Apakah Permen Karet Melawan Hukum di Singapura?

Singapura, kota termahal di dunia untuk ditinggali, dan satu dari hanya tiga negara kota yang tersisa di bumi, adalah tempat yang luar biasa untuk dikunjungi. Dari Patung Merlion yang megah dan Peringatan Perang Kranji yang terhormat, hingga Singapore Botanic Gardens yang mempesona dan Kebun Binatang Singapura bertema hutan hujan, ada sesuatu di kota pulau ini untuk semua orang. Singapore Tourism Board melaporkan lebih dari 2, 4 juta kedatangan pengunjung internasional hanya dalam dua bulan pertama tahun 2015.

Dikenal progresif dalam banyak hal, Singapura adalah pemimpin dunia dalam pendidikan, teknologi, dan industri. Di atas semua prestasi ini, negara ini adalah pemimpin dunia dalam pencegahan kejahatan, peringkat sebagai negara dengan indeks kejahatan nasional terendah ke-8 pada tahun 2014.

Apa strategi untuk mencegah kriminalitas? Banyak yang menunjuk pada hukum yang sangat ketat yang mungkin tampak kuno atau aneh bagi orang Barat. Hukum sangat asing bagi banyak orang sehingga mudah dilanggar tanpa menyadarinya. Pada 2013, dari total 32.196 kasus kriminal yang dilaporkan ke polisi, 3, 3% saja terkait dengan orang asing yang melakukan pelanggaran imigrasi. Laporan Hak Asasi Manusia Departemen Luar Negeri Singapura 2013 melaporkan bahwa pada 2012, pengadilan memvonis 2.500 orang dengan hukuman cambuk dan 2.203 hukuman dilakukan.

Jadi, sebelum Anda pergi ke Singapura, periksa daftarnya, ada beberapa tindakan dengan konsekuensi yang mungkin mengejutkan Anda.

Homoseksualitas

Pada Oktober 2014, Mahkamah Agung Singapura mengesahkan larangan pemerintah terhadap homoseksualitas, yang secara efektif menetapkan bahwa laki-laki gay harus tetap 'berada di dalam lemari' atau menghadapi hukuman penjara dua tahun. Undang-undang ini dirancang untuk mempertahankan apa yang digambarkan oleh Perdana Menteri Lee Hsien Loong sebagai nilai-nilai keluarga tradisional Singapura.

Namun, hubungan seks yang sama antara perempuan tidak pernah dihukum dan, sebenarnya secara khusus disebutkan dalam undang-undang lain yang menawarkan lebih banyak kebebasan seksual bagi heteroseksual dan lesbian.

Coretan

Perhatian semua seniman grafiti! Muncul membuka botol cat semprot untuk mengekspresikan kreativitas Anda di Singapura adalah hal yang tidak boleh dan tidak akan ditoleransi - pada kenyataannya, jika tertangkap, Anda akan dicambuk. Memukul dengan rotan adalah bentuk hukuman fisik di mana orang yang dihukum dipukuli dengan kulit telanjang dengan tongkat yang terbuat dari rotan.

Pada bulan Maret tahun ini, Reuters melaporkan dua pria Jerman dijatuhi hukuman sembilan bulan penjara dan tiga pukulan tebu masing-masing karena membobol stasiun kereta api dan menghias mobil kereta. Merotan bukanlah hukuman yang tidak biasa di Singapura dan Asia Tenggara di mana hukuman dijatuhkan untuk sekitar 30 kejahatan termasuk aktivitas ilegal yang berkaitan dengan vandalisme, narkoba, pelanggaran imigrasi, perampokan, dan berbagai bentuk pelecehan.

Minum & Mengemudi

Mengemudi adalah hak istimewa di Singapura, sesuatu yang paling tidak mampu, dengan hanya 1, 56 mobil per setiap sepuluh orang. Pemerintah ingin mencegah pengemudi, sehingga bersamaan dengan bea masuk dan tarif impor yang mahal, sebuah mobil dilengkapi dengan uang muka 50% wajib dan lisensi 10 tahun yang dimulai dari $ 45.000 USD.

Dengan biaya mengemudi yang begitu tinggi, hukuman untuk melakukan pelanggaran minum dan mengemudi di Singapura, sama-sama sangat tinggi dan menawarkan nol tol. Asosiasi Otomotif Singapura melaporkan bahwa mobil pengemudi yang mabuk akan diderek jika mereka dinyatakan bersalah melebihi batas yang sah dan pemiliknya juga harus membayar biaya penarik kendaraan. Dan sementara pelanggar pertama kali didenda antara $ 1.000 dan $ 5.000 dan dapat kehilangan SIM mereka selama satu hingga tiga tahun, pelanggar berulang menghadapi denda hingga $ 10.000 dan waktu penjara.

Jaywalking & Mengotori

Menurut Pengacara Pidana Singapura, berjalan di jay dan membuang sampah adalah beberapa pelanggaran yang paling umum dilakukan di pulau itu. Pada tahun 2012, hampir 8.000 orang didenda karena melakukan jaywalking dan pada tahun 2011, hampir 9.000 orang dikenakan biaya untuk membuang sampah sembarangan. Di Singapura, denda dapat mencapai $ 1.000 untuk pelanggar pertama kali dan denda serasah berkisar dari $ 300 hingga $ 1.000 untuk pelanggar pertama kali. Kedua denda tersebut naik hingga $ 5.000 bagi para pelaku pelanggaran ketiga dengan kemungkinan menghadapi waktu penjara.

Sebagai perbandingan, di New York City pada 2012, sebuah kota dengan 1, 5 kali populasi, NYPD melaporkan total 7.886 sampah sembarangan dan 1.979 pelanggaran jaywalking. Denda juga jauh lebih ringan, mulai dari $ 50-250 dan maksimum 10 hari penjara karena membuang sampah sembarangan dan denda $ 250 untuk jaywalking.

