Apa yang Menyebabkan Perang Sipil Kamboja?

Perang Sipil Kamboja adalah konflik bersenjata yang melibatkan Khmer Merah, Viet Cong, dan Vietnam Utara, melawan Kerajaan Kamboja dan Vietnam Selatan, dengan dukungan Amerika Serikat. Khmer Merah adalah anggota Partai Komunis Kampuchea. Perang dimulai pada 11 Maret 1967, dan berakhir pada 17 April 1975. Perang itu bertanggung jawab atas kematian 240.000–800.000 orang.

Latar Belakang

Pada pertengahan 1800-an, Prancis mengambil kendali atas Kamboja dan Vietnam. Wilayah di bawah kendali mereka dikenal sebagai Indocina Prancis. Selama Perang Dunia Kedua, pasukan Jepang dan Thailand menguasai Kamboja. Segera setelah perang berakhir, Kamboja memulai perjuangannya untuk kemerdekaan. Pada tahun 1953 Prancis mengakui kemerdekaan Kamboja. Pada 1955, raja negara saat itu, Norodom Sihanouk, memperoleh gelar perdana menteri. Pada 1960 ia menjadi kepala negara.

Penyebab Jangka Pendek

Perang itu dipicu oleh ketidaksepakatan antara pemerintahan netral Raja Sihanouk, kepala negara, dan Perdana Menteri Lon Nol yang menjabat. Ketegangan politik dan ketidakstabilan ekonomi di ibu kota Phnom Penh menumpahkan tekanan pada komunitas komunis pedesaan. Perdana Menteri Lon Nol memutuskan untuk memaksakan pendapatan yang lebih tinggi pada beras, sebuah langkah yang melihat pemilik tanah di Battambang memulai pemberontakan yang dengan cepat berkembang menjadi pemberontakan terhadap pemerintah. Dalam beberapa bulan, 11 dari 18 provinsi Kamboja memberontak melawan pemerintah di bawah payung komunisme.

Penyebab Jangka Panjang

Sihanouk memprotes langkah tersebut oleh perdana menteri tetapi dia dipilih oleh majelis nasional pada Maret 1970. Lon Nol diberikan kekuasaan darurat dan dinyatakan sebagai kepala negara. Akibatnya, Republik Khmer dibentuk di bawah dukungan AS dan monarki dihapuskan. Khmer Merah membutuhkan dukungan dari warga petani dan dengan cepat mendapatkan kendali atas Kamboja dan negara itu dinamai Kampuchea Demokrat. Warga Kamboja di kota-kota terpaksa pindah ke daerah pedesaan di mana mereka bekerja di kamp-kamp kerja paksa di bawah pengawasan.

Dampak Politik

Setelah Sihanouk digulingkan, Pol Pot mengambil tanggung jawab mencopot pemerintahan Lon Nol. Dia bersekutu dengan raja yang digulingkan dan Cina. Cina memasok persenjataan sementara Pol Pot menghasilkan pendapatan dari perkebunan karet dan padi. Jalan komunis tumbuh sangat kuat sehingga diakui oleh enam puluh tiga negara sebagai pemerintah resmi Kamboja. Pada 1975 pemerintah baru mengambil alih kendali Kamboja dan memulai proses negosiasi penyerahan Khmer Merah. Beberapa bulan menjabat, pemerintah runtuh dan Pol Pot membentuk Republik Kampuchea pada bulan September 1975.

Direkomendasikan

Manakah Empat Grup Perbankan Teratas Di Australia?
2019
Keyakinan Agama Di Liechtenstein
2019
Sequoia Raksasa: Pohon Terbesar di Dunia
2019