Apakah Organisasi Perjanjian Atlantik Utara (NATO)?

Untuk mengatasi ancaman yang ditimbulkan oleh Uni Soviet, Organisasi Perjanjian Atlantik Utara, atau "NATO", dibentuk oleh kekuatan kapitalis Eropa Barat. Selain mencegah perluasan Uni Soviet, NATO juga dimaksudkan untuk mencegah kemunculan kembali sistem militer nasionalis di Eropa, dengan beberapa kehadiran yang sama bahkan telah terlihat dari negara adidaya Amerika Utara dalam hal ini menjelang Perang Dunia 2 Akhirnya, NATO juga memiliki kewajiban untuk menyatukan negara-negara Eropa secara politis. Menyusul kengerian Perang Dunia II, ketika sebagian besar Eropa masih amburadul, dan ketika negara-negara dan negara-negara Eropa cukup tidak aman tentang pembicaraan politik mereka dan Uni Soviet mendapatkan benteng di Jerman Barat, perjanjian NATO ditandatangani pada 4 April 1949. Anggota pendiri termasuk Belgia, Kanada, Denmark, Prancis, Islandia, Italia, Luksemburg, Belanda, Norwegia, Portugal, Amerika Serikat, dan Inggris. Beberapa negara tambahan telah bergabung dengan NATO dalam hampir tujuh dekade sejak itu.

Tujuan dan Fungsi

Uni Soviet mencoba yang terbaik untuk membawa Komunisme dan Amerika Serikat merasa bahwa mereka harus campur tangan dan mencegah penyebaran Komunisme ini. Oleh karena itu, dengan penciptaan NATO, itu menghentikan ini. Awalnya, negara-negara seperti Amerika Serikat, Belanda, Belgia, Kanada, dan Prancis terlibat dalam hal ini. Tujuan NATO adalah untuk menciptakan ketakutan di benak Soviet Rusia. Itu juga berarti bahwa jika Rusia Soviet pernah menyerang negara mana pun di Eropa, AS akan membantu negara itu. Tujuan NATO lainnya adalah membawa Eropa dan AS di bawah lapisan perlindungan yang sama sehingga memperkuat kondisi militer dan ekonomi dan memberi Eropa banyak kekuatan. Ini juga merupakan upaya untuk menyatukan semua negara adidaya seperti Eropa dan AS agar siap menghadapi serangan Rusia Soviet. Fungsi NATO juga termasuk negara-negara kolektif yang saling membantu untuk kedaulatan dan keamanan, dan bahwa mereka akan bertindak bersama untuk melawan setiap serangan terhadap salah satu negara anggota.

Kampanye Militer Terkemuka

NATO telah bekerja untuk memastikan perdamaian dan bahkan telah bekerja untuk menyelesaikan perselisihan internasional. Selama dan setelah Perang Dingin hingga saat ini, NATO terlibat dalam beberapa misi. Selama 1990-91, Operasi Anchor Guard dan Ace Guard adalah inisiatif penting NATO di Timur Tengah yang dipicu oleh invasi Irak ke Kuwait. Saat ini, Misi NATO di Afghanistan, Libya, dan Kosovo penting dan layak disebut. Setelah serangan 11 September, Operasi Pasukan Bantuan Keamanan Internasional dipimpin oleh banyak negara di NATO, bekerja untuk membangun perdamaian di Afghanistan. NATO bahkan terus berkontribusi pada upaya bantuan selama gempa bumi di Pakistan pada 2005-2006.

Kritik dan Kontroversi

Sementara NATO telah dipuji karena kegiatan kemanusiaan juga, ia dituduh melakukan pemboman di Afghanistan Timur, atau bahkan karena membom Yugoslavia dan karena membunuh orang. Meskipun pada beberapa kesempatan, NATO telah membantah kegiatan tersebut, beberapa kali lainnya, bahkan telah membenarkan pemboman tersebut. NATO dituduh membom bangunan-bangunan non-militer, sehingga membunuh warga sipil tak berdosa di Yugoslavia. NATO juga terlihat tertarik untuk mengembangkan hubungan baik dengan Rusia.

NATO Di Era Pasca Soviet

Karena NATO dibentuk untuk melawan kebangkitan Rusia Soviet, wajar saja setelah era Soviet, ia harus berubah. NATO juga telah berjanji bahwa mereka tidak akan menggunakan senjata nuklir di negara mana pun sejak tahun 1996. Militer NATO mungkin juga telah berkurang banyak di era pasca-Soviet, dan tidak lagi menganggap Soviet Rusia sebagai musuh sama sekali . Hari ini, Rusia adalah bagian dari Kemitraan NATO untuk Perdamaian, meskipun banyak pemimpin NATO terus mengkritik Rusia, seperti dalam kasus keterlibatan militer mereka baru-baru ini di Ukraina dan Suriah.

Direkomendasikan

Apa Itu Kota Perlindungan?
2019
Negara yang Paling Banyak Dikunjungi di Amerika Selatan
2019
Negara Yang Membatasan Oman?
2019