Toilet Umum Pembilasan

Tidak perlu mengikuti pepatah - "Jika itu kuning biarkan mellow" - di Singapura. Sebenarnya, apa yang banyak orang lihat sebagai tindakan mulia konservasi air di negara lain adalah tindakan yang akan memukul Anda dengan denda besar di sini.

Singapore Statutes Online menyatakan "setiap orang yang telah buang air kecil atau besar di kenyamanan sanitasi dengan sistem pembilasan yang dapat diakses publik akan segera menyiram kenyamanan sanitasi setelah menggunakannya." pelanggar waktu menghadapi denda hingga $ 5.000.

Bersin dan Meludah

Butuh tisu? Pastikan untuk membawa mereka bersama Anda dalam liburan Anda ke negara Asia ini. Dalam upaya untuk menghentikan jumlah ludah yang berakhir di trotoar di negara berpenduduk padat, adalah ilegal untuk menggadaikan loogie di Singapura.

Meludah dari mulut atau mengusir lendir dari hidung di tempat umum adalah ilegal dan hukuman untuk tindakan tidak bersih tersebut sama dengan akibat tidak menyiram toilet umum, di atas.

Merokok

Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan bahwa merokok adalah penyebab kematian nomor satu yang dapat dicegah di dunia. Singapura menganggap serius merokok, dan denda untuk pelanggaran ini bisa sangat besar. Merokok di tempat umum adalah ilegal, dan puntung sampah sembarangan bahkan lebih buruk.

Badan Lingkungan Nasional melaporkan denda tertinggi yang pernah dikenakan untuk puntung rokok yang berserakan pergi ke seorang pria yang membuang lebih dari 30 puntung rokok keluar dari jendela apartemennya, ke jalan. Pria itu didenda hampir $ 20.000 dan dijatuhi hukuman 5 jam kerja korektif. Moral dari cerita ini adalah untuk tidak membuang puntung rokok, dan lebih baik lagi, berhenti merokok sama sekali.

Ganja

Lokal Amerika Utara dan Eropa melihat peningkatan toleransi terhadap ganja, dengan dekriminalisasi dan izin obat menjadi bagian dari norma, dan penggunaan rekreasi diizinkan di Colorado, Washington, Alaska, dan Oregon. Pemerintah Singapura, bagaimanapun, memiliki kebijakan nol toleransi untuk ganja atau obat apa pun.

Menurut Biro Narkotika Pusat, ganja adalah obat kelas A yang tercantum dalam Undang-Undang Penyalahgunaan Narkoba. Kepemilikan atau konsumsi hukuman ganja dapat menghukum penjahat hingga 10 tahun atau didenda $ 20.000 dan dalam beberapa kasus, keduanya. Biro tersebut juga melaporkan bahwa impor, ekspor atau perdagangan ilegal ganja di Singapura lebih dari 200 gram resin, 500 gram ganja atau lebih dari 1.000 gram keduanya, dapat mengakibatkan hukuman mati.

Di luar ganja, obat-obatan kimia menghadapi hukuman yang lebih berat, termasuk kemungkinan hukuman mati. Terbaik untuk menikmati tempat lain.

Ketelanjangan

Di seluruh dunia, ketelanjangan di depan umum adalah ilegal, tetapi di banyak negara - ketelanjangan tidak hanya diterima tetapi dipromosikan, dengan pantai, koloni, dan kamp yang dirancang untuk memungkinkan orang yang berpikiran dan berjiwa bebas bertemu dan menyapa "au naturel".

Peraturan pemerintah Singapura untuk ketelanjangan mengejutkan. “Setiap orang yang terlihat telanjang di tempat umum; atau di tempat pribadi dan dihadapkan pada pandangan publik, akan dinyatakan bersalah karena melakukan pelanggaran. "Para" nudis "ini bahkan didenda jika seorang tetangga melihat sekilas sedikit ketelanjangan dan mengajukan keluhan. Jadi, jika Anda ingin berkeliaran di kamar hotel Anda di telanjang, ingatlah denda hingga $ 2.000 dan hukuman penjara hingga tiga bulan, atau keduanya.

Jelas, dengan undang-undang yang sangat ketat, industri pakaian dan tekstil berkembang pesat di sana.

Mengunyah permen karet

Salah satu undang-undang yang paling banyak dibicarakan di Singapura, adalah “Undang-Undang Permen Karet”. Pada tahun 1992, setelah bertahun-tahun vandalisme di lift, kotak surat, dan di trotoar, pemerintah Singapura mengeluarkan semua permen karet ilegal untuk membendung jumlah bahan lengket pada kancing lift dan pagar tangga.

Hanya pada tahun 2004, setelah tekanan dari AS dan pemerintah lain, undang-undang tersebut direvisi untuk mengizinkan permen karet untuk alasan terapeutik, obat, atau gigi, namun ilegal untuk menjual dan mengimpor permen karet di pulau itu. Turis dalam perjalanan, Malaysia Barat, dan permen karet untuk tujuan penelitian adalah pengecualian dari permen karet yang diizinkan di Singapura, namun hal ini masih bergantung pada persetujuan dari pemerintah.

Statuta Singapura Online menyatakan mengunyah denda hukuman gusi untuk hukuman pertama kali bisa mencapai $ 100.000, hukuman penjara hingga dua tahun, atau keduanya. Plus, hukuman naik dengan masing-masing hukuman berikutnya.

Kata bijak, tinggalkan permen karet di rumah!

Direkomendasikan

Apa Sumber Daya Alam Utama Korea Utara?
2019
Apa Koefisien Gini?
2019
Apa Hari Terpanjang Tahun Ini?
2019