Apa yang menyebabkan ikan terbunuh?

Pembunuhan ikan mengacu pada kematian massal yang tak terduga dan tak terduga dari ikan yang dibudidayakan atau liar dan hewan air lainnya seperti udang. Lebih sering selama musim panas karena selama musim ini airnya hangat. Air hangat memiliki oksigen terlarut lebih sedikit daripada air dingin. Karena itu, ikan lebih sulit bernafas yang menyebabkan kematiannya. Membunuh ikan adalah tanda tekanan lingkungan. Pada identifikasi, mereka harus segera diselidiki untuk mencegah kematian ikan lebih lanjut.

Apa yang menyebabkan ikan terbunuh?

Baik faktor alami dan buatan manusia menyebabkan ikan terbunuh. Penyebab utama dari pembunuhan ikan adalah konsentrasi rendah oksigen terlarut dalam air. Akibatnya, faktor apa pun yang menyebabkan berkurangnya oksigen dalam air dapat menyebabkan ikan mati. Faktor-faktor tersebut termasuk kelebihan populasi, toksisitas air, parasit, dan ganggang mekar. Alga menggunakan oksigen untuk fotosintesis. Selanjutnya, keberadaan ganggang yang tumbuh di air berarti lebih sedikit oksigen yang tersedia untuk ikan. Selain ganggang, populasi laut yang berlebihan juga membuat ikan kekurangan oksigen yang sangat dibutuhkan. Keracunan juga merupakan faktor lain yang menyebabkan ikan terbunuh. Ini mengacu pada polusi air yang dihasilkan dari limpasan pertanian. Toksisitas juga disebabkan oleh tumpahan limbah berbahaya, perburuan dengan bahan kimia, pembuangan limbah, dan ledakan bawah air. Mengenai suhu air, membunuh ikan adalah umum selama suhu tinggi berkelanjutan. Temperatur yang tinggi menyebabkan lebih sedikit oksigen yang terlarut ke dalam air. Contoh pembunuhan ikan semacam itu terjadi di Delaware Bay pada Agustus 2010.

Solusi Untuk Membunuh Ikan

Dalam kasus kolam ikan, bubbler atau alat aerasi dapat digunakan untuk menganginkan air secara mekanis. Perangkat ini juga dapat membantu menghilangkan daun dan alga mati dari permukaan air untuk meningkatkan proses pelarutan oksigen ke dalam air kolam. Cara lain untuk mencegah mati lemas di kolam ikan termasuk mencegah kotoran dan limbah hewan dari mencapai kolam, menggunakan herbisida hanya selama musim gugur dan musim semi, menghindari overstocking ikan, menghindari kolam pemupukan berlebihan, dan pagar kolam. Negara juga dapat menangani pembunuhan ikan dengan lebih baik dengan menerima laporan pembunuhan ikan sesegera mungkin. Karenanya, warga negara membutuhkan pendidikan tentang pentingnya melaporkan setiap insiden semacam itu.

Acara Pembunuhan Ikan Terkemuka Dalam Sejarah

Beberapa pembunuhan ikan telah terjadi selama bertahun-tahun. Contohnya termasuk kematian massal 750 metrik ton nila dan bandeng pada 29 Mei 2011. Insiden itu terjadi di Danau Taal, Batangas di Filipina. Pembunuhan ikan lainnya terjadi di Sungai Arkansas, Ozark di Arkansas pada Desember 2010. Hal ini mengakibatkan kematian 100.000 drum air tawar. Selain itu, pada 31 Desember 2011 beberapa ton ikan haring mati di Nordresia, Troms di Norwegia.

Investigasi Penyebab Pembunuhan Ikan

Proses penyelidikan pembunuhan ikan dimulai dengan mengumpulkan 5-10 ikan hidup tetapi sekarat. Kita juga perlu mengambil sampel air yang terkena. Langkah selanjutnya adalah mengangkut spesimen-spesimen ini ke laboratorium diagnostik. Dianjurkan untuk menelepon terlebih dahulu untuk memberi tahu lab dan mengetahui kesiapan mereka untuk menerima sampel dan memprosesnya. Setelah melakukan beberapa tes, lab harus bisa menjelaskan penyebab ikan itu mati.

Direkomendasikan

Apa Itu Liga Aetolian?
2019
Apa Mata Uang Kenya?
2019
Ha Long Bay, Vietnam: Tempat-tempat Unik di Seluruh Dunia
2019