasan terbesar dengan kebijakan AS masih terlihat di negara-negara Timur Tengah, di mana penduduknya terutama mengaku Islam. Saat ini ada keberadaan militer AS yang terlestarikan di Afghanistan, berada di sana sejak tahun 2001 dengan intervensi NATO yang dipandu AS, yang terjadi tanpa izin Dewan Keamanan PBB. Begitu juga di Irak dan di Suriah, di mana NATO mendukung oposisi politik rezim Assad, dan operasi militer terhadap "negara Islam (ISIS)" masih berlangsung.

Direkomendasikan

Apa Itu Kota Perlindungan?
2019
Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Amerika Selatan
2019
Negara Yang Membatasan Oman?
2019