Apa yang Terjadi Selama Bencana Butir Racun Irak 1971

Bencana Butir Racun Irak 1971

Pada tahun 1971, kekeringan hebat melanda Timur Tengah, yang terburuk dalam beberapa dekade terakhir. Itu mendorong orang ke ambang kelaparan. Di Irak, negara tersebut telah melihat penurunan dalam hasil gandumnya selama bertahun-tahun dan menghadapi defisit yang parah dalam persediaannya. Setelah beberapa negosiasi, pemerintah Irak memutuskan untuk mengambil pendekatan proaktif untuk menyelesaikan krisis dengan menghasilkan jenis gandum dengan hasil lebih baik dan mencari mitra internasional untuk membeli gandum. Pada saat itu, Meksiko telah mengembangkan varietas gandum unggul yang dikenal sebagai "Mexipak" dan ideal untuk iklim dekat-padang pasir Arab. Pemerintah Irak mendapat kabar tentang gandum dan mengontrak pemasok Meksiko, Cargill untuk mengirimkan pengiriman 0, 1 juta ton sesuai dengan musim tanam Oktober-November.

Merkuri dalam Gandum

Spesialis pemerintah Irak menubuatkan bahwa benih memiliki risiko perkecambahan saat transit karena meningkatnya kondisi lembab dari perjalanan laut yang panjang dan oleh karena itu menyarankan agar gandum dilapisi dengan fungisida untuk menghindari risiko. Gandum dilapisi dengan fungisida berbasis merkuri untuk melindunginya dari serangan jamur sebelum penanaman. Merkuri telah dikenal sebagai fungisida yang efektif yang tidak mencemari tanaman setelah penanaman dan juga cukup hemat biaya. Karung-karung berisi gandum itu berisi instruksi yang menyatakan kehadiran fungisida dan peringatan terhadap konsumsi gandum, tetapi sayangnya, tulisan-tulisan itu berbahasa Inggris dan Spanyol, keduanya bahasa asing.

Konsumsi

Karena beberapa masalah logistik yang tidak terduga, pengiriman tiba agak terlambat dan mencapai petani setelah musim tanam yang dimaksud telah berlalu. Para petani memiliki sekarung gandum "tampak aneh" yang tidak bisa mereka tanam atau makan. Instansi pemerintah yang bertugas memasok gandum telah memberi tahu para petani tentang toksisitas gandum, tetapi para petani tidak mempercayai informasi itu. Banyak petani mencuci pewarna pada gandum dan memberikan sebagian kepada ternak mereka yang menelan gandum tanpa konsekuensi fisik. Mereka kemudian menggiling gandum dan memakan "roti merah muda" yang populer di kalangan anak-anak. Setelah beberapa minggu, rumah sakit Irak dibanjiri oleh orang-orang yang mengeluh penyakit mental dengan ratusan dari mereka meninggal. Beberapa ahli kesehatan lokal dan internasional mengaitkan kematian tersebut dengan konsumsi gandum yang sarat merkuri. Pemerintah berusaha mengambil alih gandum sebanyak mungkin melalui banyak laporan yang dikirim melalui media dan bahkan menjatuhkan hukuman kepada individu yang tertangkap memiliki gandum.

Akibat

Karena arahan pemerintah yang memberi tahu orang-orang tentang keracunan gandum, banyak petani membuang gandum di seluruh negeri dengan beberapa di antaranya mencapai sungai dan menyebabkan kontaminasi ikan dan burung dan akhirnya menyebabkan bencana lingkungan. Banyak orang yang menelan gandum beracun mati dengan statistik resmi yang jumlahnya 459 orang dengan ribuan menderita kerusakan otak permanen, meskipun diperkirakan jauh lebih tinggi. Peristiwa itu menyebabkan Organisasi Kesehatan Dunia memberlakukan standar pelabelan racun yang lebih ketat.

Direkomendasikan

Seberapa cepat beruang dapat berlari?
2019
Berapa Banyak Jenis Capybaras Yang Ada?
2019
Danau Terbesar di Kanada menurut Provinsi atau Wilayah
2019